Kenali 7 Karakter Psikopat dan Sosiopat Berikut

Reporter

Ilustrasi psikopat. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Gangguan kepribadian antisosial kadang-kadang diidentifikasi sebagai sosiopat atau psikopat. Menurut Mayo Clinic, psikopat didefinisikan sebagai kondisi mental di mana orang secara konsisten tidak menunjukkan perhatian pada benar dan salah dan mengabaikan hak dan perasaan orang lain. 

Orang dengan gangguan kepribadian antisosial cenderung memusuhi, memanipulasi, atau memperlakukan orang lain dengan kasar atau dengan ketidakpedulian yang tidak berperasaan. Mereka tidak menunjukkan rasa bersalah atau penyesalan atas perilaku mereka. 

Dilansir dari Pshycology today, penelitian menunjukkan 4 persen populasi adalah sosiopat dan 5-15 persen hampir psikopat. Elemen budaya seperti materialisme, intoleransi sosial, dan desensitisasi terhadap kekerasan dapat mempengaruhi masyarakat untuk memelihara, memfasilitasi, dan mendorong sosiopat dan/atau perilaku psikopat. 

Sekitar 75 persen sosiopat adalah laki-laki dan 25 persen perempuan. Patologi sosiopat dan/atau psikopat sering dikaitkan dengan sifat-sifat lain, termasuk dan tidak terbatas pada perundungan, narsisme, gaslighting, fanatisme, dan kebencian terhadap wanita. Di zaman modern ini, sosiopat dan psikopat biasanya bukan pembunuh massal yang terkadang digambarkan di media populer. 

Sebaliknya, sosiopat dan psikopat kontemporer mungkin tampak fungsional dan sukses. Mereka melakukan pelecehan dan kerusakan melalui cara-cara yang lebih tidak langsung dan berbahaya. Jika penasaran seperti apa karakteristik psikopat, berikut tujuh ciri yang harus diketahui sebelum berkenalan dengan orang asing. 

Kebohongan dan manipulasi patologis 
Dalam mencapai keinginan untuk mendapatkan lebih banyak kekuasaan atas hubungan, organisasi, atau masyarakat pada umumnya, banyak sosiopat dan psikopat benar-benar akan mengarang dan mengatakan apapun untuk mencapai tujuan. Kebohongan terang-terangan, distorsi, penipuan, janji yang diingkari, dan menyalahkan korban hanyalah beberapa perangkat umum yang digunakan untuk memungkinkan sosiopat atau psikopat memajukan skema agresif dan tidak bermoral. Sosiopat dan psikopat terus-menerus mengulangi kebohongan untuk mendistorsi. Bukti kuat diabaikan dan digantikan dengan penghinaan. 

Kurang moralitas dan pelanggaran aturan 
Mereka lebih cenderung melanggar hak asasi manusia atau berselisih dengan hukum daripada masyarakat umum. Mereka percaya kekuatan itu benar dan aturan dibuat untuk dilanggar. Pertimbangan manusia dan etika dibenci dan dipandang sebagai kelemahan. Singkatnya, mereka memiliki sedikit atau tidak memiliki hati nurani. Kadang-kadang, ketika sosiopat dan psikopat menyebutkan moralitas atau keadilan, itu dilakukan baik demi penampilan atau untuk dengan mudah meneruskan agenda mementingkan diri sendiri. Moralitas palsu digunakan sebagai alat manipulasi, bukan nilai asli. 

Kurang empati dan berhati dingin 
Penelitian oleh ahli saraf Adrian Raine mengungkapkan orang dengan gangguan kepribadian antisosial memiliki lebih sedikit sel di korteks prefrontal, dianggap sebagai wilayah otak yang paling berkembang. Korteks prefrontal bertanggung jawab di antaranya kapasitas untuk memahami perasaan orang lain (empati), kapasitas untuk membuat suara, penilaian berprinsip (etika), dan kapasitas untuk belajar dari pengalaman hidup (refleksi). Karena tidak memiliki empati, etika, dan refleksi, sosiopat dan psikopat juga cenderung tidak berperasaan dan berhati dingin terhadap rasa sakit dan penderitaan yang mereka sebabkan kepada orang lain. Kurangnya kemanusiaan ini memiliki beberapa implikasi berbahaya. 

Narsisme dan kompleks superioritas palsu
Tidak semua narsisis adalah sosiopat. Banyak narsisis yang emosional, banyak sosiopat nonemosional, atau beremosi primitif. Tetapi sebagian besar sosiopat dan psikopat memiliki sifat narsistik tertentu, seperti pesona yang diperhitungkan, manipulatif, kesombongan, dan kompleks superioritas palsu. Dalam pola pikir banyak sosiopat dan psikopat menjadi lebih baik daripada yang lain, memberi mereka pembenaran yang keliru untuk mengeksploitasi dan menganiaya orang sesuka hati. Mereka yang inferior menerima nasib tertindas dan hanya boleh dianggap sebagai penghinaan. 

Gaslighting dan penindasan psikologis 
Gaslighting adalah bentuk cuci otak terus-menerus yang menyebabkan korban meragukan diri sendiri dan akhirnya kehilangan persepsi, identitas, dan harga diri. Paling buruk, gaslighting patologis merupakan bentuk pengendalian pikiran dan intimidasi psikologis yang parah. Gaslighting dapat terjadi dalam hubungan pribadi, di tempat kerja, atau di seluruh masyarakat.

Bagi banyak sosiopat dan psikopat, gaslighting digunakan sebagai bentuk khusus dari kebohongan dan manipulasi, di mana pelaku terus-menerus mengulangi kebohongan tentang hal yang tidak diinginkan, tidak memadai, dan/atau menjijikkan dari korban. Ini menurunkan identitas individu atau kelompok dan menstigmatisasi dan meminggirkan nilai dan penerimaan. Gaslighting adalah kekerasan psikologis. 

Kurangnya penyesalan  
Ketika terjebak dalam tindakan dengan perilaku tidak bermoral, sebagian besar sosiopat dan psikopat tidak akan menunjukkan tanda-tanda penyesalan kecuali secara strategis menguntungkan mereka. Sebaliknya, mereka lebih cenderung menggandakan atau melipatgandakan kecenderungan agresif, meningkatkan permusuhan, menyangkal tanggung jawab, menuduh dan menyalahkan orang lain, dan mempertahankan keangkuhan dan kesombongan.  

Sosiopat atau psikopat situasional
Mungkin salah satu bentuk paling berbahaya dari gangguan kepribadian antisosial adalah apa yang dapat disebut sosiopat situasional atau psikopat, di mana orang bersikap ramah, hormat, dan perhatian terhadap beberapa orang tetapi menunjukkan ketidakmanusiawian, kekerasan, dan kekejaman terhadap orang lain. Target sosiopat situasional atau psikopat biasanya individu atau kelompok yang dianggap lain, lebih rendah, atau lebih lemah, dan mungkin didasarkan pada faktor-faktor seperti jenis kelamin, kelas, ras, orientasi seksual, status sosial, penderitaan sosial, dan lainnya. 

Baca juga: Sosiopat Butuh Bantuan Profesional untuk Mengatasi Keadaannya






Ferdy Sambo Psikopat? Inilah Tanda-tanda Seseorang Antisocial Personality Disorder?

9 hari lalu

Ferdy Sambo Psikopat? Inilah Tanda-tanda Seseorang Antisocial Personality Disorder?

Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia atau Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik menduga Ferdy Sambo membunuh Brigadir J kemungkinan karena psikopat.


Perbedaan Antisosial Vs Fobia Sosial, Jangan Sampai Salah Memahami

12 hari lalu

Perbedaan Antisosial Vs Fobia Sosial, Jangan Sampai Salah Memahami

Antisosial dan fobia sosial merupakan dua hal yang jelas berbeda, meskipun masih saja ada yang menganggapnya serupa.


4 Faktor Penyebab Seseorang Fobia Sosial

14 hari lalu

4 Faktor Penyebab Seseorang Fobia Sosial

Penderita fobia sosial kadang merasa tak nyaman berada di tengah orang ramai terutama yang tak dikenal. Apa bedanya fobis sosial dan antisosial?


Apa Itu Paranoia: Suka Curiga Berlebih kepada Orang Lain, Padahal...

46 hari lalu

Apa Itu Paranoia: Suka Curiga Berlebih kepada Orang Lain, Padahal...

Ketidakpercayaan pada orang lain secara terus-menerus atau kerap disebut paranoia bisa membuat hubungan dan interaksi dengan orang lain menjadi sulit.


Hindari 5 Tipe Kepribadian Berikut yang Bisa Mengacaukan Hidup Anda

46 hari lalu

Hindari 5 Tipe Kepribadian Berikut yang Bisa Mengacaukan Hidup Anda

Ada 5 tipe kepribadian yang bisa mengacaukan hidup, mulai dari orang yang narsisis hingga psikosis.


Apa Itu Sindrom Munchausen dan Penyebabnya?

52 hari lalu

Apa Itu Sindrom Munchausen dan Penyebabnya?

Sindrom Munchausen gangguan mental yang menandakan perilaku orang yang sering pura-pura sakit


Siapa Bilang Pelaku Intimidasi Terhadap Korban Bullying Tidak Punya Risiko Kesehatan Mental?

12 Juli 2022

Siapa Bilang Pelaku Intimidasi Terhadap Korban Bullying Tidak Punya Risiko Kesehatan Mental?

Bullying dapat memiliki dampak pada korban menyebabkan kecemasan hingga depresi. Pelaku intimidasi ternyata punya risiko kesehatan mental lebih tinggi


Sindrom Peter Pan Ketika Orang Enggan Menjadi Dewasa, Seperti Apa Gejalanya?

4 Juli 2022

Sindrom Peter Pan Ketika Orang Enggan Menjadi Dewasa, Seperti Apa Gejalanya?

Sindrom Peter Pan menurut psikolog menggambarkan perilaku orang yang tidak mau atau enggan menerima tanggung jawab semasa dewasa


10 Jenis Gangguan Kepribadian dan Cirinya

8 Juni 2022

10 Jenis Gangguan Kepribadian dan Cirinya

Gangguan kepribadian biasanya muncul di masa dewasa. Hingga saat ini diketahui ada 10 gangguan kepribadian yang mempengaruhi perasaan diri, identitas.


Jangan Sampai Jadi Korban Manipulasi Psikologis, Apa Itu?

25 Mei 2022

Jangan Sampai Jadi Korban Manipulasi Psikologis, Apa Itu?

Manipulasi psikologis biasa digunakan oleh orang yang cenderung narsistik. Jangan sampai menjadi korban, kenali ciri pelakunya.