Guilt Complex, Mengapa Orang Bisa Terus-menerus Merasa Bersalah?

Ilustrasi wanita sedih dan kecewa. Freepik.com

TEMPO.CO, Jakarta - Seseorang yang terus-menerus meyakini dirinya salah sampai merasa cemas dan malu bisa saja menandakan kondisi guilt complex. Orang yang guilt complex membayangkan dirinya selalu salah, padahal tak begitu. Bahkan pula meyakni kesalahan kecil yang dibuat mengakibatkan kerunyaman besar. Padahal anggapan itu berbanding terbalik dengan kenyataan yang sebenarnya.

Mengutip Verywell Mind, orang dengan guilt complex menunjukkan gejala antara lain kecemasan, menangis, insomnia, ketegangan otot. Ada rasa penyesalan berlebihan termasuk pula depresi, obsesif-kompulsif (OCD), dan gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Rasa bersalah yang dialami rentan berujung kehilangan minat, kelelahan, kesulitan berkonsentrasi, dan memencilkan diri dari lingkungan sosial.

Mengapa orang mengalami guilt complex?

1. Kecemasan

Mengutip Verywell Mind, orang yang banyak kecemasan kemungkinan besar menilai segala yang dilakukannya sebagai tindakan negatif. Itu berujung rasa bersalah dan penyesalan yang bisa berlarut-larut.

2. Pengalaman

Anak-anak yang dibesarkan sering dipojokkan saat berbuat salah juga terus dipersalahkan atas suatu masalah rentan mengalami guilt complex. Bahkan, kondisi ketika disuruh bertanggung jawab atas masalah yang tidak dilakukan juga rentan mengalami perasaan bersalah yang berkepanjangan.

3. Pola pikir

Mengutip Better Help, orang bisa mengalami kompleksitas rasa bersalah ketika pola pikirnya keliru menanggapi suatu kesalahan. Misalnya, terlalu banyak berpikir menyamaratakan konsekuensi dan ketakmampuan memperbaiki pemikiran secara logis. 

4. Tekanan sosial

Seseorang yang merasa bersalah mendalam ketika orang lain terlalu menghakimi dan menyudutkan dirinya. Segala tekanan ini, kemudian mendorong seseorang mengembangkan rasa bersalah dan penyesalan yang berlarut-larut.

Bagaimana mengatasi kondisi guilt complex?

Langkah utama untuk memastikan kondisi itu agar tak berlanjut makin parah mengonsultasikan dengan ahli kesehatan mental. Mengutip Better Help, terapi perilaku-kognitif (CBT) termasuk salah satu metode pemulihan.

Biasanya pembelajaran untuk mengenali dan menggali pikiran negatif yang merujuk rasa bersalah. Prosedur ini membantu orang mengendalikan persepsi terkait rasa bersalah ke hal yang lebih positif, supaya beban yang dirasakan bisa berkurang.

Terapi ini juga mendorong untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik mengenai diri sendiri, termasuk emosi dan sikap. Orang dengan kondisi ini bisa lebih siap menghadapi rasa bersalah saat ada faktor pemicu.

Baca: Dihantui Rasa Bersalah, Ini Langkah Berdamai dengan Diri Sendiri

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.






Cegah Tragedi Kanjuruhan Terulang, Ajarkan Rivalitas Sehat pada Anak

11 jam lalu

Cegah Tragedi Kanjuruhan Terulang, Ajarkan Rivalitas Sehat pada Anak

Terkait tragedi Kanjuruhan, psikolog membagikan kiat untuk para orang tua agar bisa mengajarkan rivalitas yang sehat kepada anak-anak.


Gaun Coperni Bella Hadid Dilukis Langsung di Tubuhnya di Paris Fashion Week

2 hari lalu

Gaun Coperni Bella Hadid Dilukis Langsung di Tubuhnya di Paris Fashion Week

Bella Hadid menjadi model penutup pertunjukan Coperni di Paris Fashion Week dengan busana yang tidak biasa


Yang Harus Dilakukan setelah Putus Cinta

2 hari lalu

Yang Harus Dilakukan setelah Putus Cinta

Ada langkah-langkah yang dapat membantu untuk segera pulih dari putus cinta. Berikut tips agar patah hati tak berkepanjangan.


6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

3 hari lalu

6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

Pengalaman masa lalu dengan keluarga, mantan pasangan, dan bahkan teman semuanya dapat menyebabkan perilaku clingy


Tips Atasi Gugup saat PDKT

5 hari lalu

Tips Atasi Gugup saat PDKT

Apa jadinya jika merasa gugup saat PDKT, apakah wajar? Untuk mengusir kecemasan tersebut, berikut kiatnya.


5 Kebiasaan Perawatan Diri yang Dapat Meningkatkan Hubungan Percintaan

6 hari lalu

5 Kebiasaan Perawatan Diri yang Dapat Meningkatkan Hubungan Percintaan

Meluangkan waktu untuk perawatan diri sendiri benar-benar suatu keharusan untuk setiap hubungan yang sehat.


Kiat Meraih Kebahagiaan dari Psikolog

9 hari lalu

Kiat Meraih Kebahagiaan dari Psikolog

Psikolog menjelaskan salah satu kunci meraih kebahagiaan adalah dengan menikmati momen saat ini.


Hal yang Harus Dilakukan ketika Mengetahui Pasangan Selingkuh

13 hari lalu

Hal yang Harus Dilakukan ketika Mengetahui Pasangan Selingkuh

Prosesnya mungkin tidak mudah, tetapi dengan mengikuti saran ahli, pemulihan dari rasa sakit karena perselingkuhan akan lebih cepat dan sehat.


Gangguan OCD, Apakah Berbeda dengan Perfeksionis?

15 hari lalu

Gangguan OCD, Apakah Berbeda dengan Perfeksionis?

OCD dan perfeksionis merupakan dua hal berbeda. Masing-masing memiliki gejala dan dampaknya masing-masing


5 Cara Menjelaskan Kematian Kakek atau Nenek pada Anak

15 hari lalu

5 Cara Menjelaskan Kematian Kakek atau Nenek pada Anak

Menjelaskan kematian dapat sangat berkontribusi pada perkembangan emosional anak