Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Apa Sebenarnya Kandungan dalam Cairan Infus?

image-gnews
Ilustrasi tangan diinfus. hsi-med.com
Ilustrasi tangan diinfus. hsi-med.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Cairan infus adalah salah satu terapi yang diberikan kepada pasien di rumah sakit. Terapi ini digunakan untuk pasien sebagai pengganti cairan dalam tubuh yang hilang karena dehidrasi. 

Mengutip Heatlhline terapi infus adalah ketika menerima obat melalui jarum atau kateter, biasanya secara intravena. Ada pula melaui epidural, intramuskurlar dan subkutan.  

Terapi infus dibutuhkan sebab beberapa obat tidak dapat dikonsumsi secara oral karena kehilangan keefektifannya saat terkena sistem pencernaan. Terapi infus bisa jadi alternatif ketika tidak bisa menggunakan terapi oral.

Infus di rumah sakit memiliki fungsi untuk memastikan pasien selalu terdehidrasi. Selain itu, juga berfungsi sebagai tambahan nutrisi ketika terbaring di rumah sakit. Beberapa jenis obat yang terkandung dalam infus melansir Healthline yaitu:

  1. Antibiotik
  2. Antimetik
  3. Antijamur
  4. Antivirus
  5. Kortikosteroid
  6. Imunoterapi
  7. Obat jantung inotropik

Terapi infus juga sering digunakan karena memungkinkan pemberian dosis yang terkontrol. Pada beberapa jenis kemoterapi perlu diteteskan secara perlahan ke dalam aliran darah. 

Sedangkan menurut Medicalguidelines.msf, untuk cairan infus rehidrasi menggunakan ringer laktat. berbeda jika pemberian obat Intravena (IV) yang menggunakan infus dengan kandungan larutan glukosa 5 persen dan larutan natrium klorida 0,9 persen.

Kandungan dalam Cairan Infus

Melansir Nurseplus.com, ada empat jenis cairan pada terapi infus Intravena (IV) yaitu:

  1. 0,9 persen Normal Saline

Normal saline adalah nama kimia untuk garam Natrium Klorida nama generiknya. Cairan kristaloid steril nonpirogenik yang diberikan melalui larutan intravena. 0,9 persen Normal Saline (NS, 0.9NaCl, atau NSS) adalah salah satu cairan IV yang paling umum diberikan untuk sebagian besar kebutuhan hidrasi: perdarahan, muntah, diare, perdarahan, drainase dari suction GI, asidosis metabolik, atau syok . Ini adalah kristaloid isotonik yang mengandung 0,9 persen natrium klorida (garam) yang dilarutkan dalam air steril.

  1. Ringer Laktat (LR, Ringer Laktat, atau RL)

Solusi IV mirip dengan konsentrasi plasma darah. Biasanya digunakan untuk kehilangan darah akut atau hipovolemia dari perpindahan cairan ruang, ketidakseimbangan elektrolit, dan asidosis metabolik.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

LR adalah kristaloid isotonik yang mengandung natrium klorida, kalium klorida, kalsium klorida, dan natrium laktat dalam air steril. Ini dikontraindikasikan pada pasien dengan pH> 7,5, pasien dengan penyakit hati yang tidak dapat memetabolisme laktat, atau untuk pasien dengan asidosis laktat harus melalui anjuran dokter.  

  1. Dekstrosa 5 persen dalam Air (D5 atau D5W, larutan gula intravena)

Kristaloid yang isotonik dan hipotonik diberikan untuk hipernatremia dan memastikan ginjal selalu terhidrasi. Awalnya hipotonik D5 mengencerkan osmolaritas cairan ekstraseluler. Setelah sel menyerap dekstrosa, air dan elektrolit yang tersisa menjadi larutan isotonik.

  1. 0,45 persen Normal Saline

Larutan kristaloid hipotonik natrium klorida yang dilarutkan dalam air steril diberikan untuk mengobati hipernatremia atau ketoasidosis diabetikum. Pasien dengan luka bakar, trauma, atau penyakit hati karena penipisan volume cairan intravascular tidak dianjurkan. Setengah salin normal dapat menyebabkan kelebihan cairan dan selanjutnya penurunan konsentrasi elektrolit atau edema paru. Infus terlalu cepat dapat menyebabkan hemolisis sel darah merah.

NOVITA ANDRIAN 

Baca: 4 Jenis Terapi Infus, Begini Efek Samping Sering Diinfus

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram http://tempo.co/. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Penyebab dan Gejala Radang Tenggorokan, Kapan Harus Penanganan Medis?

3 hari lalu

Radang Tenggorokan/Canva
Penyebab dan Gejala Radang Tenggorokan, Kapan Harus Penanganan Medis?

Gejala radang tenggorokan biasanya meliputi rasa sakit atau gatal di tenggorokan, kesulitan menelan, hingga demam. Kapan harus ditangani serius?


Atasi Hipertensi dengan Minum Obat Rutin, Ubah Gaya Hidup dan Kurangi Garam

18 hari lalu

Ilustrasi anak hipertensi/tekanan darah tinggi. Shutterstock.com
Atasi Hipertensi dengan Minum Obat Rutin, Ubah Gaya Hidup dan Kurangi Garam

Tekanan darah tinggi pada pasien hipertensi bisa sebabkan plak pada pembuluh darah dan sebabkan penyakit jantung koroner.


Begini Cara Menghilangkan Bau Amis Daging Kurban

26 hari lalu

Warga membungkus daging kurban dengan daun kayu jati dan tisuk di Sekolah Motekar, Sukajadi, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Senin 17 Juni 2024. Tradisi daging kurban yang dibungkus menggunakan daun kayu jati dan tisuk serta tali bambu itu merupakan tradisi turun temurun warga dengan memanfaatkan sumber daya alam di sekitar tanpa plastik sekaligus melestarikan budaya gotong royong. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi
Begini Cara Menghilangkan Bau Amis Daging Kurban

Dengan mengikuti tips berikut, Anda dapat memastikan bahwa daging kurban yang Anda sajikan tidak hanya lezat, tetapi juga bebas dari bau amis.


Hobi Mendaki Gunung? Jangan Lupa Penuhi Nutrisi Berikut di Ketinggian

28 hari lalu

Ilustrasi naik gunung/berkemah/liburan/traveling. Shutterstock.com
Hobi Mendaki Gunung? Jangan Lupa Penuhi Nutrisi Berikut di Ketinggian

Berikut jenis makanan yang perlu dikonsumsi orang yang hobi mendaki gunung agar kebutuhan nutrisi terpenuhi.


30 Persen Remaja Putri Menderita Anemia, Kemenkes Sebut Penyebabnya

30 hari lalu

Ilustrasi anemia. (Style Craze)
30 Persen Remaja Putri Menderita Anemia, Kemenkes Sebut Penyebabnya

Kemenkes menyebut kejadian anemia pada remaja umumnya disebabkan kekurangan zat gizi mikro dan pengaruhnya pada prestasi belajar.


Menkes Harap PP Kesehatan Disahkan Bulan Ini, Kebijakan Konsumsi Gula dan Garam Bakal Diatur

40 hari lalu

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin saat ditemui di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (27/2/2024). ANTARA.
Menkes Harap PP Kesehatan Disahkan Bulan Ini, Kebijakan Konsumsi Gula dan Garam Bakal Diatur

Menkes mengharapkan PP kesehatan dapat disahkan Jokowi pada bulan ini. Tak hanya soal rokok, gula dan garam akan turut diatur di PP tersebut.


Mengenal Kanker Darah dan Penyebabnya

50 hari lalu

Peneliti Israel Lena Neufeld memeriksa model 3D tabung mirip pembuluh darah, sebagai bagian dari penelitian kanker otak yang menggunakan sel pasien untuk membuat model tumor cetak 3D, di Universitas Tel Aviv, Israel 17 Agustus 2021. Para peneliti sering kali mencetak model tumor 3D untuk merencanakan operasi. REUTERS/Nir Elias
Mengenal Kanker Darah dan Penyebabnya

Kanker darah terjadi ketika ada gangguan proses produksi sel darah mengakibatkan pembentukan sel darah abnormal yang menguasai jumlah sel darah normal


Bijak Garam Bantu Tingkatkan Gaya Hidup Sehat Masyarakat Indonesia

52 hari lalu

Ilustrasi hipertensi (Pixabay.com)
Bijak Garam Bantu Tingkatkan Gaya Hidup Sehat Masyarakat Indonesia

Wasapda, konsumsi garam yang berlebih menjadi pemicu utama timbulnya hipertensi yang berujung pada meningkatnya faktor resiko penyakit jantung.


Bisa Mengancam Nyawa, Kenali Gejala Sepsis dan Siapa Saja yang Paling Berisiko Mengalami

53 hari lalu

Chicco Jerikho mengunggah fotonya saat terbaring di rumah sakit karena didiagnosis sepsis. Foto: Instagram/@chicco.jerikho.
Bisa Mengancam Nyawa, Kenali Gejala Sepsis dan Siapa Saja yang Paling Berisiko Mengalami

Sepsis bisa menimpa siapa saja tapi penelitian terbaru menemukan kelompok orang yang lebih rentan terserang dan meninggal dunia karenanya.


Orang Asia Lebih Rentan Terkena Hipertensi, Ini Faktornya

57 hari lalu

Ilustrasi hipertensi (Pixabay.com)
Orang Asia Lebih Rentan Terkena Hipertensi, Ini Faktornya

Orang Asia punya gen yang sensitif dengan garam. Mereka rentan terkena hipertensi dibanding ras lainnya.