Tak Hanya Rabies, Kenali 4 Penyakit Lain yang Ditularkan dari Hewan ke Manusia

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seekor anjing peliharaan menerima vaksin rabies gratis di Manila, Filipina, pada 28 September 2020. Hari Rabies Sedunia diperingati tiap 28 September untuk menyebarkan kesadaran akan pencegahan rabies pada hewan peliharaan. (Xinhua/Rouelle Umali)

    Seekor anjing peliharaan menerima vaksin rabies gratis di Manila, Filipina, pada 28 September 2020. Hari Rabies Sedunia diperingati tiap 28 September untuk menyebarkan kesadaran akan pencegahan rabies pada hewan peliharaan. (Xinhua/Rouelle Umali)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejumlah hewan bisa menjadi sumber penyakit bagi manusia. Penularan penyakit dari hewan ke manusia ini biasa disebut pula dengan istilah zoonosis.

    Beberapa penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia bisa sangat berbahaya dan berpotensi memunculkan wabah. Pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini pun besar dugaannya berasal dari satwa liar.

    Melalui Keputusan Menteri Pertanian No. 237/Kpts/PK.400/M/3/2019, Kementrian Pertanian (Kementan) telah menetapkan 15 Zoonosis Prioritas di Indonesia. Beberapa penyakit yang masuk dalam daftar zoonosis prioritas tersebut adalah:

    Rabies

    Rabies merupakan penyakit dari hewan ke manusia yang sudah cukup umum diketahui. Penyakit dengan nama lain ‘anjing gila’ ini adalah infeksi virus pada otak dan sistem saraf yang ditularkan melalui air liur hewan. Biasanya, penyebaran virus dari hewan ke manusia bisa terjadi melalui gigitan. Penyakit ini bisa sangat berbahaya dan berakibat kematian.

    Melansir dari laman resmi Kementrian Kesehatan, angka kematian akibat rabies di Indonesia tergolong cukup tinggi. Per tahunnya, kurang lebih ada 100-156 laporan kematian. Data statistik tahun 2020 juga menyebutkan bahwa 98% penyakit rabies ditularkan melalui anjing dan 2% ditularkan melalui kucing dan kera.

    Flu Burung

    Flu burung adalah salah satu jenis infeksi yang biasa ditemukan pada unggas. Jenis flu burung terbilang cukup banyak namun hanya beberapa diantaranya yang bisa menular ke manusia. Penularan dapat terjadi jika manusia melakukan kontak langsung dengan unggas yang terinfeksi.

    Gejala yang dialami ketika seseorang terinfeksi flu burung adalah demam, batuk, pilek, nyeri tenggorokan, nyeri otot, hingga sesak napas. Pada infeksi yang berat, flu burung juga bisa berakibat pada pneumonia, gagal napas, hingga kematian. Berdasarkan data yang diterbitkan Kemenkes tahun 2019, Indonesia adalah negara dengan kasus kematian akibat flu burung tertinggi di dunia.

    Anthrax

    Anthrax adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Bacillus anthracis. Hewan yang biasa terserang oleh bakteri tersebut adalah hewan-hewan ternak seperti sapi, kambing, dan domba. Penularan anthrax ke manusia bisa menyebabkan benjolan berwarna gelap, peradangan dari luka, demam, mual, diare, nyeri otot dan dada, hingga kematian dalam kurun waktu 24 jam.

    Berdasarkan jurnal Badan Litbang Kesehatan Banjarnegara, sebanyak 14 provinsi di Indonesia dinyatakan sebagai daerah endemik antraks. Penyakit anthrax dapat dicegah dengan vaksinasi, mematuhi aturan/SOP dari instansi berwenang, kerjasama multisektor, penguatan surveilans antraks, peningkatan kapasitas sumber daya untuk diagnosis, dan peningkatan pengetahuan serta kesadaran masyarakat.

    Brucellosis

    Brucellosis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Brucella. Brucellosis biasanya menginfeksi sapi, kambing, domba, rusa, babi, hingga unta yang tinggal di lingkungan kotor. Melansir dari laman Centers for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat, cara paling umum manusia terinfeksi brucellosis adalah dengan mengonsumsi produk susu dan keju yang tidak dipasteurisasi/mentah.

    Gejala yang ditimbulkan penyakit ini antara lain demam, berkeringat, rasa tidak nyaman, anoreksia, sakit kepala, nyeri otot, dan kelelahan. Beberapa gejala dapat bertahan lama atau bahkan tidak akan pernah hilang atau muncul kembali.

    Leptospirosis

    Melansir dari laman resmi Kemenkes, leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Leptospira dengan spektrum penyakit yang luas dan dapat menyebabkan kematian. Di Indonesia, hewan yang paling sering menularkan leptirosis adalah tikus.

    Penularan dapat terjadi ketika melakukan kontak dengan air yang terkontaminasi kuman leptospira atau urine dari hewan tikus saat terjadi banjir. Gejala yang ditimbulkan berupa nyeri betis, menguningnya kulit dan sklera (bagian putih pada bola mata), ruam kulit, batuk, sesak napas, tidak bisa buang air kecil, hingga aritmia jantung.

    SITI NUR RAHMAWATI

    Baca juga:

    Bisakah Anjing dan Kucing Menularkan Covid-19 ke Manusia?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.