Gagal Ginjal Kronis, Penyebab dan Gejala

Reporter

Ilustrasi ginjal (Pixabay.com)

TEMPO.CO, JakartaGinjal adalah organ penting untuk membuang sisa metabolisme dari tubuh. Semua proses dalam tubuh akan dibuang melalui hati dan ginjal. Pembuangan dari ginjal disalurkan melalui urin sedangkan pembuangan dari hati imelalui anus. 

Fungsi ginjal selain memproduksi urin adalah sebagai penyeimbang cairan. Misalnya saat suhu udara dingin maka tubuh akan lebih sering buang air kecil. Kalau udara panas, tubuh akan merasa kekurangan cairan. 

Ketua Perhimpunan Nefrologi Indonesia (Pernefri), dr. Zulkhair Ali, mengatakan kalau ginjal tidak berfungsi maka akan terjadi gagal ginjal. Ia menyebut penyakit ginjal yang umum dialami adalah batu ginjal, infeksi ginjal, radang ginjal, ginjal karena diabetes, ginjal karena hipertensi, ginjal karena lupus, dan ginjal karena polikistik. Penyakit-penyakit tersebut dapat menurunkan fungsi ginjal. 

Penyakit ginjal dibagi dua, umumnya yaitu gangguan ginjal akut dan penyakit ginjal kronis. Kemudian pada penyakit ginjal kronis ada fase yang dinamakan akut kronis. Gagal ginjal kronis adalah kondisi hilangnya fungsi ginjal secara bertahap. 

Ginjal menyaring limbah dan kelebihan cairan dari darah yang dikeluarkan melalui urin. Namun gagal ginjal kronis dapat menyebabkan tingkat cairan, elektrolit, dan limbah yang berbahaya menumpuk di tubuh. 

Tanda dan gejala penyakit ginjal kronis berkembang dari waktu ke waktu jika kerusakan ginjal berlangsung lambat. Dikutip dari Mayo Clinic, hilangnya fungsi ginjal dapat menyebabkan penumpukan cairan atau limbah tubuh dan masalah elektrolit. Tergantung pada seberapa parahnya, hilangnya fungsi ginjal memiliki gejala sebagai berikut: 

-Mual 
-Muntah 
-Kehilangan nafsu makan 
-Kelelahan dan kelemahan 
-Masalah tidur 
-Buang air kecil lebih atau kurang 
-Ketajaman mental menurun 
-Kram otot 
-Pembengkakan kaki dan pergelangan kaki 
-Kulit kering dan gatal 
-Tekanan darah tinggi (hipertensi) yang sulit dikendalikan 
-Sesak napas jika cairan menumpuk di paru-paru 
-Nyeri dada jika cairan menumpuk di sekitar lapisan jantung 

Penyebab 
Gagal ginjal kronis terjadi ketika suatu penyakit atau kondisi merusak fungsi ginjal, menyebabkan kerusakan ginjal memburuk selama beberapa bulan atau tahun. Penyakit dan kondisi yang menyebabkan gagal ginjal kronis antara lain: 

-Diabetes tipe 1 atau tipe 2 
-Tekanan darah tinggi 
-Glomerulonefritis, peradangan pada unit penyaringan ginjal (glomeruli). 
-Nefritis interstisial, peradangan pada tubulus ginjal dan struktur di sekitarnya.
-Penyakit ginjal polikistik atau penyakit ginjal bawaan lain.
-Obstruksi saluran kemih yang berkepanjangan, dari kondisi pembesaran prostat, batu ginjal, dan beberapa jenis kanker.
-Refluks vesicoureteral, kondisi yang menyebabkan urin kembali ke ginjal.
-Infeksi ginjal berulang, juga disebut pielonefritis 

Pencegahan 
Cara mengurangi risiko terkena penyakit ginjal
Ikuti petunjuk tentang obat-obatan yang dijual bebas. Saat menggunakan pereda nyeri tanpa resep, seperti aspirin, ibuprofen (Advil, Motrin IB, lainnya,) dan asetaminofen (Tylenol, lainnya), ikuti petunjuk pada kemasan. Mengonsumsi terlalu banyak penghilang rasa sakit untuk waktu yang lama dapat menyebabkan kerusakan ginjal. 

-Pertahankan berat badan yang sehat. Jika memiliki berat badan yang sehat, pertahankan dengan aktif secara fisik hampir setiap hari. 

-Jangan merokok karena dapat merusak ginjal dan memperburuk kerusakan. Jika perokok, bicarakan dengan dokter cara untuk berhenti. 

-Kelola kondisi medis dengan bantuan dokter. Jika memiliki penyakit atau kondisi yang meningkatkan risiko penyakit ginjal, konsultasikan dengan dokter untuk mengendalikannya. Tanyakan kepada dokter tentang tes untuk mencari tanda-tanda kerusakan ginjal. 

Pengobatan 
Tergantung pada penyebabnya, beberapa jenis penyakit ginjal dapat diobati. Namun, seringkali gagal ginjal kronis tidak dapat disembuhkan. Pilihan pengobatan bervariasi tergantung pada penyebab. Tetapi kerusakan ginjal dapat terus memburuk, bahkan ketika kondisi yang mendasarinya, seperti diabetes melitus atau tekanan darah tinggi telah sembuh. 

Jika ginjal tidak dapat membuang limbah dan cairan sendiri, Anda memiliki penyakit ginjal stadium akhir. Anda memerlukan cuci darah atau transplantasi ginjal. Berikut pengobatan untuk gagal ginjal stadium akhir.

Dialisis 
Dialisis secara artifisial menghilangkan produk limbah dan cairan ekstra dari darah ketika ginjal tidak dapat lagi melakukan ini. Dalam hemodialisis, mesin menyaring limbah dan kelebihan cairan dari darah. 

Transplantasi  
Transplantasi ginjal melibatkan pembedahan, menempatkan ginjal yang sehat dari donor ke dalam tubuh Anda. Ginjal yang ditransplantasikan dapat berasal dari donor yang sudah meninggal atau masih hidup. Setelah transplantasi, Anda harus minum obat selama sisa hidup  agar tubuh tidak menolak organ baru.

Baca juga: 10 Tanda Ginjal Tidak Sehat, Salah Satunya Kulit Kering dan Gatal






Kenali Gejala dan Penyebab Hernia

1 hari lalu

Kenali Gejala dan Penyebab Hernia

Berikut ini fakta seputar hernia yang perlu diketahui, termasuk penyebab, gejala, dan pengobatan.


Cacar Monyet Masih Menyebar, Waspadai Gejalanya

3 hari lalu

Cacar Monyet Masih Menyebar, Waspadai Gejalanya

Penularan cacar monyet dari hewan ke manusia dapat terjadi melalui gigitan atau cakaran hewan yang terinfeksi. Cek gejala dan pencegahan.


Pengobatan Ala Mak Erot di Jakarta, Pasien Pejabat hingga Selebritas, ada Amerika dan Arab

5 hari lalu

Pengobatan Ala Mak Erot di Jakarta, Pasien Pejabat hingga Selebritas, ada Amerika dan Arab

Mak Erot tidak bisa dilepaskan dari praktik pengobatan alat vital yang telah melegenda sejak lama di kalangan masyarakat.


Mengenal Ragam Pengobatan Kanker

5 hari lalu

Mengenal Ragam Pengobatan Kanker

Beberapa penderita kanker hanya akan menjalani satu pengobatan, tetapi kebanyakan menjalani kombinasi pengobatan kanker.


Mengenal Sindrom Brugada, Gangguan Irama Jantung yang Mengancam Nyawa

5 hari lalu

Mengenal Sindrom Brugada, Gangguan Irama Jantung yang Mengancam Nyawa

Diperkirakan sekitar 5 dari 10.000 orang terkena sindrom Brugada di seluruh dunia. Apa itu sindrom Brugada?


Awas, Cacar Monyet Bisa Berujung Kematian

6 hari lalu

Awas, Cacar Monyet Bisa Berujung Kematian

Satgas mengatakan cacar monyet pada kondisi terburuk bisa memicu kematian. Cek pemicunya.


Hasil Autopsi Kopda Muslimin Tewas karena Keracunan, Apa Saja Zat Berbahaya Penyebab Keracunan?

12 hari lalu

Hasil Autopsi Kopda Muslimin Tewas karena Keracunan, Apa Saja Zat Berbahaya Penyebab Keracunan?

Hasil autopsi dmenunjukkan bahwa meninggalnya Kopda Muslimin disebabkan karena keracunan. Lantas, apa saja bahaya dari keracunan?


Macam Obat yang Bisa Meredakan Cacar Monyet

13 hari lalu

Macam Obat yang Bisa Meredakan Cacar Monyet

Hingga saat ini, belum ada pengobatan spesifik yang diklaim mampu menyembuhkan cacar monyet. Namun obat berikut disebut bisa membantu.


Ketahui 4 Tanda Ginjal Sehat, Lihat dari Warna Urine

14 hari lalu

Ketahui 4 Tanda Ginjal Sehat, Lihat dari Warna Urine

Salah satu tanda ginjal sehat dapat dilihat tanda-tandanya dari kandungan dalam urine.


10 Tanda Ginjal Tidak Sehat, Salah Satunya Kulit Kering dan Gatal

14 hari lalu

10 Tanda Ginjal Tidak Sehat, Salah Satunya Kulit Kering dan Gatal

Ada beberapa gejala fisik yang menjadi tanda ginjal tidak sehat. Apa saja?