Pentingnya Metode Membaca Nyaring untuk Tumbuhkan Minat Baca

Reporter

Ilustrasi anak membaca buku. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Tingkat literasi membaca di Indonesia tergolong rendah. Menurut laman Kemendikbud.go.id, hasil studi PISA 2018 yang dirilis oleh Organisation forEconomic Co-operation and Development (OECD) menunjukkan kemampuan siswa Indonesia dalam membaca meraih skor rata-rata yakni 371, di bawah rata-rata skor OECD yakni 487. Studi yang dilakukan 2018 itu diikuti oleh murid-murid berusia 15 tahun dari 79 negara di seluruh dunia.

Membaca nyaring merupakan metode yang dapat diterapkan untuk menumbuhkan minat baca anak sejak dini. Pendiri Reading Bugs dan Penasihat Read Aloud Indonesia (RAI), Roosie Setiawan, menjelaskan membaca bukan proses alami sehingga membutuhkan proses belajar. Kemampuan membaca harus disiapkan sedini mungkin karena 90 persen perkembangan otak kritis terjadi dalam lima tahun pertama kehidupan.

"Oleh sebab itu, membaca perlu diajarkan secara eksplisit. Anak-anak perlu mempelajari berbagai unsur yang dibutuhkan untuk membaca, terutama belajar berbagai bunyi dalam bahasa lisan sehingga mampu menghubungkan bunyi itu dengan huruf tertulis dan membuat makna. Inilah letak read aloud," jelas Roosie.

Dalam meningkatkan minat baca dan membangun budaya literasi di lingkungan sekolah, Roosie mengatakan guru memiliki peran yang sangat penting. Menurutnya, guru dapat menggunakan metode Interactive Read Aloud (IRA) sebagai alat untuk perkembangan bahasa siswa.

Struktur IRA terbagi menjadi lima bagian, meliputi perkenalan teks, membaca teks, mendiskusikan teks, tinjau kembali teks (opsional), menanggapi teks (opsional).

"Guru membacakan nyaring buku-buku yang disukai siswa. Metode read aloud ini juga bisa digunakan untuk siswa belajar membaca, bahkan yang gemar membaca. Selain itu, read aloud juga melatih keterampilan menyimak dan untuk membangun kedekatan dengan siswa,” ujar Roosie.

Untuk menguasai metode read aloud, penggerak Reading Bugs yang juga penasehat RAI, Ihdinal Hikmatin Tajdidah, mengatakan ada tiga tahapan yang harus diperhatikan, yakni persiapan, saat memulai dan selama kegiatan, serta sesudah kegiatan. Tahap persiapan menyangkut empat hal, yakni menetapkan tujuan pembacaan, memilih bahan bacaan, membaca kembali, dan merencanakan tanggapan.

“Persiapan merupakan tahap terpenting dalam mempraktikkan metode read aloud. Contohnya panjang teks dan bacaan yang nyaman untuk kita baca menjadi pertimbangan penting dalam memilih bahan bacaan,” tutur Dina.

Selanjutnya, tahapan saat dan selama kegiatan dimulai dengan membaca informasi latar bacaan, memperhatikan intonasi, kecepatan, dan penekanan kata, serta melakukan interaksi isyarat tubuh. Kemudian, tahapan sesudah melakukan kegiatan ditutup dengan diskusi. Pendiri Rumah Guru BK serta Widyaiswara Kemendikbud Ristek RI, Ana Susanti, menambahkan tenaga pendidik perlu memiliki kepekaan membaca merupakan kunci sukses belajar dan menjadi budaya.

Guru juga harus berani memulai inisiatif kegiatan bersama untuk meningkatkan minat baca. Selain itu, perlu ada tindakan nyata berupa teladan mengkampanyekan membaca terkait buku di sekolah serta berbagi praktik baik.

“Mari kita bersama-sama mensosialisasikan metode read aloud kepada lingkungan sekolah dan lingkungan terdekat untuk meningkatkan minat baca serta menumbuhkan budaya literasi yang baik,” ujar Ana.

Baca juga: Gemar Membaca? Tips Baca Buku di Transportasi Umum Tanpa Mabuk Perjalanan






Perjuangan Membangun Minat Baca Anak

1 hari lalu

Perjuangan Membangun Minat Baca Anak

Ahmad berupaya meningkatkan literasi di NTB melalui Uma Lengge Mengajar. Kemendikbudristed mendukung melalui SIBI.


Hari Guru Nasional, Lakukan Hal Ini bersama Orang Tua dan Anak

6 hari lalu

Hari Guru Nasional, Lakukan Hal Ini bersama Orang Tua dan Anak

Di Hari Guru Nasional 2022, mari kita tunjukkan apresiasi dan penghargaan kepada orang tua dan anak dengan cara-cara sederhana berikut.


Akibat Gempa Cianjur Puluhan Sekolah SD sampai SMA Rusak Berat di Cianjur dan Sukabumi

7 hari lalu

Akibat Gempa Cianjur Puluhan Sekolah SD sampai SMA Rusak Berat di Cianjur dan Sukabumi

Gempa Cianjur yang dahsyat itu membuat puluhan sekolah dari SD hingga SMA rusak berat. Siswa banyak terluka dan trauma.


Polemik SDN Pondok Cina 1, Orang Tua Curhat Sulitnya Ketemu Wali Kota Depok

8 hari lalu

Polemik SDN Pondok Cina 1, Orang Tua Curhat Sulitnya Ketemu Wali Kota Depok

Pemkot Depok ingin menggusur SDN Pondok Cina 1 demi membangun masjid di Jalan Margonda Raya


Trauma Pelajar Usai Gempa Cianjur dan Sistem Belajar Diubah 3 Pola

8 hari lalu

Trauma Pelajar Usai Gempa Cianjur dan Sistem Belajar Diubah 3 Pola

Dinas Pendidikan Jawa Barat memberikan penyembuhan trauma bagi pelajar korban gempa Cianjur. Mereka juga mengubah metode belajar jadi 3 pola.


Dugaan Pungutan di SMAN 3 Bekasi, Ridwan Kamil: Harus Ada Izin Tertulis

14 hari lalu

Dugaan Pungutan di SMAN 3 Bekasi, Ridwan Kamil: Harus Ada Izin Tertulis

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyatakan pihak sekolah dilarang melakukan pungutan uang ke siswa tanpa ada izin dari pemerintah


Peluncuran 7 Novel NAD Academy, Wujud Nyata Literasi dari Hulu ke Hilir

14 hari lalu

Peluncuran 7 Novel NAD Academy, Wujud Nyata Literasi dari Hulu ke Hilir

Bicara soal literasi, komunitas Nulis Aja Dulu sudah memiliki modal utama yang menginspirasi banyak orang dan memenuhi kriteria dari hulu ke hilir.


Baca Jakarta, Tantangan 30 Hari Membaca Buku Setiap Hari

15 hari lalu

Baca Jakarta, Tantangan 30 Hari Membaca Buku Setiap Hari

Baca Jakarta adalah kegiatan yang mengajak anak-anak untuk membaca buku setiap hari. Bisa diikuti anak 4-18 tahun.


Bertemu Menteri Pendidikan Uzbekistan, Indonesia Usul Pendirian Sekolah Persahabatan

15 hari lalu

Bertemu Menteri Pendidikan Uzbekistan, Indonesia Usul Pendirian Sekolah Persahabatan

Rachmat Gobel mengusulkan pendirian sekolah persahabatan Indonesia-Uzbekistan guna untuk mempererat hubungan kedua negara.


Asal-usul Logo OSIS di Seragam SMP dan SMA

17 hari lalu

Asal-usul Logo OSIS di Seragam SMP dan SMA

Logo OSIS dibuat oleh Idik Sulaeman Nataatmadja