Vaksin Pfizer dan Sinovac, Mana yang Lebih Manjur?

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita

    TEMPO.CO, Jakarta - Vaksin Pfizer BioNTech SE Covid-19 memicu tingkat antibodi yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan vaksin Sinovac buatan Cina. Begitu hasil studi oleh Universitas Hong Kong.

    Hasil studi itu menunjukkan beberapa penerima vaksin Sinovac mungkin memerlukan suntikan ketiga, mengutip pemimpin peneliti Benjamin Cowling. Epidemiolog memimpin studi yang ditugaskan pemerintah itu melacak respons antibodi dari 1.000 orang yang divaksinasi. Cowling memperingatkan tes antibodi mungkin gagal untuk mengambil sejumlah kecil antibodi yang dihasilkan oleh vaksin Sinovac, mengutip dari South China Morning Post.

    Sementara itu, Strait Times mengutip jika awal pekan ini para pejabat di Indonesia memperingatkan lebih dari 350 pekerja medis telah tertular Covid-19 meskipun telah divaksinasi dengan Sinovac dan puluhan lainnya dirawat di rumah sakit. Hal ini meningkatkan kekhawatiran tentang kemanjurannya terhadap varian virus yang lebih menular.

    Pada Juni 2021, Uruguay merilis data dunia nyata tentang dampak vaksin Covid-19 Sinovac Biotech di antara populasinya yang menunjukkan lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah kematian akibat perawatan intensif.

    Pemerintah Uruguay juga mempelajari efektivitas vaksin Pfizer-BioNTech di antara 162.047 petugas kesehatan dan orang-orang yang berusia di atas 80 tahun dan mengatakan suntikan itu 94 persen efektif untuk mencegah infeksi dan kematian di unit perawatan intensif, dan mengurangi infeksi hingga 78 persen.

    Baca juga: Kenali Gejala Covid-19 pada Orang yang Sudah Vaksinasi


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    DKI Tutup Sementara PTM 100 Persen di Sekolah yang Terpapar Covid-19

    Pemprov DKI Jakarta menutup sejumlah sekolah yang menggelar PTM 100 persen karena terpapar Covid-19. Namun sejumlah sekolah sudah kembali berkegiatan.