8 Fakta Tentang Hepatitis Akut: Upaya Keras Menguak Kepingan yang Masih Gelap

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

Ilustrasi Virus Hepatitis. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta -Kasus hepatitis akut misterius terus diteliti oleh berbagai pihak yang terkait, mulai dari tingkat nasional hingga badan internasional seperti WHO.

Jatuhnya korban jiwa akibat hepatitis akut misterius di Indonesia hingga kini berjumlah 5 orang dari total 15 yang didiagnosis per 10 Mei 2022.

Hingga kini penelitian mengenai penyebab dan cara mengatasi hepatitis yang banyak menyerang anak ini terus dilakukan.

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melakukan sembilan riset untuk memahami kasus tersebut beserta cara penanganannya.  

Berikut beberapa fakta mengenai hepatitis akut misterius yang perlu diketahui.   

  • Penyebabnya Tidak Jelas  

Hepatitis akut berat yang belum diketahui penyebabnya, yang mana bukan disebabkan oleh virus penyebab Hepatitis A, Hepatitis B, Hepatitis C, Hepatitis D, dan Hepatitis E.

Menurut epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman, penyakit hepatitis akut cukup parah. Alasannya, penyakit tersebut menyebabkan kematian dan juga semakin memburuknya pasien memerlukan transplantasi.

Dia menjelaskan peristiwa itu menjadi pesan yang serius, karena umumnya hepatitis tidak seperti itu saat menyerang anak. Secara epidemiologi, setiap penyakit harus diketahui setidaknya tiga hal.

Pertama aspek manusianya, yaitu kelompok usianya berapa dengan faktor risiko seperti apa.

Kedua faktor tempat, seperti apa dan bagaimana pengaruh lingkungan atau sanitasi dan lain sebagainya.

Ketiga waktu, paparannya seperti apa, perlu berapa lama dan lain sebagainya. Sedangkan untuk fenomena hepatitis saat ini belum jelas menurut Dicky. 

Berikutnya: Awalnya kasus hepatitis akut ditemukan di...






WHO: Kesenjangan Strategi Atasi Covid-19 Lahirkan Varian Baru

1 hari lalu

WHO: Kesenjangan Strategi Atasi Covid-19 Lahirkan Varian Baru

Kesenjangan dalam strategi mengatasi Covid-19 tahun ini terus menciptakan kondisi sempurna bagi munculnya varian baru yang mematikan


Indonesia Turut Berperan Aktif Wujudkan Keamanan Pangan Global

3 hari lalu

Indonesia Turut Berperan Aktif Wujudkan Keamanan Pangan Global

WHO dan FAO akan bekerja dengan negara-negara anggota dan mitra lainnya untuk memodifikasi, merancang ulang, atau memperkuat sistem keamanan pangan


1 Desember Hari AIDS Sedunia: Kilas Balik Penetapannya

3 hari lalu

1 Desember Hari AIDS Sedunia: Kilas Balik Penetapannya

Hari AIDS Sedunia merupakan momentum untuk menyatukan orang-orang di seluruh dunia untuk meningkatkan kesadaran tentang HIV/AIDS.


Begini Efek Samping Parasetamol Jika Dikonsumsi Dosis Berlebihan, Penyakit Apa yang Diundang?

4 hari lalu

Begini Efek Samping Parasetamol Jika Dikonsumsi Dosis Berlebihan, Penyakit Apa yang Diundang?

Seperti obat lainnya, parasetamol akan berdampak buruk apabila digunakan dengan dosis yang berlebihan. Bisa mengundang hepatitis hingga stroke.


WHO Ganti Nama Virus Monkeypox Jadi Mpox, Simak Alasannya

5 hari lalu

WHO Ganti Nama Virus Monkeypox Jadi Mpox, Simak Alasannya

"Monkeypox sudah seharusnya dinamakan ulang untuk dua alasan utama yang satu di antaranya adalah tidak akurat secara saintifik."


Amerika Serikat Mendukung Protes Damai di China

5 hari lalu

Amerika Serikat Mendukung Protes Damai di China

Amerika menyatakan ini adalah momen untuk menegaskan kembali apa yang mereka yakini terkait dengan kebebasan berkumpul dan protes damai.


Hindari Stigma, WHO Gunakan Mpox daripada Monkeypox

5 hari lalu

Hindari Stigma, WHO Gunakan Mpox daripada Monkeypox

WHO meluncurkan proses konsultasi publik untuk menemukan nama baru bagi monkeypox atau cacar monyet awal tahun ini


Mengenal Gejala dan Penyebab Demam Kuning

7 hari lalu

Mengenal Gejala dan Penyebab Demam Kuning

Menurut World Health Organization disingkat WHO, diperkirakan ada 200.000 orang yang terinfeksi demam kuning setiap tahunnya.


Covid-19 Terkini: 300 Subvarian Omicron dan Batuk Kronis

7 hari lalu

Covid-19 Terkini: 300 Subvarian Omicron dan Batuk Kronis

Kasus-kasus Covid-19 telah benar-benar berubah sejak Omicron terdeteksi setahun yang lalu.


Kemenkes Izinkan Vaksin Booster Kedua untuk Lansia, Epidemiolog Ungkap Efektivitasnya

9 hari lalu

Kemenkes Izinkan Vaksin Booster Kedua untuk Lansia, Epidemiolog Ungkap Efektivitasnya

Kementerian Kesehatan berikan lampu hijau vaksin booster kedua Covid-19 untuk lansia berusia 60 tahun ke atas.