Jangan Abaikan Kesemutan, Bisa Jadi Penyakit Berbahaya

Reporter

35-kosmo-kesemutan

TEMPO.CO, Jakarta - Kesemutan pada tangan dan kaki itu hal biasa. Kesemutan biasanya bersifat sementara, misalnya akibat tekanan pada saraf saat lengan bengkok di bawah kepala ketika tertidur. Atau bisa juga karena tekanan saraf saat menyilangkan kaki terlalu lama.

Dalam kedua kasus, efek peniti dan jarum yang biasanya tidak menimbulkan rasa sakit segera hilang dengan menghilangkan tekanan penyebabnya. Namun, dalam banyak kasus, kesemutan di tangan, kaki, atau keduanya bisa parah, episodik, atau kronis, juga bisa diikuti gejala lain, seperti nyeri, gatal, mati rasa, dan pengecilan otot.

Mengutip Webmd, dalam kasus seperti itu kesemutan mungkin merupakan tanda kerusakan saraf, yang dapat disebabkan berbagai hal, seperti cedera traumatis atau cedera stres berulang, infeksi bakteri atau virus, paparan racun, dan penyakit sistemik seperti diabetes. Kerusakan saraf tersebut dikenal sebagai neuropati perifer karena mempengaruhi saraf jauh dari otak dan sumsum tulang belakang, sering di tangan dan kaki.

Ada lebih dari 100 jenis neuropati perifer. Seiring waktu, kondisinya dapat memburuk, membuat susah bergerak dan bahkan cacat. Lebih dari 20 juta orang Amerika, kebanyakan lansia, diperkirakan memiliki neuropati perifer. Penting untuk segera mendapatkan bantuan medis untuk setiap kesemutan di tangan, kaki, atau keduanya yang berlangsung beberapa saat. Semakin dini penyebab kesemutan ditemukan dan dikendalikan, semakin kecil kemungkinan mendapatkan apa yang bisa menjadi masalah seumur hidup.

Diabetes adalah salah satu penyebab paling umum dari neuropati perifer, terhitung sekitar 30 persen kasus. Pada neuropati diabetik, kesemutan dan gejala lain sering pertama kali berkembang di kedua telapak kaki dan naik ke kaki, diikuti oleh kesemutan, dan gejala lain yang mempengaruhi kedua tangan dan naik ke lengan.

Sekitar dua pertiga penderita diabetes mengalami kerusakan saraf ringan hingga parah. Dalam banyak kasus, gejala-gejala ini adalah tanda-tanda awal diabetes. Sisanya 40 persen kasus memiliki berbagai penyebab seperti:

- Sindrom jebakan saraf. Ini termasuk sindrom saluran karpal, kelumpuhan saraf ulnaris, kelumpuhan saraf peroneal, dan kelumpuhan saraf radial.

- Penyakit sistemik. Ini termasuk gangguan ginjal, penyakit hati, kerusakan pembuluh darah dan penyakit darah, amiloidosis, gangguan jaringan ikat dan peradangan kronis, ketidakseimbangan hormon (termasuk hipotiroidisme), kanker dan tumor jinak yang menimpa saraf.

- Kekurangan vitamin. Anda membutuhkan vitamin E, B1, B6, B12, dan niasin untuk kesehatan saraf. Kekurangan vitamin B12, misalnya, dapat menyebabkan anemia pernisiosa, penyebab penting neuropati perifer. Tapi terlalu banyak vitamin B6 juga bisa menyebabkan kesemutan di tangan dan kaki.

- Alkoholik
Alkoholik lebih cenderung kekurangan tiamin atau vitamin penting lain karena kebiasaan diet yang buruk, penyebab umum neuropati perifer. Mungkin juga alkoholik itu sendiri dapat menyebabkan kerusakan saraf, suatu kondisi yang oleh beberapa peneliti disebut neuropati alkoholik.

- Racun, termasuk logam berat seperti timbal, arsenik, merkuri, talium, dan beberapa bahan kimia industri dan lingkungan. Mereka juga termasuk obat-obatan tertentu, terutama obat kemoterapi yang digunakan untuk kanker paru-paru, juga beberapa obat antivirus dan antibiotik.

- Infeksi, termasuk penyakit Lyme, herpes zoster (varicella zoster), cytomegalovirus, Epstein-Barr, herpes simpleks, HIV dan AIDS.

- Penyakit autoimun, termasuk polineuropati demielinasi inflamasi kronis, sindrom Guillain-Barre, lupus, dan rheumatoid arthritis.

- Gangguan yang diturunkan, termasuk kelompok yang mungkin memiliki gejala sensorik dan motorik, jenis yang paling umum dikenal sebagai penyakit Charcot-Marie-Tooth.

- Cedera, seringkali terkait dengan trauma, saraf tertekan, hancur, atau rusak dengan cara lain, yang mengakibatkan nyeri saraf. Contohnya termasuk kompresi saraf yang disebabkan oleh disk hernia atau tulang terkilir.

- Sklerosis ganda. Penyakit ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang selubung mielin lemak di sekitar serabut saraf di seluruh tubuh. Kesemutan di tangan dan kaki adalah gejala umum. Untuk mengetahui penyebab kesemutan, ada beberapa pemeriksaan fisik yang bisa dilakukan sebagai berikut:

Tes darah
Ini dapat mencakup tes untuk mendeteksi diabetes, kekurangan vitamin, disfungsi hati atau ginjal, gangguan metabolisme lain, dan tanda-tanda aktivitas sistem kekebalan tubuh yang abnormal.

Pemeriksaan cairan serebrospinal
Ini dapat mengidentifikasi antibodi yang terkait dengan neuropati perifer.

Elektromiogram (EMG)
Merupakan tes aktivitas listrik otot.

Tes Kecepatan konduksi saraf (NCV)
Untuk mengetahui seberapa cepat konduksi saraf di tubuh.

Tes lain mungkin termasuk:
- Computed tomography (CT)
- Pencitraan resonansi magnetik (MRI)
- Biopsi saraf
- Biopsi kulit untuk melihat ujung serabut saraf

Meskipun tidak ada pengobatan untuk jenis neuropati perifer yang diturunkan, banyak jenis yang dapat diperbaiki dengan pengobatan. Misalnya, kontrol gula darah yang baik pada diabetes dapat membantu menjaga neuropati diabetik agar tidak memburuk dan suplemen vitamin dapat memperbaiki neuropati perifer pada orang dengan kekurangan vitamin.

Rekomendasi gaya hidup umum termasuk menjaga berat badan, menghindari paparan racun, mengikuti program olahraga yang diawasi dokter, makan makanan seimbang, dan menghindari atau membatasi alkohol. Rekomendasi juga termasuk berhenti merokok, yang menyempitkan aliran darah ke pembuluh darah yang memasok nutrisi ke saraf perifer. Dalam beberapa kasus, kesemutan dan gejala neuropati perifer lain dapat dikurangi dengan resep yang dikembangkan untuk mengobati kejang dan depresi.

Baca juga: Nyeri Dada dan Sering Kesemutan, Tanda Kolesterol Tinggi






Mengenal 3 Jenis Jamu yang Perlu Anda Ketahui

1 jam lalu

Mengenal 3 Jenis Jamu yang Perlu Anda Ketahui

Jamu adalah obat tradisional yang dibuat degan bahan akar, bahan hewan, bunga, kulit kayu, dan daun.


5 Penyakit yang Disebabkan oleh Nyamuk

4 jam lalu

5 Penyakit yang Disebabkan oleh Nyamuk

Saat mengisap, nyamuk menyuntikkan air liur yang sebabkan gatal di kulit. Melalui gigitannya, nyamuk dapat menyebarkan virus menyebabkan penyakit.


Cegah Penyakit Tidak Menular dengan Cara CERDIK

12 jam lalu

Cegah Penyakit Tidak Menular dengan Cara CERDIK

Dokter mengingatkan pentingnya pola hidup CERDIK untuk menekan prevalensi penyakit tidak menular. Apa itu?


Risiko Buruk Sering Mengikat Rambut Terlalu Kencang

19 jam lalu

Risiko Buruk Sering Mengikat Rambut Terlalu Kencang

Ikat rambut kencang seperti sanggul dan kepang yang ketat jika terlalu sering dan lama menyebabkan sakit kepala dan kerontokan


Gerak Wajah Tak Terkendali, Apa Itu Tardive Dyskinesia?

2 hari lalu

Gerak Wajah Tak Terkendali, Apa Itu Tardive Dyskinesia?

Tardive dyskinesia istilah medis gangguan gerak wajah tak terkendali akibat efek samping dari obat antipsikotik


Kejang Otot Tiba-Tiba, Apa Itu Mioklonus?

11 hari lalu

Kejang Otot Tiba-Tiba, Apa Itu Mioklonus?

Mioklonus merupakan istilah medis untuk menyebut sentakan atau kejang otot yang di luar kendali tubuh


Inilah Sederet Istilah Medis yang Kerap Diartikan Keliru

12 hari lalu

Inilah Sederet Istilah Medis yang Kerap Diartikan Keliru

Banyak orang yang masih kliru dalam menyebut istilah medis. Berikut beberapa istilah medis yang sering dipahami dengan keliru.


5 Keutamaan Doa untuk Orang Sakit Agar Dimudahkan Kesembuhannya

12 hari lalu

5 Keutamaan Doa untuk Orang Sakit Agar Dimudahkan Kesembuhannya

Berikut doa untuk orang sakit agar cepat sembuh dan segera diangkat penyakitnya


Mengenal Cryotherapy, Operasi Tanpa Rasa Sakit dengan Bahan Nitrogen Cair

16 hari lalu

Mengenal Cryotherapy, Operasi Tanpa Rasa Sakit dengan Bahan Nitrogen Cair

Cryotherapy adalah penggunaan suhu dingin yang ekstrem untuk membekukan dan mengangkat jaringan abnormal.


Lukas Enembe Resmi Dirawat di RSPAD usai Diperiksa Ahli Jantung dan Saraf, KPK: Kami Tunggu

21 hari lalu

Lukas Enembe Resmi Dirawat di RSPAD usai Diperiksa Ahli Jantung dan Saraf, KPK: Kami Tunggu

Gubernur Papua sekaligus tersangka korupsi Lukas Enembe resmi menjalani perawatan sementara untuk pemeriksaan lebih lanjut.