Apakah Pasangan Tulus Mencintai Anda? Cek Tandanya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi pasangan. Freepik.com

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda tidak yakin dengan ketulusan cinta pasangan? Tidak semua perempuan akan mengakui pasangannya tulus ketika mengatakan cinta. Banyak hal yang memicu keraguan ini.

    Pertama, pria umumnya kurang ekspresif dalam mengutarakan perasaan. Kedua, dia sebenarnya tidak benar-benar mencintai dan hanya mengatakannya ketika Anda meminta atau mengucapkannya terlebih dulu. Jadi, tipe manakah pasangan? Berikut beberapa tanda pria tidak tulus saat mengatakan cinta.

    Hanya mengatakan untuk membalas ucapan cinta dari pasangannya
    Jelas, dia mungkin akan mengatakan dia mencintai Anda kembali jika Anda mengatakannya terlebih dulu. Akan sangat canggung jika dia tidak melakukannya dan kebanyakan pria secara naluriah akan mengulanginya untuk menghindari drama apapun.

    Masalahnya adalah dia bereaksi daripada berbicara dari perasaannya. Itu berarti, Anda tidak dapat selalu percaya dia bersungguh-sungguh. Agar adil, jika dia benar-benar cinta, dia juga akan mengatakannya kembali jika Anda mengatakannya terlebih dulu. Jadi, tanda ini tidak sepenuhnya mudah. Ujiannya adalah apakah pria mengatakan cinta dalam situasi di mana dia tidak diharapkan untuk mengatakannya. Ini bisa menjadi cara yang baik untuk mengukur ketulusannya.

    Tidak berani kontak mata saat mengatakannya
    Bagaimana bisa bersungguh-sungguh jika dia bahkan tidak bisa melakukan kontak mata etika mengatakan cinta? Memang, jika dia sangat pemalu atau gugup, mungkin sulit baginya untuk melompat dengan mengucapkan kata-kata itu sambil juga menatap langsung ke mata Anda. Namun, jika dia tampak tenang tetapi masih tidak bisa menatap Anda ketika memberi tahu cinta, wajar untuk mempertanyakan apakah dia bersungguh-sungguh atau tidak.

    Tidak tersenyum
    Ini mungkin senyum gugup. Tetapi, dia harus tersenyum dengan cara tertentu ketika mengatakan cinta. Kalau tidak, bagaimana dia bisa bersungguh-sungguh? Tidak masuk akal baginya untuk mengatakannya dengan marah atau tanpa emosi sama sekali. Jika dia cinta, maka hanya dengan melihat Anda bisa membuatnya tersenyum.

    Terasa dipaksa
    Cara terbaik untuk mengatakan cinta adalah dengan cara yang spontan. Itu tidak direncanakan atau apa, dia hanya mengatakannya karena dia diliputi oleh perasaannya. Jika berusaha terlalu keras untuk mengatakannya, dia mungkin merasa berkewajiban untuk mengatakannya, yang bukan itu yang Anda inginkan.

    Tidak menghabiskan waktu berkualitas
    Tindakannya baik sebelum dan sesudah mengatakan cinta harus mendukung apa yang dia katakan. Apakah dia berusaha menghabiskan waktu berkualitas dengan Anda? Apakah dia tampak bahagia dan menikmati dirinya sendiri saat berada di dekat Anda? Jika tindakannya tidak mendukung kata-katanya, dia mungkin penuh omong kosong.

    Butuh jawaban yang sama ketika Anda mengatakannya
    Dia seharusnya tidak memiliki motif tersembunyi ketika mengatakan cinta. Dia seharusnya tidak mengatakannya agar membuat Anda mengucapkannya juga. Dia seharusnya hanya mengatakan karena bersungguh-sungguh dan ingin Anda tahu. Jika dia benar-benar memberi tahu Anda tidak harus mengatakannya kembali kepadanya, maka itu adalah taruhan yang aman bahwa dia tidak memiliki motif tersembunyi dan bersungguh-sungguh.

    Tidak gugup
    Jika tidak gugup saat memberi tahu pasangan Anda mencintainya saat pertama kali, Anda tidak tulus. Tentu saja, peringatannya adalah Anda tidak bersungguh-sungguh. Jadi, jika dia gugup di sekitar, itu hal yang baik. Biasanya itu berarti dia peduli dan perasaannya tulus. Kalau tidak, dia mungkin hanya berbicara omong kosong.

    Baca juga: Penyebab Hubungan Kandas di Tengah Jalan


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    DKI Tutup Sementara PTM 100 Persen di Sekolah yang Terpapar Covid-19

    Pemprov DKI Jakarta menutup sejumlah sekolah yang menggelar PTM 100 persen karena terpapar Covid-19. Namun sejumlah sekolah sudah kembali berkegiatan.