Sekali Lagi Toxic Positivity: Contoh Perilaku, Risiko, dan Cara Menghindarinya

Fenomena budaya toxic positivity melonjak di masa pandemi, tragic optimism bisa jadi penawarnya. (Pexel/Yousuf Sarfaraz)

TEMPO.CO, Jakarta -Bagi kebanyakan orang, toxic positivity mungkin lebih identik dengan sisi baiknya. Hal ini tak lepas dari sikap seseorang yang selalu berusaha tampil bahagia sepanjang waktu, meskipun nyatanya tidak demikian. Dalam beberapa kondisi, toxic positivity dapat menjadi tekanan eksternal pula bagi beberapa orang. 

Apa itu toxic positivity

Dikutip dari website medical news today, toxic positivity adalah obsesi dengan pemikiran positif. Ini adalah keyakinan bahwa orang harus memberikan putaran positif pada semua pengalaman, bahkan yang sangat tragis. 

Toxic positivity memaksakan pemikiran positif sebagai satu-satunya solusi untuk masalah, menuntut agar seseorang menghindari pemikiran negatif atau mengekspresikan emosi negatif. 

Ada beberapa contoh perilaku yang mengindikasikan toxic positivity, antara lain:

  1. memberi tahu orang tua yang anaknya telah meninggal untuk bahagia bahwa setidaknya mereka dapat memiliki anak
  2. menegaskan setelah bencana bahwa "segala sesuatu terjadi karena suatu alasan"
  3. mendesak seseorang untuk fokus pada aspek positif dari kehilangan yang menghancurkan
  4. memberitahu seseorang untuk melupakan kesedihan atau penderitaan mereka dan fokus pada hal-hal baik dalam hidup mereka
  5. melabeli orang yang selalu tampil positif atau tidak berbagi emosi sebagai orang yang lebih kuat atau lebih disukai daripada orang lain 

Sisi buruknya 

Beberapa msyarakat berpandangan jika toxic positivity umumnya tidak berbahaya. Namun, seseorang yang percaya bahwa mereka hanya harus bersikap positif mungkin mengabaikan masalah serius atau tidak mengatasi masalah kesehatan mental yang mendasarinya. 

Demikian pula, orang yang menuntut sifat positif dari orang lain mungkin menawarkan dukungan yang tidak memadai atau membuat orang yang dicintai merasa distigmatisasi dan dihakimi. Beberapa risiko dari toxic positivity antara lain:

  1. Mengabaikan bahaya nyata:

Sebuah tinjauan naratif pada tahun 2020 menemukan bahwa dari 29 studi kekerasan dalam rumah tangga, terdapat bias positif yang dapat menyebabkan korban pelecehan meremehkan tingkat keparahannya dan tetap berada dalam hubungan yang kasar. Optimisme, harapan, dan pengampunan meningkatkan risiko orang-orang tetap bersama pelakunya dan menjadi sasaran pelecehan yang meningkat. 

  1. Mengabaikan kehilangan:

Kesedihan dan kesedihan adalah hal yang normal dalam menghadapi kehilangan. Seseorang yang berulang kali mendengar pesan untuk move on atau bahagia mungkin merasa seolah-olah orang lain tidak peduli dengan kehilangannya. Contohnya Orang tua yang kehilangan anak, mungkin merasa bahwa anak mereka tidak penting bagi orang lain, sehingga menambah kesedihan mereka. 

  1. Isolasi dan stigma:

Orang yang merasakan tekanan untuk tersenyum dalam menghadapi kesulitan mungkin cenderung tidak mencari dukungan. Biasanya mereka merasa terisolasi atau malu dengan perasaan mereka, menghalangi mereka untuk mencari bantuan. Menurut American Psychiatric Association, stigma dapat menghalangi seseorang untuk mencari perawatan kesehatan mental. 

  1. Masalah komunikasi:

Setiap hubungan memiliki tantangan. Toxic positivity mendorong orang untuk mengabaikan tantangan ini dan fokus pada hal positif. Pendekatan ini dapat menghancurkan komunikasi dan kemampuan untuk memecahkan masalah hubungan. 

  1. Harga diri rendah:

Setiap orang terkadang mengalami emosi negatif. Toxic positivity mendorong orang untuk mengabaikan emosi negatif mereka, meskipun menahannya dapat membuat mereka merasa lebih kuat. Ketika seseorang tidak dapat merasa positif, mereka mungkin merasa seolah-olah mereka gagal. 

Menghindari Toxic Positivity

Menurut laman medicalnewstoday.com, terdapat beberapa strategi dalam menghindari toxic positivity, antara lain:

  1. mengenali emosi negatif sebagai hal yang normal dan merupakan bagian penting dari pengalaman manusia
  2. mengidentifikasi dan mengendalikan emosi daripada mencoba menghindarinya
  3. berbicara dengan orang-orang tepercaya tentang emosi, termasuk perasaan negatif
  4. mencari dukungan dari orang-orang yang tidak menghakimi, seperti teman tepercaya atau terapis

Demikian seluk-beluk toxic positivity yang perlu diketahui. Terus belajar realistis barangkali lebih pas.

DANAR TRIVASYA FIKRI
Baca juga : Ciri dan Kiat Mencegah Perilaku Toxic Positivity

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung.






Kenali Gangguan Mental Mulai dari Penyebab sampai Pengobatannya

5 jam lalu

Kenali Gangguan Mental Mulai dari Penyebab sampai Pengobatannya

Gangguan mental adalah sebuah kondisi yang memengaruhi pemikiran, perasaan, suasana hati, dan perilaku seseorang. Apa saja sebabnya?


Kiat Menghindari Toxic People

1 hari lalu

Kiat Menghindari Toxic People

Hindari orang-orang yang merugikan tanpa memikirkan perasaan kita. Berikut empat kiat yang bisa dilakukan untuk menghindari toxic people.


Manfaat Belajar Alat Musik bagi Kesehatan Mental

3 hari lalu

Manfaat Belajar Alat Musik bagi Kesehatan Mental

Penelitian menunjukkan belajar bermain alat musik dapat meningkatkan kemampuan otak dan membantu memperbaiki suasana hati.


4 Penyebab Gangguan Makan Dipengaruhi Psikologis, Apa Saja?

3 hari lalu

4 Penyebab Gangguan Makan Dipengaruhi Psikologis, Apa Saja?

Gangguan makan juga dipengaruhi kondisi kesehatan mental yang kompleks


10 Manfaat Asam Folat untuk Tubuh, Bisa Mengurangi Gejala Depresi

3 hari lalu

10 Manfaat Asam Folat untuk Tubuh, Bisa Mengurangi Gejala Depresi

Tak hanya baik bagi ibu hamil, asam folat bermanfaat untuk siapapun. Bahkan bisa mengurangi risiko penyakit mental dan depresi


Selena Gomez Ungkap Efek Pengobatan Lupus saat Bagikan Rutinitas Skincare

7 hari lalu

Selena Gomez Ungkap Efek Pengobatan Lupus saat Bagikan Rutinitas Skincare

Selena Gomez menjelaskan kembali tentang penyakit Lupus yang dialami kepada penggemarnya


Menjaga Kesehatan Mental dengan Berkebun atau Merawat Tanaman

8 hari lalu

Menjaga Kesehatan Mental dengan Berkebun atau Merawat Tanaman

Berkebun atau merawat tanaman salah satu cara untuk menjaga kesehatan mental


Beda Frustrasi dan Putus Asa dalam Psikologi, Pledoi Ferdy Sambo yang Mana?

9 hari lalu

Beda Frustrasi dan Putus Asa dalam Psikologi, Pledoi Ferdy Sambo yang Mana?

Ferdy Sambo dalam pleidoinya sempat merasa frustrasi karena banyaknya tekanan dan olok-olok dari berbagai pihak. Apa beda frustasi dengan putus asa?


Ini Dampak Buruk yang Dirasakan Balita saat Diberi Kopi Saset

10 hari lalu

Ini Dampak Buruk yang Dirasakan Balita saat Diberi Kopi Saset

Hindari memberi kopi untuk balita, ini berbagai dampak buruknya.


Kaia Gerber Cerita Merasa Kesepian Jauh dari Keluarga

10 hari lalu

Kaia Gerber Cerita Merasa Kesepian Jauh dari Keluarga

Kaia Gerber kini lebih banyak bekerja dari rumah dan menghabiskan waktu bersama keluarha