Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Bedanya Budaya Minum Kopi Malaysia dan Indonesia

Reporter

Editor

Mitra Tarigan

image-gnews
Ilustrasi kopi panas. Foto: Unsplash.com/Rene Porter
Ilustrasi kopi panas. Foto: Unsplash.com/Rene Porter
Iklan

TEMPO.CO, JakartaMinum kopi agaknya sudah menjadi salah satu bagian dari gaya hidup secara turun-temurun, dan kian menjadi tren terutama bagi anak muda masa kini.

Istilah coffee shop hopping hingga mencicipi berbagai jenis olahan kopi pun kini makin digemari.

Tak hanya di Indonesia, negeri jiran Malaysia pun memiliki tren yang cukup besar bagi budaya ngopi di kalangan generasi muda. Meski berdekatan, ternyata preferensi penggemar kopi di Malaysia cukup berbeda dengan di Indonesia.

"Orang-orang Malaysia kebanyakan menyukai kopi yang lebih kuat dan tidak terlalu manis. Jadi, ketika membawa olahan kopi susu gula aren Indonesia ke Malaysia, terdapat beberapa penyesuaian, terutama di rasa kopi dan gulanya. Kalau orang Indonesia, sepertinya lebih cenderung menyukai (kopi susu) yang lebih manis," jelas General Manager Kopi Kenangan Malaysia Jordan Lung saat dijumpai di Kuala Lumpur, Malaysia, beberapa waktu lalu.

Di kota-kota besar termasuk Kuala Lumpur, kedai kopi kekinian yang membawa konsep grab and go kini merupakan pemandangan yang tidak asing untuk dijumpai, terlepas dari kopitiam -- kopi khas dan bersejarah di Malaysia.

Kopitiam tak lepas dari budaya minum kopi di Malaysia yang telah lama mengakar selama beberapa generasi. Kopitiam merupakan kedai kopi Hainan bergaya lama, dan disajikan dengan berbagai cara. Ada yang namanya Kopi O yang merupakan kopi hitam tanpa tambahan susu atau susu kental manis, namun dilengkapi dengan sedikit gula.

Selain itu, ada juga Kopi Cham yang memadukan kopi, teh dan susu kental. Tak hanya itu, ada pula Kopi C yang disajikan dengan mencampurkan kopi, susu evaporasi, dan gula.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Bukan cuma kopi, teh juga menjadi favorit para sahabat di negeri tetangga. Teh tarik merupakan salah satu yang populer.

Sajian-sajian minuman ini biasanya menjadi pelengkap sarapan para warga Malaysia, yang biasanya merupakan pendamping sempurna roti srikaya bakar (kaya toast) atau bahkan nasi lemak. Tak heran jika jajaran minuman ini bisa dibilang merupakan comfort beverages yang selalu dirindukan.

Namun, seiring berjalannya waktu, banyak tempat kopi tradisional yang mulai tergantikan dengan berbagai rantai kedai kopi modern dan kafe independen, yang turut mengubah cara orang Malaysia utamanya anak muda untuk mengonsumsi kopi.

Persaingan dan pasar kopi di Malaysia pun dinilai cukup besar di Asia Tenggara. CEO dan Co-Founder Kopi Kenangan Edward Tirtanata mengatakan, besaran pasar penikmat kopi di Malaysia sebesar lebih dari AS 1 miliar dolar, atau sekira Rp15,4 triliun.

"Proyeksi sektor F&B di Malaysia juga menjanjikan, karena saat ini Malaysia sedang bertransformasi dalam menerapkan ekonomi digital berpenghasilan tinggi dengan fokus utama pada digitalisasi yang juga sejalan dengan konsep bisnis kami," kata Edward.

Baca: Aturan Minum Kopi yang Dianjurkan Ahli Gizi

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Menjelajahi Kekayaan Budaya dan Kuliner Malaysia Lewat Serial Perjalanan

7 jam lalu

Perjalanan Justin Bratton dan Selina Lo di Malaysia dalam travelogue Unfading Memories. dok. AXN
Menjelajahi Kekayaan Budaya dan Kuliner Malaysia Lewat Serial Perjalanan

Serial perjalanan Unfading Memoirs, menyajikan perjalanan menarik di Malaysia, dari Sarawak, Sabah, Kuala Lumpur hingga Penang


Harapan Petani Kopi Saat Jokowi Berkunjung ke Lampung Barat

1 hari lalu

Presiden Joko Widodo melihat biji kopi yang dipanen petani di Desa Kembahang, Kecamatan Batubrak, Kabupaten Lampung Barat, Jumat, 12 Juli 2024. Dalam kunjungannya, Jokowi menekankan pentingnya meningkatkan produktivitas kopi Indonesia, yang memiliki sekitar 1,2 juta hektare lahan produksi yang tersebar di seluruh negeri. Foto: Sekretariat Presiden
Harapan Petani Kopi Saat Jokowi Berkunjung ke Lampung Barat

Presiden Jokowi berkunjung ke lahan kopi di Lampung Barat pada hari ini. Seorang petani kopi mengharapkan dukungan ini.


Jokowi Panen Kopi di Lampung Barat: Permintaan Ekspor Naik Terus

1 hari lalu

Presiden Joko Widodo melihat hasil biji kopi yang dipanen petani di Desa Kembahang, Kecamatan Batubrak, Kabupaten Lampung Barat, Jumat, 12 Juli 2024. Dalam kunjungannya, Jokowi menekankan pentingnya meningkatkan produktivitas kopi Indonesia, yang memiliki sekitar 1,2 juta hektare lahan produksi yang tersebar di seluruh negeri. Foto: Sekretariat Presiden
Jokowi Panen Kopi di Lampung Barat: Permintaan Ekspor Naik Terus

Jokowi mendorong pentingnya meningkatkan produktivitas kopi Indonesia, saat ikut panen bersama para petani di Desa Kembahang, Lampung Barat.


Jokowi Bakal Hadiri Panen Raya Kopi di Lampung Barat Hari Ini

1 hari lalu

Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Ibu Negara Iriana mencoba kopi lokal jenis Lintong Arabica saat mengunjungi kawasan Sipinsur Geosite di Kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas), Sumatera Utara, Senin, 29 Juli 2019. Dalam kunjungan kerja ini, Jokowi dijadwalkan meninjau pengembangan proyek infrastruktur. ANTARA
Jokowi Bakal Hadiri Panen Raya Kopi di Lampung Barat Hari Ini

Usai meninjau panen raya kopi, Jokowi akan kembali ke Stadion Bumi Sekala Bekhak guna lepas landas menuju Kabupaten Tanggamus.


Miliki Indra Penciuman yang Tajam, Berikut 8 Bau yang Tidak Disukai Kucing

2 hari lalu

Ilustrasi kucing. Sumber: Unsplash/asiaone.com
Miliki Indra Penciuman yang Tajam, Berikut 8 Bau yang Tidak Disukai Kucing

Indra penciuman kucing sangat tajam, bahkan 9 sampai 16 kali lebih kuat dibandingkan manusia.


5 Negara Penghasil Kopi Terbesar di Dunia, Ada Indonesia dan Vietnam

3 hari lalu

Kopi yang merupakan komoditas kedua paling banyak diperdagangkan. Berikut ini beberapa negara penghasil kopi terbesar di dunia, termasuk Indonesia. Foto: Canva
5 Negara Penghasil Kopi Terbesar di Dunia, Ada Indonesia dan Vietnam

Kopi merupakan salah satu komoditas yang paling banyak diperdagangkan. Berikut negara penghasil kopi terbesar di dunia, termasuk Indonesia.


UMKM Mitra Binaan Pertamina Ini Ekspor Perdana 2,5 Ton Kerupuk Kulit Ikan Patin ke Malaysia

4 hari lalu

Ekspor perdana kerupuk kulit ikan patin dilakukan CV Raja Patin Indonesia, mitra binaannya Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut. Foto Istimewa
UMKM Mitra Binaan Pertamina Ini Ekspor Perdana 2,5 Ton Kerupuk Kulit Ikan Patin ke Malaysia

Pemilik CV Raja Patin Indonesia, Tri Handayani, panjang lebar menceritakan hingga bisa melakukan ekspor perdana kerupuk kulit ikan patin ke Malaysia.


Menilik Kedai Kopi di Palembang yang Berdayakan Bekas Gudang Kopi Berusia Hampir 70 Tahun

5 hari lalu

Suasana Kedai Kopi Agam Pisan yang menggunakan bekas gudang kopi yang berusia hampir 70 tahun di kawasan 13 Ilir Kota Palembang. Sabtu, 6 Juli 2024. TEMPO/Yuni Rahmawati
Menilik Kedai Kopi di Palembang yang Berdayakan Bekas Gudang Kopi Berusia Hampir 70 Tahun

Kedai kopi Agam Pisan, di Palembang menggunakan bekas bangunan gudang kopi tua bergaya tempo dulu


Setelah Prancis dan Skotlandia, Dior Spa Hadir di Eastern & Oriental Express

6 hari lalu

Gerbong observasi Eastern & Oriental Express. dok. Belmond Train
Setelah Prancis dan Skotlandia, Dior Spa Hadir di Eastern & Oriental Express

Eastern & Oriental Express melengkapi rangkaian kereta mewah dengan pengalaman spa dari Dior


Dua Perjalanan Eastern & Oriental Express Ajak Wisatawan Menjelajahi Lanksap Malaysia

6 hari lalu

Eastern & Oriental Express. dok. Belmond Train
Dua Perjalanan Eastern & Oriental Express Ajak Wisatawan Menjelajahi Lanksap Malaysia

Sepanjang perjalanan Eastern & Oriental Express mengajak wisatawan melihat panorama hutan hujan tropis, sungai, area persawahan, laut hingga kuil