1 Desember Hari AIDS Sedunia: Kilas Balik Penetapannya

Relawan menyalakan lampu dalam malam renungan Hari AIDS Sedunia di Tanah Abang, Jakarta, Rabu,1 Desember 2021. Acara ini mengampanyekan kepada masyarakat untuk mewaspadai penularan virus HIV/AIDS. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

TEMPO.CO, Jakarta -Hari ini tanggal 1 Desember diperingati sebagai Hari AIDS Sedunia. AIDS merupakan singkatan dari Acquired Immunodeficiency Syndrome, yakni suatu penyakit menular seksual yang membuat pengidapnya kehilangan kemampuan untuk melawan infeksi akibat virus HIV (human immunodeficiency virus) yang menyerang sistem kekebalan tubuh.

Seruan WHO

Mengutip World Health Organization (WHO), Hari AIDS Sedunia merupakan momentum untuk menyatukan orang-orang di seluruh dunia untuk meningkatkan kesadaran tentang HIV/AIDS dan menunjukkan solidaritas internasional dalam menghadapi pandemi.

Baca : Twitter Hadirkan Layanan Notifikasi Informasi Akurat HIV

Pada peringatan tahun 2022 ini mengusung tema ‘Equalize’. Melalui tema ini, WHO menyerukan kepada para pemimpin dan warga dunia untuk dengan berani mengakui dan mengatasi ketidaksetaraan yang menghambat kemajuan dalam mengakhiri AIDS dan menyetarakan akses ke layanan HIV

Peringatan ini adalah kesempatan bagi mitra publik dan swasta untuk menyebarkan kesadaran tentang status pandemi dan mendorong kemajuan dalam pencegahan, pengobatan dan perawatan HIV/AIDS di seluruh dunia.

Awal Mula Hari AIDS Sedunia

Mengutip United Nations Programme on HIV and AIDS (UNAIDS), Hari AIDS Sedunia dicetuskan pada 1988 oleh James Bunn dan rekannya Thomas Netter yang merupakan seorang jurnalis yang menjabat di WHO sebagai petugas Global Programme on AIDS. Ketika itu, diperkirakan ada 90.000 hingga 150.000 orang terinfeksi HIV, yang menyebabkan AIDS.

James dan Thomas yakin peringatan ini dapat meraup perhatian penonton terlebih lagi setelah hampir satu tahun liputan tanpa henti. Usulan mereka disetujui oleh Jonathan Mann, kepala UNAIDS saat itu. Pada 1996, promosi dan perencanaan Hari AIDS Sedunia diambil alih oleh UNAIDS yang melebarkan cakupannya menjadi kampanye pencegahan dan edukasi.

Hari AIDS Sedunia telah menjadi salah satu hari kesehatan internasional yang paling dikenal luas dan kesempatan penting untuk meningkatkan kesadaran, memperingati mereka yang telah meninggal. Dan merayakan perkembangan penanganannya seperti peningkatan akses ke layanan pengobatan dan pencegahan.

HATTA MUARABAGJA

Baca juga : Hari AIDS Sedunia, Bisakah Ibu Hamil Menularkan HIV ke Bayi?

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung.






Asal-usul Hari Kusta Sedunia dan Mengenali Tema Peringatan Tahun 2023

1 hari lalu

Asal-usul Hari Kusta Sedunia dan Mengenali Tema Peringatan Tahun 2023

Hari Kusta Sedunia diperingati setiap tahun pada Minggu terakhir Januari. Hari Minggu tahun ini pada 29 Januari 2023.


Gotong Royong Mewujudkan Kabupaten dan Kota Sehat

2 hari lalu

Gotong Royong Mewujudkan Kabupaten dan Kota Sehat

Kementerian Dalam Negeri RI berharapan pengesahan Rancangan Peraturan Presiden (Raperpres) Kabupaten Kota Sehat bisa dirampungkan pada tahun ini


Ancaman Ketahanan Pangan Meningkat di Perkotaan Akibat Percepatan Urbanisasi di Asia-Pasifik

3 hari lalu

Ancaman Ketahanan Pangan Meningkat di Perkotaan Akibat Percepatan Urbanisasi di Asia-Pasifik

Ketahanan pangan mengancam masa depan di perkotaan telah terjadi saat ini akibat pertumbuhan urbanisasi signifikan di Asia-Pasifik. Ini penjelasannya.


Mengandung Vitamin C 2 Kali Lipat Dibanding Jeruk, Inilah 4 Manfaat Minum Jus Jambu Biji

4 hari lalu

Mengandung Vitamin C 2 Kali Lipat Dibanding Jeruk, Inilah 4 Manfaat Minum Jus Jambu Biji

Jus jambu biji adalah salah satu sumber terkaya vitamin C, hampir dua kali lipat jeruk. Karena itu jus jambu biji menyimpan banyak manfaat bagi tubuh.


Benarkah Terlalu Banyak Makan Telur bisa Bikin Bisul?

5 hari lalu

Benarkah Terlalu Banyak Makan Telur bisa Bikin Bisul?

Telur dianggap bisa bikin bisul


10 Kanker Paling Mematikan Versi WHO, Tidak Disebut Kanker Payudara

6 hari lalu

10 Kanker Paling Mematikan Versi WHO, Tidak Disebut Kanker Payudara

Kanker merupakan salah satu penyakit yang berbahaya bagi manusia. Berikut 10 kanker paling mematikan versi WHO, tidak terdapat kanker payudara.


Kemenkes Tetapkan KLB Campak, Bisa Sebabkan Kematian Jika Tak Ditangani Tepat

9 hari lalu

Kemenkes Tetapkan KLB Campak, Bisa Sebabkan Kematian Jika Tak Ditangani Tepat

Kemenkes tetapkan KLB campak di Indonesia, bisa berakibat kematian jika tak ditangani secara tepat. Apa penyebabnya?


Dokter China Diimbau Tak Sebut Covid sebagai Penyebab Kematian

13 hari lalu

Dokter China Diimbau Tak Sebut Covid sebagai Penyebab Kematian

Dokter di China diimbau untuk tidak menulis kegagalan pernapasan akibat Covid pada surat kerterangan kematian pasien.


WHO Imbau China Pantau Kematian akibat Covid-19 yang Membeludak

13 hari lalu

WHO Imbau China Pantau Kematian akibat Covid-19 yang Membeludak

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan agar China memantau kematian berlebih akibat Covid-19.


China Akhirnya Jujur Soal Data Covid-19 ke WHO, Jumlah Kematian Tembus 60 Ribu

14 hari lalu

China Akhirnya Jujur Soal Data Covid-19 ke WHO, Jumlah Kematian Tembus 60 Ribu

China buka-bukaan soal data Covid-19 ke WHO. Sejak kebijakan nol-Covid dicabut pada Desember lalu, kasus Corona di China melonjak tajam.