Penyebab Perut Buncit dan Cara Mengusir Lemak Perut

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi lemak perut. shutterstock.com

    Ilustrasi lemak perut. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak penyebab perut buncit, termasuk pola makan yang buruk, kurang olahraga, dan stres. Memperbaiki nutrisi, meningkatkan aktivitas, dan membuat perubahan gaya hidup lain dapat membantu.

    Ada dua jenis lemak perut. Visceral adalah lemak yang mengelilingi organ dan subkutan adalah lemak yang berada di bawah kulit. Komplikasi dari lemak visceral lebih berbahaya daripada subkutan. Kelebihan lemak perut dapat meningkatkan risiko:

    -Penyakit jantung
    -Serangan jantung
    -Tekanan darah tinggi
    -Stroke
    -Diabetes tipe 2
    -Asma
    -Kanker payudara
    -Kanker usus besar
    -Demensia

    Penyebab umum kelebihan lemak perut meliputi:

    Pola makan yang buruk
    Makanan manis seperti kue, permen, dan minuman seperti soda dan jus buah dapat menyebabkan kenaikan berat badan, memperlambat metabolisme, mengurangi kemampuan membakar lemak. Diet rendah protein dan tinggi karbohidrat juga dapat mempengaruhi berat badan. Protein membantu merasa kenyang lebih lama dan tidak memasukkan protein tanpa lemak ke dalam makanan membuat orang dapat makan lebih banyak makanan secara keseluruhan.

    Lemak trans, khususnya, dapat menyebabkan peradangan dan dapat menyebabkan obesitas. Lemak trans ada dalam banyak makanan, termasuk makanan cepat saji dan yang dipanggang, seperti muffin dan biskuit. Asosiasi Jantung Amerika merekomendasikan mengganti lemak trans dengan makanan gandum utuh yang sehat, lemak tak jenuh tunggal, dan lemak tak jenuh ganda. Membaca label makanan dapat membantu menentukan apakah makanan mengandung lemak trans.

    Minum terlalu banyak alkohol
    Mengonsumsi alkohol berlebih dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, termasuk penyakit hati dan peradangan. Sebuah laporan tahun 2015 tentang konsumsi alkohol dan obesitas menemukan minum alkohol berlebih menyebabkan pria bertambah gemuk di sekitar perut meskipun hasil penelitian pada wanita tidak konsisten.

    Kurang olahraga
    Jika smengonsumsi lebih banyak kalori daripada yang dibakar, orang akan menambah berat badan. Gaya hidup yang tidak aktif membuat orang sulit membuang lemak berlebih, terutama di sekitar perut.

    Stres
    Hormon steroid yang dikenal sebagai kortisol membantu tubuh mengontrol dan mengatasi stres. Ketika orang berada dalam situasi berbahaya atau tekanan tinggi, tubuh melepaskan kortisol, dan ini dapat mempengaruhi metabolisme. Orang sering mencari makanan untuk kenyamanan ketika stres. Kortisol menyebabkan kelebihan kalori itu tetap berada di sekitar perut dan area tubuh lain untuk digunakan nanti.

    Genetika
    Ada beberapa bukti gen seseorang dapat berperan dalam menentukan apakah menjadi gemuk atau tidak. Para ilmuwan berpikir gen dapat mempengaruhi perilaku, metabolisme, dan risiko mengembangkan penyakit terkait obesitas. Faktor lingkungan dan perilaku juga berperan dalam kemungkinan orang menjadi gemuk.

    Kurang tidur
    Sebuah studi 2013 menghubungkan penambahan berat badan dengan durasi tidur pendek, yang dapat menyebabkan kelebihan lemak perut. Namun, kesimpulan tidak dapat ditarik dari penelitian ini. Durasi tidur yang pendek dikaitkan dengan peningkatan asupan makanan, yang mungkin berperan dalam pengembangan lemak perut. Tidak cukup tidur juga berpotensi menyebabkan perilaku makan yang tidak sehat, seperti makan emosional.

    Merokok
    Para peneliti mungkin tidak menganggap merokok sebagai penyebab langsung dari lemak perut, tetapi mereka percaya itu sebagai faktor risiko. Sebuah studi 2012 yang diterbitkan dalam jurnal PloS oneTrusted Source menunjukkan meskipun obesitas sama antara perokok dan bukan, perokok memiliki lebih banyak lemak perut dan visceral daripada bukan perokok.

    Langkah-langkah berikut dapat membantu orang menghilangkan lemak perut yang tidak diinginkan:

    Memperbaiki pola makan
    Diet yang sehat dan seimbang dapat membantu menurunkan berat badan dan juga cenderung memiliki efek positif pada kesehatan secara keseluruhan. Orang mungkin ingin menghindari gula, makanan berlemak, dan karbohidrat olahan yang memiliki kandungan nutrisi rendah. Sebaliknya, mereka bisa makan banyak buah dan sayuran, protein tanpa lemak, dan karbohidrat kompleks.

    Mengurangi alkohol
    Seseorang yang mencoba menghilangkan kelebihan lemak perut dapat memantau asupan alkohol. Minuman beralkohol sering mengandung gula tambahan, yang dapat berkontribusi pada penambahan berat badan.

    Perbanyak olahraga
    Gaya hidup yang tidak aktif dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan yang serius, termasuk penambahan berat badan. Orang yang mencoba menurunkan berat badan harus memasukkan jumlah olahraga yang cukup dalam rutinitas harian. Melakukan latihan aerobik dan latihan kekuatan dapat membantu mengatasi lemak perut.

    Mendapatkan lebih banyak sinar matahari
    Sebuah tinjauan tahun 2016 menunjukkan paparan sinar matahari pada hewan dapat menyebabkan penurunan berat badan dan disfungsi metabolisme. Tinjauan tersebut mencatat beberapa penelitian telah melihat efek sinar matahari pada manusia sehubungan dengan penambahan berat badan dan penelitian lebih lanjut diperlukan.

    Mengurangi stres
    Stres dapat menyebabkan perut buncit dan kenaikan berat badan. Pelepasan hormon stres kortisol mempengaruhi nafsu makan dan dapat menyebabkan makan lebih banyak. Taktik menghilangkan stres termasuk perhatian dan meditasi, dan olahraga ringan seperti yoga.

    Memperbaiki pola tidur
    Tidur sangat penting untuk kesehatan secara keseluruhan. Tujuan utama tidur adalah memungkinkan tubuh beristirahat, menyembuhkan, memulihkan diri, tetapi juga dapat memengaruhi berat badan. Kualitas tidur yang cukup sangat penting ketika mencoba menurunkan berat badan, termasuk lemak perut.

    Berhenti merokok
    Para peneliti mungkin tidak menganggap merokok sebagai penyebab langsung dari lemak perut tetapi percaya itu sebagai faktor risiko. Sebuah studi tahun 2012 yang diterbitkan dalam jurnal PloS oneTrusted Source menunjukkan meskipun obesitas sama antara perokok dan bukan, perokok memiliki lebih banyak lemak perut dan visceral daripada bukan perokok.

    Baca juga: Sambil Rebahan, 10 Gerakan Ini Bisa Kecilkan Masalah Perut Buncit


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Mengenal Cacar Monyet atau Monkeypox, Ketahui Penyebaran dan Cara Pencegahannya

    Cacar monyet telah menyebar hingga Singapura, tetangga dekat Indonesia. Simak bagaimana virus cacar itu menular dan ketahui cara pencegahannya.