Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

PGT-A Bantu Masyarakat Miliki Anak Sehat dengan Screening Embrio

Reporter

Editor

Mitra Tarigan

image-gnews
Direktur Scientific PT Morula Indonesia, Prof Arief Boediono Ph.D  pada media gathering Morula IVF 23 Januari 2023/Tempo- Mitra Tarigan
Direktur Scientific PT Morula Indonesia, Prof Arief Boediono Ph.D pada media gathering Morula IVF 23 Januari 2023/Tempo- Mitra Tarigan
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Scientific PT Morula Indonesia, Prof Arief Boediono Ph.D mengatakan saat ini orang ke klinik fertilitas bukan hanya karena dia mandul atau tidak bisa memiliki anak. Salah satu yang mereka inginkan adalah memiliki anak yang sehat dan terbebas dari beberapa risiko penyakit turunan. "Jadi, mereka sebenarnya subur dan bisa punya anak, tapi mereka ingin lakukan screening embrio (anak) mereka," kata Arief dalam Media Gathering bersama Morula IV pada 23 Januari 2023. 

Arief mengatakan teknologi Pre-Implantation Genetic Testing for Aneuploidy alias PGT-A merupakan cara mendeteksi masalah kromosom pada embrio. Hal itu bisa mencegah terjadinya keguguran pada pasien ibu dan calon bayi tabung. Dengan mendeteksi mana kromosom yang bermasalah dan mengeliminasi kromosom itu, maka bisa menurunkan risiko pasangan mendapatkan anak dengan kromosom tidak stabil yang berdampak pada beberapa masalah kesehatan, seperti penyakit Down syndrome.

Teknologi PGT-A juga bisa memberikan manfaat bagi pasangan yang memiliki kondisi sudah melakukan bayi tabung berkali-kali dan belum berhasil untuk hamil. Kondisi pasangan yang memiliki riwayat keguguran berulang pun cocok menggunakan teknologi ini. Kondisi lain yang pas menggunakan teknologi PGT-A adalah pasangan yang memiliki kelainan bawaan pada kehamilan sebelumnya, atau ibu yang sudah berusia lanjut. "Menggunakan teknologi PGT-A yang akan diambil adalah embrio yang terbaik," katanya. 

Arief menilai teknologi PGT-A merupakan teknologi bayi tabung unggulan terbaru untuk screening kromosom pada embrio yang dimiliki untuk membantu memaksimalkan keberhasilan kehamilan dalam program bayi tabung (IVF). "Teknologi ini memungkinkan proses seleksi embrio sehingga embrio yang dimasukkan ke dalam rahim merupakan embrio dengan kromosom normal dan diharapkan mempunyai tingkat keberhasilan hamil lebih tinggi," katanya. 

Arief mengatakan, yang dicek dalam proses PGT A ini adalah embrio. Pengecekan dilakukan oleh ahli di laboratorium. Karena yang diperiksa adalah embrio, maka zat itu merupakan kombinasi antara ovum dan sperma yang sudah terjadi pembuahan. "Embrio, artinya sudah ada fertilisasi (melalui bayi tabung), dan usia embrio yang di-screening kira-kira sudah berkembang selama 5 hari," kata Arief. 

Arief menambahkan bahwa dengan teknologi PGT-A, maka pasangan akan mengurangi berbagai biaya tambahan. Misalnya jangan sampai ketika sudah melakukan proses bayi tabung, maka embrio yang tertanam ternyata abnormal. Sehingga bisa saja, proses bayi tabung itu gagal. Akibatnya, pasangan harus mengeluarkan kocek lebih dalam untuk mengulang proses bayi tabung itu. Risiko lain, anak yang dihasilkan dari embrio tanpa menggunakan teknologi PGT-A memiliki kromosom berlebih. Sehingga ketika tumbuh menjadi anak, maka akan mengalami kelainan fisik maupun mental. 

Menurut Arief, ketika pembuahan dengan bayi tabung, yang lebih banyak dilihat adalah kondisi fisik ovum dan sperma. Misalnya ovumnya bulat sempurna, lalu spermanya lincah ketika berenang. Namun ketika dicek melalui teknologi PGT-A, maka inti dari kromosomnya yang dicek lebih dalam. "Genetiknya itu yang dicek melalui teknologi ini," katanya. 

Ketika sudah mendapatkan embrio yang sempurna, maka embrio itu lah yang akan ditempelkan kembali ke rahim ibu untuk berkembang. Artinya, risiko gagal dalam proses bayi tabung ini akan berkurang, sehingga pasangan tidak perlu melakukan prosedur pengulangan bayi tabung akibat kegagalan yang sempat terjadi. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ia mengingatkan bahwa 60-70 persen kegagalan program bayi tabung terjadi karena kromoson yang tidak normal. Kasus ini terjadi pada wanita usia di atas 38 tahun. Kerusakan kromosom bisa mencapai sekitar 75 persen. Kromosom yang abnormal bisa terjadi pada saat proses pembentukan sel-sel telur dan sperma, serta saat perkembangan embrio. Kegagalan program bayi tabung juga bisa disebabkan karena kromosom yang terlalu banyak atau terlalu sedikit, atau bahkan karena hilangnya serta penambahan DNA. "Kelainan kromosom di atas dikenal sebagai aneuploidy," kata Arief. 

Aneuploidy ini bisa menyebabkan kelainan kromososm seperti Down Syndrome dan Edwards Syndrome, Turner Syndrome, Jakob Syndrome, Klinefelter Syndrome dan Triple X serta 60 persen keguguran. 

Menurut Arief, berdasarkan studi yang dilakukan timnya pada Januari 2019 hingga September 2022 pada 500 pasien, teknologi PGT-A membantu 68 persen pasangan di kelompok usia 38-39 tahun. Angka itu lebih baik 25 persen dibanding kehamilan Non PGT-A di usia yang sama. 

PGT A pun membantu 46 persen keberhasilan di pasangan berusia lebih dari 40 tahun. Jumlah itu lebih baik 19 persen dibanding dari pasien Non-PGT A di usia yang sama. 

Data lain mengungkapkan bahwa pasien dalam rentang usia 35-44 tahun memiliki angka kromosom normal yang jumlahnya lebih rendah dibandingkan kromosom tidak normal. "Hal ini menunjukkan bahwa teknologi PGT-A harus direkomendasikan kepada pasien dalam kelompok usia tersebut agar tujuan healthy embryo-healthy baby bisa terpenuhi," katanya. 

Teknologi ini juga dapat juga mengidentifikasi embrio dengan kromosom seks yang normal atau sehat dengan mengidentifikasi kromosom 46 XX atau 46 XY, dalam bahasa awam dikenal dengan deteksi jenis kelamin yang normal. 

Baca: Aktivitas yang Boleh dan Tidak Boleh Dilakukan Calon Ibu setelah Transfer Embrio IVF

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


6 Upaya Hamil Anak Kembar Selain Faktor Genetik

1 hari lalu

Ilustrasi bayi kembar baru lahir. shutterstock.com
6 Upaya Hamil Anak Kembar Selain Faktor Genetik

Selain faktor genetik, hamil anak kembar juga bisa diupayakan melalui tindakan medis


Jessica Iskandar Umumkan Kehamilan Ketiga Melalui Bayi Tabung

52 hari lalu

Artis Jessica Iskandar  (Berbaju orange) bersama sang suami Vincent Verhaag (bertopi) bersama tim Morula IVF Surabaya National Hospital menjelaskan prosesnya menjalani bayi tabung untuk anak ketiga mereka/Istimewa
Jessica Iskandar Umumkan Kehamilan Ketiga Melalui Bayi Tabung

Artis Jessica Iskandar bersama sang suami Vincent Verhaag ceritakan proses program bayi tabung yang mereka jalani.


Sekali Gagal, Badak Pahu Akan Kembali Diambil Sel Telurnya untuk Teknologi Bayi Tabung

27 Februari 2024

Kematian Badak Sumatera di Kalimantan
Sekali Gagal, Badak Pahu Akan Kembali Diambil Sel Telurnya untuk Teknologi Bayi Tabung

Terinspirasi keberhasilan pada Badak Putih di Afrika dan hewan cerpelai. Tantangan antara lain bawa sel telur cepat-cepat ke lab IPB di Bogor.


Kasus Infertilitas Banyak di Daerah Maju, Ginekolog Beri Saran Pengobatan

28 Januari 2024

Ilustrasi pasangan dan kesuburan. Shutterstock.com
Kasus Infertilitas Banyak di Daerah Maju, Ginekolog Beri Saran Pengobatan

Ade berbagai penyebab infertilitas yang banyak terjadi di daerah maju. Ginekolog memberi penjelasan dan ragam pengobatan.


Ilmuwan Israel Bisa Buat Embrio Manusia tanpa Sel Telur dan Sperma

9 September 2023

Peneliti Mehmet Yunus Comar melihat model embrio manusia tahap awal, yang dibuat oleh ilmuwan Israel tanpa menggunakan sel telur, sperma atau rahim, memberikan gambaran sekilas tentang minggu-minggu pertama perkembangan embrio, di laboratorium di Weizmann Institute of Science di Rehovot, Israel 7 September 2023. REUTERS/Amir Cohen
Ilmuwan Israel Bisa Buat Embrio Manusia tanpa Sel Telur dan Sperma

Ilmuwan Israel menciptakan model embrio manusia dari sel induk di laboratorium, tanpa menggunakan sperma, sel telur atau rahim.


Ragam Menu Sehat Untuk Perbaiki Kesuburan

26 Juli 2023

Puding susu sebagai salah satu kreasi resep menu buka puasa untuk pencuci mulut/Foto: Shutterstock
Ragam Menu Sehat Untuk Perbaiki Kesuburan

Masalah kesuburan dapat disebabkan karena pola makan yang tidak sehat


Kilas Balik Louise Brown, Bayi yang Lahir dari Program Bayi Tabung Pertama

25 Juli 2023

Ilustrasi Janin. dailymail.co.uk
Kilas Balik Louise Brown, Bayi yang Lahir dari Program Bayi Tabung Pertama

Louise Brown adalah bayi yang yang lahir dari program bayi tabung pertama


Begini Inovasi Teknologi Bayi Tabung Sejak 45 Tahun Lalu

25 Juli 2023

Ilustrasi janin kembar. shutterstock.com
Begini Inovasi Teknologi Bayi Tabung Sejak 45 Tahun Lalu

Bayi tabung adalah proses pembuahan atau pertemuan antara sel sperma dengan sel telur dan terjadi dalam sebuah tabung kaca, bukan di tuba fallopi.


Mengenal 2 Sumber Utama Stem Cell

22 Juli 2023

Stem Cell. theconversation.com
Mengenal 2 Sumber Utama Stem Cell

Stem cell berasal dari dua sumber utama, yaitu jaringan tubuh orang dewasa dan embrio.


Teknologi Ini Bantu Tingkatkan Keberhasilan Kehamilan Melalui Program Bayi Tabung

19 Juli 2023

Konferensi Pers Morula IVF Indonesia Melayani Bayi Tabung selama 25 Tahun Melayani Masyarakat /Morula IVF
Teknologi Ini Bantu Tingkatkan Keberhasilan Kehamilan Melalui Program Bayi Tabung

Teknologi itu untuk mendeteksi masalah kromosom pada embrio sehingga dapat mencegah terjadinya keguguran pada pasien ibu dan calon bayi tabung