Perilaku Looting Behaviour, Penjarahan Saat Bencana yang Perlu Diwaspadai

Demonstran menjarah sebuah pusat perbelanjaan di Katlehong, Afrika Selatan, 12 Juli 2021. Kerusuhan dan penjarahan terjadi di berbagai titik dengan beberapa di antaranya memakan korban. REUTERS/Siphiwe Sibeko

TEMPO.CO, Jakarta - Saat terjadi peristiwa bencana, entah bencana alam atau penyebab lainnya, banyak orang memberikan beragam bantuan untuk korban. Namun, terdapat pula orang-orang yang mencari kesempatan dalam kesempitan yang disebut looting behaviour atau perilaku penjarahan barang.  

Looting behaviour adalah perilaku menjarah dengan mengambil barang secara paksa, menyakiti secara verbal bahkan menyakiti atau melukai secara fisik pihak lain.  Looting behaviour ini dapat dikatakan sebagai bentuk agresivitas fisik, verbal, anger dan hostility. Jika berkaitan dengan benda, tergolong pencurian.

Penjarahan atau looting behavior banyak terjadi pada peristiwa bencana alam. Hampir semua orang orang yang terkena dampak bencana mengetahui jika peristiwa bencana alam berkaitan erat dengan perilaku penjarahan. Bencana alam dianggap menawarkan kesempatan maksimum untuk permukaan dari perilaku antisosial. Kondisi korban yang sedang trauma dan lengah adalah sasaran empuk bagi penjarah dan tindak kriminal lainnya.

Bencana : Polisi Incar Barang Berharga Korban Banjir Manado

Tindakan looting behavior biasanya terjadi karena kesenjangan sosial atau ketidakadilan sosial yang dilakukan oleh lingkungan sekitar. Selain motif ekonomi, tindakan looting behaviour juga dapat berupa simbolik, strategis, atau selektif. Saat bencana alam, looting behaviour kerap berkaitan dengan barang korban. 

Dikutip dari publikasi Hubungan Antara Emotional Contagion Dengan Looting Behavior Pada Suporter Sepak Bola Di Semarang oleh lib.unnes.ac.id, looting behaviour atau perilaku menjarah merupakan bentuk kriminal dari perilaku agresif.

Sedangkan, agresif adalah segala bentuk perilaku yang dimaksudkan untuk menyakiti atau melukai makhluk hidup lain yang terdorong untuk menghindari perlakuan itu.  Dalam arti tertentu, menjelaskan bahwa agresi sebagai perilaku yang ditujukan atau dilakukan dengan niat untuk menimbulkan akibat negatif pada sasarannya, atau sebaliknya akan menimbulkan harapan bahwa tindakan tersebut menghasilkan sesuatu.

Penjarahan termasuk pengambilan barang sebagi simbol-simbol kekuatan yang umumnya dilakukan oleh kelompok atau perorangan, menjarah untuk menunjukkan ketidaksetujuan dengan penguasa. Kemudian, penjarahan strategis merupakan penjarahan dengan merekrut massa dan dapat dihentikan setelah polisi menarik massa tersebut. Terakhir, penjarahan selektif merupakan penjarahan dengan menetapkan tempat, sifat atau daerah yang menjadi target penjarahan.

Publikasi Hubungan Antara Emotional Contagion Dengan Looting Behavior Pada Suporter Sepak Bola Di Semarang juga menjelaskan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi looting behavior, antara lain:

  1. Terjadinya penularan emosi negatif kepada setiap orang
  2. Penegakan hukum yang dianggap tidak adil sehingga mereka sendiri yang harus menciptakan keadilan sendiri
  3. Adanya ketidakadilan dalam masyarakat dan mereka merupakan korban dari hal ini.
  4. Terjadi identifikasi sehingga kesadaran mereka sebagai individu digantikan oleh kesadaran bahwa mereka merupakan bagian dari kelompok.

Maka, dapat disimpulkan bahwa looting behaviour adalah suatu perilaku yang ditunjukkan oleh individu untuk mengambil barang-barang milik orang lain atau menjarah yang umumnya dilakukan bersama-sama dalam suatu kelompok sehingga dapat menyebabkan adanya kekacauan. Perilaku ini bisa menambah pukulan bagi korban bencana

MUHAMMAD SYAIFULLOH 

Baca : BNPB Minta Agar Masyarakat Luar Daerah Tak Jadikan Korban Gempa Cianjur Tontonan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram http://tempo.co/. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Penyakit yang Biasa Menyerang setelah Bencana Alam

14 jam lalu

Penyakit yang Biasa Menyerang setelah Bencana Alam

Beberapa penyakit biasa muncul usai bencana. Berikut, beberapa penyakit yang rawan menjangkiti para korban bencana alam.


Jangan Panik, Berikut 7 Hal yang Harus Dilakukan saat Gempa Bumi

17 jam lalu

Jangan Panik, Berikut 7 Hal yang Harus Dilakukan saat Gempa Bumi

Apabila gempa bumi terjadi, Anda diimbau untuk tetap tenang, bersembunyi di bawah meja, menghindari bangunan tinggi, dan mencari area terbuka.


5 Bencana Alam Besar di Indonesia yang Terjadi saat Akhir Tahun

17 jam lalu

5 Bencana Alam Besar di Indonesia yang Terjadi saat Akhir Tahun

Merujuk data BNPB, beberapa bencana alam terjadi pada trimester keempat atau akhir tahun. Berikut beberapa di antaranya.


Benarkah Banyak Bencana Alam di Indonesia Terjadi saat Akhir Tahun?

18 jam lalu

Benarkah Banyak Bencana Alam di Indonesia Terjadi saat Akhir Tahun?

Berdasarkan catatan dari BNPB, klaim bahwa banyak bencana terjadi pada akhir tahun di Indonesia tidak sepenuhnya benar.


Mengenali 7 Jenis Bencana Alam

1 hari lalu

Mengenali 7 Jenis Bencana Alam

Ada berbagai jenis bencana alam. Apa saja?


Libur Natal dan Tahun Baru, Polisi Buka Layanan Hotline Penitipan Rumah

1 hari lalu

Libur Natal dan Tahun Baru, Polisi Buka Layanan Hotline Penitipan Rumah

Polsek Jagakarsa Jakarta Selatan membuka layanan penitipan rumah kosong yang ditinggal penghuninya libur Natal dan Tahun Baru.


Inilah 5 Negara yang Paling Aman dari Bahaya Bencana Alam

2 hari lalu

Inilah 5 Negara yang Paling Aman dari Bahaya Bencana Alam

Lima negara ini paling aman dari bahaya bencana alam karena tidak berada di daerah patahan dan gunung berapi.


Taman Langit Gunung Banyak di Kota Batu Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

3 hari lalu

Taman Langit Gunung Banyak di Kota Batu Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Penetapan Taman Langit Gunung Banyak sebagai shelter tourism merupakan aksi nyata dari tindak lanjut penandatangan MoU antara Kemenparekraf dan BNPB.


Pemerintah Siapkan Pembangunan Rumah Khusus Korban Bencana Cianjur

5 hari lalu

Pemerintah Siapkan Pembangunan Rumah Khusus Korban Bencana Cianjur

Pemerintah daerah telah menyiapkan tanah seluas 2,5 hektare.


Rumah Anggota Paspampres di Bekasi Kemalingan, Motor Raib

6 hari lalu

Rumah Anggota Paspampres di Bekasi Kemalingan, Motor Raib

Motor milik anggota Paspampres itu hilang saat diparkir di halaman rumah. CCTV menunjukkan maling motor berjumlah 2 orang.