Kenali Gejala Migrain dan Cara Mencegahnya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi migrain. Shutterstock

    Ilustrasi migrain. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Migrain adalah kondisi neurologis yang ditandai dengan episode nyeri kepala berdenyut, kepekaan terhadap cahaya, dan sentuhan. Sekitar 15 persen dari populasi global diperkirakan mengalami migrain, yang mempengaruhi wanita tiga kali lebih banyak daripada pria. Sementara sebagian besar kasus tidak berbahaya, gangguan ini bisa menandakan sesuatu yang lebih serius.

    Studi tentang migrain telah terbukti rumit karena sifat gejala sporadis yang berlangsung selama berhari-hari. Dokter Ross Perry, direktur medis Cosmedics, menjelaskan ada tanda bahaya untuk mengenali sakit kepala berpotensi mengancam jiwa. Menurutnya, ada banyak jenis sakit kepala yang berbeda seperti migrain, sakit kepala sinus alergi, sakit kepala hormon, sakit kepala kafein, sakit kepala pascatrauma, dan sakit kepala hipertensi. Sebagian besar orang akan menderita setidaknya satu atau lebih hal di atas sesekali.

    "Migrain adalah jenis tertentu yang dapat menyebabkan sakit kepala ringan hingga parah, yang biasanya mempengaruhi satu sisi kepala dan dapat mempengaruhi penglihatan dan membuat sakit. Migrain sering ditandai dengan mempengaruhi satu sisi kepala dan menyebabkan mual, perubahan visual seperti lampu berkedip atau visi terowongan yang pendek dan aura," ujarnya, dilansir dari Express.

    Kekhawatiran tentang sakit kepala telah meningkat secara signifikan sejak kondisi tersebut secara resmi diakui sebagai gejala COVID-19. Sebagian besar sakit kepala dianggap sakit kepala primer, yang dalam istilah medis berarti kondisi tersebut tidak terkait dengan masalah berat. Namun, gangguan kesehatan itu sangat penting untuk mengidentifikasi 10 persen pasien sakit kepala yang yang bisa mengancam jiwa.

    Sakit kepala yang mengancam jiwa biasanya akan disertai dengan tanda-tanda lain, enam di antaranya merupakan alarm. Perry menjelaskan Anda harus segera mencari pertolongan medis jika memiliki salah satu gejala berikut, di samping sakit kepala, leher kaku, bicara cadel, bingung, muntah, demam lebih dari 38 derajat Celcius, kehilangan penglihatan, dan kelumpuhan.

    "Penting untuk menemui dokter jika sakit kepala terus datang kembali dan jika obat penghilang rasa sakit tidak membantu dan sakit kepala semakin parah," jelasnya.

    Meskipun sakit kepala sekunder jarang terjadi, masalah ini memerlukan diagnosis dan pengobatan segera karena penundaan dapat memiliki tingkat kematian mendekati 50 persen. Sebelumnya diyakini keluhan umum adalah kondisi psikosomatik akibat ketidakmampuan mengatasi stres.

    Seorang profesor di Harvard menyarankan migrain dihasilkan dari interaksi antara saraf trigeminal, yang mendeteksi sensasi dari kepala dan saraf wajah dan membran peka rasa sakit yang mengelilingi otak. Perry mencatat migrain disebabkan oleh kejang pembuluh darah di daerah otak atau leher. Penyebabnya tidak diketahui tetapi sering diperparah dengan stres, alkohol, dan dehidrasi, dan dapat terjadi tanpa alasan apapun.

    "Perawatan terutama ditujukan untuk pencegahan menggunakan obat untuk membantu menghentikan timbulnya migrain karena satu-satunya pengobatan adalah menggunakan analisis dan istirahat di ruangan gelap jika parah," paparnya.

    Ada beberapa penyebab umum yang harus dihindari untuk menangkal kondisi yang menyakitkan. Tetapi beberapa pemicu bisa dibilang lebih penting, terutama dehidrasi, stres, dan alkohol. Perry menjelaskan untuk mencegahnya perlu mengenali apakah itu akan terjadi dan minum obat pencegahan, juga untuk menjaga kesehatan minumlah banyak cairan dan tidak stres berlebihan dan minum alkohol.

    “Ada hal-hal tertentu yang dapat membantu timbulnya keparahan, seperti memastikan terhidrasi dan minum banyak air dan berolahraga secara teratur, juga dapat membantu meredakan migrain yang dipicu oleh hormon. Cobalah untuk menjaga tingkat stres tetap rendah dengan latihan pernapasan atau melakukan yoga." paparnya.

    Baca juga: Kenali 7 Gejala Migrain Sakit Kepala yang Lebih Sering Menyerang Wanita


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.