Peneliti Sebut Kaitan Makan Daging dan Nyeri Sendi

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi daging kambing. Pixabay.com/BlackWolfi

    Ilustrasi daging kambing. Pixabay.com/BlackWolfi

    TEMPO.CO, Jakarta - Nyeri sendi bisa terjadi akibat makanan setiap hari. Makanan ultraolahan dapat menghasilkan efek inflamasi pada tubuh. Di antara makanan ini termasuk makanan ringan kemasan, makanan ringan manis, dan daging merah bisa menjadi penyebab nyeri sendi.

    Memang benar, makan makanan bukan olahan dapat membantu mencegah radang sendi atau nyeri sendi kronis. Banyak penelitian terbaru menunjukkan makan makanan nabati yang dominan dapat membantu meringankan gejala nyeri sendi. Misalnya, penelitian 2015 menemukan orang yang mengonsumsi makanan yang kaya makanan nabati mengalami penurunan yang signifikan nyeri osteoartritis setelah hanya dua minggu.

    Peserta juga melaporkan mereka memiliki lebih banyak energi dan fungsi fisik yang lebih baik pada akhir studi selama enam minggu. Selain itu, temuan dari studi 2017 menunjukkan serat juga dapat berperan mencegah radang sendi. Mereka yang beralih ke pola makan tinggi serat mengurangi risiko osteoartritis lutut sebanyak 61 persen.

    Sementara ada beberapa faktor risiko yang terkait dengan radang sendi, kesehatan usus mungkin menjadi salah satu kuncinya. Makanan tinggi lemak dan sangat diproses dapat mengubah mikrobiota usus, yang bisa menjadi penyebab banyak masalah kesehatan. Sebaliknya, makanan nabati yang kaya prebiotik dan probiotik dapat membantu mendiversifikasi bakteri usus yang sehat dan mengurangi peradangan.

    Sekarang, penelitian baru dari Pusat Pengobatan Mayo Clinic menunjukkan mikrobioma usus dapat memprediksi apakah Anda akan mengembangkan rheumatoid arthritis atau tidak. Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Genome Medicine menemukan beberapa ciri dalam mikrobioma usus yang terkait dengan prognosis rheumatoid arthritis (RA) di masa depan.

    Untuk konteksnya, RA adalah gangguan peradangan kronis yang terjadi ketika sistem kekebalan mulai menyerang jaringan sendiri, termasuk sendi. Beberapa gejala RA termasuk kekakuan, nyeri, dan pembengkakan di lebih dari satu sendi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

    Para peneliti mengusulkan memeriksa profil mikrobioma usus dapat membantu mendeteksi apakah seseorang berisiko didiagnosis di kemudian hari atau tidak. Jika ia memang menunjukkan biomarker tertentu, harapannya adalah ia dapat mengambil tindakan pencegahan dan melepaskan diri dari beban pengembangan RA di masa depan.

    "Dengan pengembangan lebih lanjut, biomarker prognostik tersebut dapat mengidentifikasi pasien yang akan mencapai perbaikan klinis awal dengan terapi yang diberikan sehingga menghemat biaya dan risiko terapi lain yang cenderung tidak efektif," kata John M. Davis III penulis studi senior dan ahli reumatologi klinis di Mayo Clinic.

    Untuk sementara, tidak ada salahnya untuk memasukkan lebih banyak makanan nabati untuk mendukung mikrobioma usus dan kesehatan secara keseluruhan.

    Baca juga: Awas, Duduk Lama karena Bekerja Sebabkan Nyeri Sendi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.