Trauma Mendengar Bunyi Sirine, Anda Menderita Fonofobia

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ambulans melintas saat penerapan penyekatan PPKM Darurat di Underpass Bassura, Jakarta Timur, Kamis, 15 Juli 2021. Polda Metro Jaya menambah jumlah lokasi penyekatan PPKM Darurat menjadi 100 titik yang mulai berlaku Kamis, 15 Juli 2021. TEMPO/Hilman Fathurtahman W

    Ambulans melintas saat penerapan penyekatan PPKM Darurat di Underpass Bassura, Jakarta Timur, Kamis, 15 Juli 2021. Polda Metro Jaya menambah jumlah lokasi penyekatan PPKM Darurat menjadi 100 titik yang mulai berlaku Kamis, 15 Juli 2021. TEMPO/Hilman Fathurtahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Suara bising sirine kadang membuat sebagian orang merasa terganggu. Terlebih lagi orang tersebut punya riwayat trauma berat terhadap bunyi bising itu.

    Bunyi bising yang dihasilkan pun bisa berasal dari mana saja, bisa dari bunyi sirine ambulans ataupun bunyi sirine mobil patroli polisi.

    Jika memang orang yang mengalami trauma berat terhadap bunyi bising sirine itu merasa cemas dan stres, maka bisa jadi orang tersebut mengalami gejala fonofobia.

    Dikutip dari Healthline, fonofobia bisa disebabkan karena faktor genetik seperti ada riwayat keluarga yang sama-sama menderita gejala ini dan bisa juga disebabkan karena faktor eksternal seperti trauma di masa kanak-kanak dengan jangka waktu yang panjang atau ada insiden yang menyebabkan trauma mendadak.

    Gejala fonofobia akibat trauma mendengar bunyi sirine bisa terjadi pada siapa saja, termasuk anak-anak, remaja, dewasa, bahkan orang tua sekalipun. Gejala ini bisa mengganggu siapa saja yang menderitanya. Mereka yang menderita gejala ini bisa mengalami pusing, mual, nyeri dada, bahkan kasus yang lebih parah adalah korban akan mengalami sesak napas.

    PRIMANDA ANDI AKBAR

    Baca: Sembarangan Pakai Sirine Bisa Dipenjara


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.