Gejala Ringan Varian Omicron, Tetap Harus Diwaspadai

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. REUTERS/Dado Ruvic

    Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. REUTERS/Dado Ruvic

    TEMPO.CO, Jakarta - Covid-19 varian omicron disebut mungkin akan menunjukkan gejala ringan pada pasiennya atau tidak sama sekali meskipun daya menular varian tersebut bisa lebih kuat daripada varian delta, menurut para ahli. Para ahli telah menganalisis varian omicron setelah banyak laporan orang yang divaksinasi COVID-19 sepenuhnya terinfeksi varian tersebut.

    Varian omicron pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan, dengan cepat menyebar ke seluruh dunia. Varian baru dengan cepat menggantikan varian delta sebagai penyebab utama kasus di Afrika Selatan, menunjukkan daya menular yang kuat.

    Risiko orang mengalami gejala parah setelah terinfeksi varian omicron tidak diketahui. Tetapi beberapa data menunjukkan pasien cenderung memiliki gejala ringan. Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Uni Eropa, 109 kasus infeksi dengan varian omicron telah ditemukan di 16 negara pada Jumat, 3 Desember 2021, dan semua yang terinfeksi menunjukkan gejala ringan atau tanpa gejala, dan tanpa laporan kematian.

    Dua orang yang dites positif varian omicron dalam pemeriksaan di Bandara Internasional Narita Jepang juga dilaporkan memiliki gejala omicron yang ringan, meski mengalami demam, menurut kementerian kesehatan. Takaji Wakita, kepala Institut Nasional Penyakit Menular, memperingatkan agar tidak membuat penilaian tergesa-gesa mengenai risiko orang yang terinfeksi varian omicron mengembangkan gejala parah.

    Namun, ahli lain mengatakan jika risiko sakit parah setelah infeksi varian omicron sama dengan delta dan varian lain. Orang mungkin tidak perlu melakukan tindakan pencegahan tambahan selain tindakan pencegahan rutin memakai masker wajah dan menghindari kerumunan dan kontak dekat, bahkan jika infeksi komunitas dengan varian baru terjadi.

    Infeksi terobosan adalah karakteristik lain dari varian omicron. Varian omicron memiliki sekitar 30 mutasi pada protein lonjakan, yang memungkinkan virus memasuki sel manusia jauh lebih banyak daripada sekitar 10 untuk varian delta, menurut NIID. Karena banyaknya mutasi, vaksinasi dan antibodi yang telah dikembangkan pada infeksi sebelumnya mungkin menjadi tidak efektif terhadap varian baru. Faktanya, dua orang yang ditemukan terinfeksi varian omicron di Jepang telah menerima dua dosis vaksin Covid-19, termasuk Pfizer.

    “Infeksi terobosan dapat terjadi dengan varian delta. Kita perlu mengkaji situasinya sedikit lebih jauh untuk mengetahui apakah vaksin kurang efektif terhadap varian omicron, dibandingkan dengan varian delta," kata Wakita, dilansir dari Japan Times.

    Baca juga: Sebab Omicron Masuk dalam Kategori Kewaspadaan Tinggi


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.