Hoaks dan MItos soal Cacar Monyet, Cek Faktanya

Reporter

Seorang peserta mendaftar untuk menerima vaksinasi cacar monyet di Northwell Health Immediate Care Center di Fire Island-Cherry Grove, di New York, AS, 15 Juli 2022. Kasus cacar monyet telah ditemukan di sejumlah negara, terutama di benua Eropa, Afrika, Amerika dan sejumlah negara di Asia. REUTERS/Eduardo Munoz

TEMPO.CO, Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah cacar monyet sebagai darurat kesehatan global. Informasi pun terus muncul di media sosial, di antaranya mitos. 

Berikut beberapa hoaks dan mitos seputar cacar monyet yang sebaiknya tidak dipercaya begitu saja.

Stigmatisasi negara atau ras tertentu
Cacar monyet dinyatakan endemik dan biasa ada di beberapa negara Afrika Barat namun belum menyebar dari negara-negara itu di 2022. Kasus cacar monyet yang dilaporkan pada 2022 tidak memiliki hubungan perjalanan ke negara-negara yang telah dinyatakan endemik, yang membuatnya menjadi perhatian serius kali ini. 

Pria homoseksual menyebarkan penyakit 
Ini adalah stigma mengejutkan lain yang terkait dengan infeksi. Di saat kita berjuang bersama melawan pandemi, memiliki pemahaman seperti itu adalah aib. Dengan merebaknya cacar monyet, pria homoseksual menjadi sasaran penyebaran penyakit ini. Faktanya, meskipun ada laporan penularan infeksi dari pria ke pria melalui kontak seksual, infeksi tidak eksklusif untuk ini. Bahkan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) telah menyatakan cacar monyet bukan penyakit menular seksual. Penyakit ini dapat menyebar ketika orang yang sehat melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi, berhubungan intim, dan kontak fisik. 

Cacar monyet fatal 
Mitos ini mungkin berasal dari pandemi, efek buruk yang telah kita lihat baru-baru ini atau mungkin telah diunggah di media sosial untuk meningkatkan ketakutan seputar infeksi, seperti pada hari-hari awal pandemi. Cacar monyet jarang berakibat fatal. Menurut CDC, lebih dari 99 persen orang yang terinfeksi cacar monyet kemungkinan akan bertahan hidup. Namun, gejala infeksi virus ini sangat menyakitkan. 

Tidak ada vaksin untuk cacar monyet 
Meskipun tidak ada vaksin eksklusif untuk cacar monyet, CDC mengatakan karena virus monkeypox dan cacar secara genetik serupa, vaksin yang dikembangkan untuk melindungi terhadap virus cacar dapat digunakan untuk mencegah infeksi cacar monyet. Di India, pemerintah serikat tidak berencana menyediakan vaksin cacar untuk melawan infeksi cacar monyet untuk saat ini. Empat kasus infeksi telah dilaporkan sejauh ini. 

“Kami hanya memiliki empat kasus cacar monyet yang dikonfirmasi di India. Dalam situasi saat ini, kami tidak secara aktif mempertimbangkan vaksinasi tetapi tidak sepenuhnya menolak kemungkinan itu. Jika kebutuhan muncul di masa depan, kami akan melihat pilihan kami," kata seorang pejabat kementerian kesehatan, dilansir dari Times  of India. 

Monkeypox sama dengan cacar dan cacar air 
Meskipun terlihat mirip dengan cacar dan cacar air, infeksi cacar monyet jauh berbeda dari kedua infeksi ini. Selain fakta gejalanya menyakitkan, karakter lain yang mencolok dari infeksi ini adalah menyebabkan kelenjar getah bening membengkak. Cacar monyet disebabkan oleh virus monkeypox, anggota genus Orthopoxvirus dalam famili Poxviridae. Ini merupakan virus DNA untai ganda berselubung yang termasuk dalam genus Orthopoxvirus dari famili Poxviridae. 

Meskipun gejalanya mirip dengan yang terlihat pada cacar, mereka berbeda secara klinis. Inang hewan cacar monyet adalah pengerat dan primata. Tupai juga diduga sebagai inang potensial virus. Ini dapat menyebar dari orang yang terinfeksi ke orang yang sehat melalui sekresi pernapasan, lesi kulit, atau benda yang terkontaminasi. Masa inkubasi virus monkeypox dapat berkisar antara 5-21 hari. 

Ada beberapa gejala khas cacar monyet. "Ruam dan pembesaran kelenjar getah bening di beberapa area tubuh adalah dua gejala utama yang membedakan infeksi virus ini dari yang lain," kata Dr. Rajiv Dang, direktur senior dan HOD di Rumah Sakit Max, Gurugram. 

Pada gejala lain yang terlihat dari infeksi, Dang mengatakan demam, sakit kepala, nyeri otot, menggigil, sakit punggung, kelelahan, dan beberapa gejala lain dari infeksi ini. "Beberapa pasien juga dapat mengalami batuk, mual, dan sesak napas. Meskipun mungkin ada lebih banyak gejala yang muncul dari infeksi ini, sampai sekarang gejala-gejala ini kita ketahui yang telah terlihat pada empat kasus yang dikonfirmasi di negara yang menderita cacar monyet," tambahnya.

Baca juga: Macam Benda yang Bisa Menularkan Virus Cacar Monyet






CekFakta #175 Tantangan Mengantisipasi Hoaks di Tahun Politik

2 hari lalu

CekFakta #175 Tantangan Mengantisipasi Hoaks di Tahun Politik

Trusted Media Summit APAC 2022 Sesi Indonesia berfokus pada upaya membaca tren hoaks di tahum politik dan masa depan jurnalisme


Peretas Meki Unggah Kebocoran 26 Juta Data Polri, Divisi Humas: Data Usang

2 hari lalu

Peretas Meki Unggah Kebocoran 26 Juta Data Polri, Divisi Humas: Data Usang

Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan, data yang dibocorkan oleh peretas itu adalah data usang.


Ragam Makanan yang Sebaiknya Dipilih dan Dihindari Penderita Cacar Monyet

4 hari lalu

Ragam Makanan yang Sebaiknya Dipilih dan Dihindari Penderita Cacar Monyet

Tidak ada makanan khusus yang harus dihindari pasien cacar monyet namun ada yang sebaiknya dipilih dan tidak. Apa saja?


Indonesia Dilaporkan Gelar Pembicaraan Rahasia dengan Israel, Kemlu: Hoaks!

5 hari lalu

Indonesia Dilaporkan Gelar Pembicaraan Rahasia dengan Israel, Kemlu: Hoaks!

Kementerian Luar Negeri RI membantah kabar ini sebagai pola lama dari media Israel untuk mengejar keuntungan.


Jangan Digaruk, Luka Cacar Monyet akan Hilang Sendiri

7 hari lalu

Jangan Digaruk, Luka Cacar Monyet akan Hilang Sendiri

Dokter tak menyarankan pasien cacar monyet menyentuh keropeng yang muncul di kulit karena akan lepas sendirinya seiring waktu.


CekFakta #174 BBM Naik, Waspada Hoaks Soal Bansos

7 hari lalu

CekFakta #174 BBM Naik, Waspada Hoaks Soal Bansos

Isu harga BBM naik dan kebijakan bansos dari pemerintah memicu hoaks beranak secara luas.


Cacar Monyet, Amerika Catat Kasus Kematian Pertama yang Terkonfirmasi

8 hari lalu

Cacar Monyet, Amerika Catat Kasus Kematian Pertama yang Terkonfirmasi

Dari 58 ribu kasus infeksi cacar monyet di dunia saat ini, 57.500 di antaranya datang dari daerah tanpa riwayat sebaran penyakit itui sebelumnya.


Warga Depok dan Tangerang yang Kontak Erat dengan Pasien Cacar Monyet Dinyatakan Sehat

8 hari lalu

Warga Depok dan Tangerang yang Kontak Erat dengan Pasien Cacar Monyet Dinyatakan Sehat

Tiga warga asal Kota Depok dan Tangerang sempat kontak erat dengan pasien terkonfirmasi positif cacar monyet pertama di Indonesia


Tim Siber Polri Tangkap Penjual Es di Madiun Terduga Bjorka, Apa Tugas Siber Polri?

8 hari lalu

Tim Siber Polri Tangkap Penjual Es di Madiun Terduga Bjorka, Apa Tugas Siber Polri?

Tim siber Polri sempat tangkap penjual es di Madiun terduga peretas Bjorka, meski menjadi tersangka kemudian dipulangkan. Apa saja tugas Siber Polri?


Pasien Positif Cacar Monyet Sudah Sehat dan Beraktivitas Kembali

8 hari lalu

Pasien Positif Cacar Monyet Sudah Sehat dan Beraktivitas Kembali

Dia adalah satu-satunya pasien terkonfirmasi positif cacar monyet di Tanah Air hingga trennya di dunia yang kini menurun.