Beda dan Manfaat Susu Kedelai dan Susu Sapi

Reporter

Susu kedelai. Pixabay.com/Big Fat Cat

TEMPO.CO, JakartaSusu kedelai adalah susu yang diperoleh dari kacang kedelai, bukan dari mamalia. Ini adalah minuman susu pilihan untuk vegetarian dan yang tidak toleran laktosa, dan beberapa memilih susu kedelai daripada susu sapi karena alasan preferensi pribadi.

Timbul pertanyaan, seperti apa sumber susu yang lebih sehat. Bisakah minum susu kedelai memberi manfaat kesehatan yang sama seperti minum susu sapi? Melansir Healthguidance, berikut perbandingan dan manfaat antara susu kedelai dan susu sapi. 

Protein
Aspek penting dari susu adalah sumber protein yang sangat baik dan salah satu dari beberapa cara untuk benar-benar mendapatkan protein. Susu terbuat dari whey, yang merupakan produk sampingan dari pembuatan keju. Kabar baik bagi yang tidak toleran laktosa adalah susu kedelai mengandung jumlah protein yang hampir sama (sekitar 3,5 persen). Tentu saja, ini adalah pilihan protein binaragawan vegan. Sayangnya, untuk pecinta kedelai, susu kedelai kurang tersedia secara hayati yang berarti tidak mengandung banyak asam amino esensial. Dengan demikian, dalam hal kandungan protein, susu sapi lebih unggul dibanding susu kedelai.

Lemak
Susu kedelai, di sisi lain, adalah pilihan yang lebih baik dalam hal kandungan lemak karena memiliki sedikit lemak jenuh, sekitar 2,5 persen, dan bebas kolesterol jahat. Kolesterol LDL adalah kolesterol jahat. Hal ini menyebabkan timbunan lemak menumpuk di arteri dan vena, meningkatkan tekanan darah, dan mempersulit jantung memompa darah dan oksigen ke seluruh tubuh. Keuntungan lain dari kedelai memiliki indeks glikemik terendah dari semua makanan sehingga bagus untuk penderita diabetes. Jika memiliki kolesterol tinggi atau sedang mencoba melakukan diet, beralih ke susu kedelai untuk mengurangi asupan lemak adalah ide yang sangat bagus.

Antikanker
Susu kedelai memiliki satu hal yang sangat penting, yakni antioksidan, yang berarti dapat membantu melawan kanker dan tanda-tanda penuaan yang terlihat dengan mengurangi radikal bebas dalam tubuh. Radikal bebas adalah zat dalam tubuh yang berkeliaran dan kemudian membombardir dinding sel. Ketika melakukan ini, radikal bebas mengubah penampilan fisik yang menyebabkan penuaan dan dalam beberapa kasus berhasil melewati dinding sel dan masuk ke dalam inti sel, di mana mereka dapat merusak DNA dan menyebabkan mutasi yang menyebar alias kanker. Dengan mengonsumsi susu kedelai, Anda dapat menyingkirkan radikal bebas dan mencegah hal ini terjadi.

Vitamin dan mineral
Dalam hal vitamin dan mineral, susu sapi lebih unggul sedikit. Susu sapi lebih unggul karena kandungan mineral yang mengandung kalsium dalam jumlah tinggi, sedangkan susu kedelai tidak terjadi secara alami. Susu sapi lebih tinggi riboflavin, vitamin A, dan fosfor, semuanya berperan penting dalam tubuh. Masalah lain dengan susu kedelai adalah mengandung oksalat. Hal ini dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk menyerap kalsium sehingga Anda akan mendapatkan lebih sedikit kalsium dari mengonsumsi kedelai. Oksalat juga dapat berbahaya bagi orang dengan masalah hati atau ginjal yang sudah ada sebelumnya.

Serat
Susu kedelai memiliki lebih banyak serat daripada susu biasa, yang berarti mengonsumsi susu kedelai dapat menurunkan kadar kolesterol dan memperbaiki saluran pencernaan. Serat penting untuk pencernaan yang baik dan membantu detoksifikasi tubuh. Serat yang tertinggal dalam susu kedelai disebut okara.

Hormon
Susu kedelai membantu melawan kanker melalui kandungan isoflavon. Isoflavon diklaim membantu mencegah kanker payudara dan meringankan gejala menopause karena pada dasarnya sangat mirip dengan hormon estrogen wanita dan diyakini minum susu kedelai dapat mengurangi efek menopause seperti mengonsumsi suplemen penambah hormon. Meski demikian, tidak ada penelitian yang mendukung hal ini .

JESSYCA GAZELLA

Baca juga: Daftar 7 Sumber Kalsium Buat Mereka yang Tak Bisa Mengonsumsi Susu






Mendag Pastikan Bulog Impor Kedelai dari Amerika 350 Ribu Ton, Masuk ke RI Akhir Tahun

23 jam lalu

Mendag Pastikan Bulog Impor Kedelai dari Amerika 350 Ribu Ton, Masuk ke RI Akhir Tahun

Zulhas menjelaskan impor kedelai kemungkinan akan masuk ke Indonesia pada akhir Desember 2022 atau Januari 2023.


Pengecer Kedelai Curhat ke Mendag Tak Dapat Subsidi: Padahal Sama-sama Cari Makan

1 hari lalu

Pengecer Kedelai Curhat ke Mendag Tak Dapat Subsidi: Padahal Sama-sama Cari Makan

Menurut Zulhas, subsidi kedelai diberikan kepada para pelaku usaha yang memenuhi syarat.


3 Cara Mudah dan Ramah Vegetarian untuk Sarapan Kaya Protein

1 hari lalu

3 Cara Mudah dan Ramah Vegetarian untuk Sarapan Kaya Protein

Protein adalah bahan penyusun otot, dan massa otot memainkan peran kunci dalam umur panjang


Kedelai Dikuasai 3 Importir Raksasa, KPPU Akan Dalami Dugaan Kartel

3 hari lalu

Kedelai Dikuasai 3 Importir Raksasa, KPPU Akan Dalami Dugaan Kartel

KPPU menyatakan tak mau terburu-buru dalam mengawasi dugaan kartel dalam importasi kedelai.


Ahli Nutrisi Berbagi 9 Cara Meningkatkan Metabolisme Tubuh

3 hari lalu

Ahli Nutrisi Berbagi 9 Cara Meningkatkan Metabolisme Tubuh

Ada beberapa strategi pragmatis yang bisa dipilih untuk meningkatkan kesehatan metabolisme dengan cara yang berkelanjutan


Mengenal Sarkopenia dan Dampaknya bagi Tubuh

5 hari lalu

Mengenal Sarkopenia dan Dampaknya bagi Tubuh

Seiring bertambahnya usia, ada kehilangan massa dan kekuatan otot rangka yang tidak disengaja dan kondisi ini terkait sarkopenia.


Mengapa Semangka Baik Dikonsumsi Penderita Sakit Tipes?

6 hari lalu

Mengapa Semangka Baik Dikonsumsi Penderita Sakit Tipes?

Konsumsi makanan-makanan berikut selama menderita sakit tipes. Salah satunya semangka, ini alasannya.


7 Makanan Kaya Kalsium selain Susu untuk Orang yang Intoleransi Laktosa

6 hari lalu

7 Makanan Kaya Kalsium selain Susu untuk Orang yang Intoleransi Laktosa

Kalsium membantu beberapa fungsi tubuh utama seperti pembekuan darah, kontraksi otot, pengaturan detak jantung, dan fungsi saraf.


Makanan dan Minuman untuk Menghilangkan Rasa Pedas di Mulut

10 hari lalu

Makanan dan Minuman untuk Menghilangkan Rasa Pedas di Mulut

Minum air untuk meredakan pedas ternyata tidak tepat.


Mengenali Kandungan Nutrisi Singkong

11 hari lalu

Mengenali Kandungan Nutrisi Singkong

Singkong salah satu tanaman yang paling mampu bertahan saat kekeringan