Ciri Tubuh Kurang Protein

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita kelelahan. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita kelelahan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Protein sangat penting untuk membangun, memperbaiki, dan mengoksidasi tubuh serta berperan kunci dalam membuat enzim yang mencerna makanan. Protein juga bagian penting dari produksi dan regulasi hormon.

    Bahan penyusun dasar protein adalah asam amino. Ada 22 asam amino yang berbeda, sembilan di antaranya dikenal sebagai asam amino esensial. Ini berarti mereka harus dikonsumsi karena tidak dapat diproduksi oleh tubuh.

    Berapa banyak protein yang dibutuhkan sebenarnya tergantung individu, seperti jenis kelamin, berat badan, kesehatan, dan tingkat aktivitas. Anda dapat memenuhi asupan protein dari Greek yogurt, tempe, salmon, dan daging kalkun.

    Jika khawatir Anda mungkin kekurangan protein, Susan Greeley, ahli gizi diet terdaftar dan instruktur koki di Institut Pendidikan Kuliner, menyoroti 11 gejala kekurangan protein yang mungkin merupakan cara tubuh memberi tahu Anda dapat menggunakan lebih banyak protein dalam makanan, dilansir dari Well and Good.

    Lesu dan lemah
    Protein adalah makronutrien, yang berarti memasok energi ke tubuh. Ketika kurang protein dan kalori, lemah dan lelah sering merupakan tanda pertama.

    Luka lambat sembuh
    Protein sangat diperlukan untuk penyembuhan luka. Apabila protein dalam tubuh berkurang, penyembuhan luka akan terganggu, pembentukan kolagen terganggu, dan luka juga bisa semakin parah.

    Sering terinfeksi akibat sistem kekebalan tubuh yang lemah
    Kurang protein merusak fungsi kekebalan tubuh. Mekanismenya berkaitan dengan peran asam amino dalam membentuk antibodi dan mengatur respons imun.

    Kekuatan dan massa otot berkurang (sarkopenia)
    Ini biasanya berkaitan dengan usia, tetapi dapat terjadi pada semua usia karena kekurangan gizi, gangguan makan, penyakit, dan sebagainya. Secara umum, kita kehilangan massa otot seiring bertambahnya usia. Kebutuhan protein untuk orang dewasa meningkat setelah usia 70 tahun dan olahraga juga diperlukan untuk membantu menjaga otot.

    Tulang melemah
    Tulang yang lemah dapat menyebabkan orang, terutama lansia, lebih sering patah tulang. Pembentukan, dukungan, dan perbaikan kolagen pada berbagai tahap kehidupan terganggu oleh kekurangan protein, seperti halnya massa otot, dan keduanya berkaitan.

    Rambut rontok
    Rambut rontok mungkin terkait dengan status zat besi, yang merupakan defisiensi mikronutrien umum akibat kekurangan makanan berprotein, terutama daging dan kacang-kacangan.

    Kuku rapuh dan kulit kering
    Kuku yang rapuh dan kulit kering biasanya terlihat pada defisiensi protein yang lebih parah, tetapi tidak jarang juga terjadi pada lansia.

    Meningkatnya rasa lapar dan mengidam makanan
    Ketika tidak mengonsumsi cukup protein, biasanya rasa lapar akan meningkat dan Anda mengidam karena tubuh memicu nafsu makan untuk mendapatkan apa yang dibutuhkan.

    Perubahan suasana hati
    Kebanyakan orang telah mendengar setidaknya satu asam amino, triptofan, karena merupakan prekursor neurotransmiter, serotonin. Asam amino lain juga diperlukan untuk membuat neurotransmiter. Ketika kekurangan protein, pasokan asam amino terbatas dan/atau kurang dan berdampak negatif pada fungsi otak dengan membatasi kemampuan tubuh untuk mensintesis neurotransmiter.

    Pertumbuhan yang buruk pada anak-anak
    Fungsi struktural seperti membangun otot, membentuk kolagen, tulang, gigi, dan sebagainya, dan semua fungsi protein lainnya sangat terganggu pada defisiensi protein pada anak-anak.

    Kurang tidur atau insomnia
    Penelitian menunjukkan peningkatan asupan triptofan meningkatkan kualitas tidur pada orang dewasa dengan gangguan tidur.

    Baca juga: Bahaya yang Mengintai Jika Konsumsi Protein Berlebih


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.