Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Bulan Kesadaran Katarak, Segera Lakukan Tindakan Operasi Bila Alami Gangguan Mata Keruh

Reporter

Editor

Mitra Tarigan

image-gnews
Direktur Utama Rumah Sakit Mata JEC Kedoya Setyo Budi Riyanto/RS JEC Kedoya
Direktur Utama Rumah Sakit Mata JEC Kedoya Setyo Budi Riyanto/RS JEC Kedoya
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Rumah Sakit Mata JEC Kedoya Setyo Budi Riyanto mengatakan masalah gangguan mata yang keruh hingga kebutaan yang disebabkan oleh katarak harus segera dilakukan tindakan operasi agar dapat meningkatkan kualitas hidup dan angka harapan hidup pasien.

“Data ilmiah negara berkembang dengan adanya katarak yang tidak ditindak operasi menyebabkan penglihatan terganggu dan angka kebutaan tinggi yang juga akan mengganggu aktivitas produktivitas seseorang, dengan operasi katarak akan meningkatkan angka harapan hidup dan kualitas hidup pasien,” kata Budi dalam diskusi terkait Bulan Kesadaran Katarak bersama JEC Kedoya di Jakarta, Kamis 278 Juni 2024.

Budi mengatakan seseorang yang sudah mengalami gangguan di matanya karena penglihatan yang kabur bisa mengganggu aktivitas sehari-hari dan juga berdampak pada ekonominya. Katarak yang tidak dilakukan tindakan atau tidak dipulihkan penglihatannya akan mengalami dampak ekonomi sebesar Rp170 juta - Rp196 juta dari satu pasien, sehingga menjadi beban bagi keluarganya dan juga pihak yang mempekerjakannya.

Selain itu dalam melakukan aktivitas pasien katarak juga pasti kesulitan karena tidak bisa membaca dengan jelas, berjalan harus dituntun, tidak bisa mengendarai kendaraan sendiri dan juga sensitif terhadap cahaya.

Sampai saat ini, masih ada 8,1 persen pasien yang takut untuk melakukan operasi katarak, sementara di Jakarta sebanyak 30,3 persen pasien takut dioperasi katarak.

Ia menyebut tujuan pengobatan katarak dengan operasi adalah untuk menghilangkan lensa keruh menjadi jernih dengan teknologi yang canggih yaitu dengan mesin dan minim luka yakni hanya sekitar 2-3 milimeter dan juga dapat meningkatkan kualitas penglihatan. “Dia lukanya kecil 2-3 milimeter, pakai mesin katarak diambil kemudian dipasang lensa yang dilipat kecil sehingga pemulihan lebih cepat, kalau dulu hanya menghilangkan penglihatan gelap jadi terang sekarang dari penglihatan kabur jadi ditingkatkan kualitas penglihatan,” katanya.

Teknologi operasi katarak juga saat ini telah banyak berkembang mulai dari extracapsular caratact extraction (ECCE), phacoemulsification, dan yang paling terbaru adalah Femtosecond Laser-Assisted Cataract Surgery (FLACS).

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dengan metode terbaru ini pun juga memiliki faktor risiko yang lebih kecil, akurasi lebih tinggi serta dapat memperbaiki masalah refraksi mata seperti rabun jauh, rabun dekat, rabun sedang untuk jarak pandang membaca hingga silinder.

Hal ini berkat peningkatan kualitas lensa yang ditanam yang terus berkembang dari tahun ke tahun yang diharapkan agar para pasien setelah operasi katarak tidak lagi ketergantungan pada kacamata.

Sebelum melakukan operasi pasien akan diminta untuk melakukan pengecekan kesehatan secara keseluruhan mulai dari kondisi syaraf mata, kornea dan retina serta memeriksa adanya penyakit penyerta seperti diabetes dan hipertensi.

Jika kondisi pasien dikatakan layak untuk operasi, maka tindakan bisa dilakukan sesegera mungkin dan pemulihan bisa berlangsung mulai dari tiga hari hingga satu minggu. “Untuk lansia pemeriksaan awal harus baik untuk menurunkan komplikasi, kalau ada gula harus turunin dulu batasnya 200, itu masih bisa dilakukan tindakan, kemudian ada hipertensi harus dinormalkan, dilihat fungsi syaraf, retina, kalau bagus semua biasanya risiko minimal, kalau ada gula fungsi retina akan menurun,” kata Budi.

Pilihan Editor: Janjikan Layanan Bertaraf Internasional, JEC Bangun RS Mata di Makassar

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Pentingnya Periksa Mata untuk Hindari Kebutaan Akibat Katarak.

16 hari lalu

Menteri Sosial Tri Rismaharini menyaksikan salah satu kegiatan operasi katarak gratis yang diselenggarakan Kemensos. Sekitar 7.000 orang telah menjalani operasi katarak gratis Kemensos yang diselenggarakan di berbagai wilayah Indonesia. Dok: Kemensos.
Pentingnya Periksa Mata untuk Hindari Kebutaan Akibat Katarak.

Masyarakat perlu meningkatkan kesadaran periksa mata untuk mencegah meningkatnya angka kebutaan akibat katarak.


Katarak Masih Jadi Penyebab Utama Kebutaan di Indonesia

41 hari lalu

Ilustrasi operasi Katarak/Yayasan Ishk Tolaram
Katarak Masih Jadi Penyebab Utama Kebutaan di Indonesia

Bulan Juni diperingati sebagai Bulan Kesadaran Katarak Sedunia. Salah satu penyebab utama katarak adalah proses penuaan.


Kemensos Klaim Operasi Katarak Gratis sudah Dua Tahun Nol Insiden

45 hari lalu

Menteri Sosial Tri Rismaharini menyaksikan salah satu kegiatan operasi katarak gratis yang diselenggarakan Kemensos. Sekitar 7.000 orang telah menjalani operasi katarak gratis Kemensos yang diselenggarakan di berbagai wilayah Indonesia. Dok: Kemensos.
Kemensos Klaim Operasi Katarak Gratis sudah Dua Tahun Nol Insiden

Kementerian Sosial menyatakan banyak lansia takut ikut program operasi katarak gratis karena khawatir gagal dan mengakibatkan kebutaan


Bertahun Mengidap Katarak, Begini Reaksi Lansia di Aceh Utara Dapat Operasi Mata Gratis dari Kemensos

45 hari lalu

Menteri Sosial Tri Rismaharini menyaksikan salah satu kegiatan operasi katarak gratis yang diselenggarakan Kemensos. Sekitar 7.000 orang telah menjalani operasi katarak gratis Kemensos yang diselenggarakan di berbagai wilayah Indonesia. Dok: Kemensos.
Bertahun Mengidap Katarak, Begini Reaksi Lansia di Aceh Utara Dapat Operasi Mata Gratis dari Kemensos

Siti Romlah (70) sudah empat tahun mengidap katarak. Penyakit kekeruhan mata itu membuatnya mesti dituntun saat berjalan meski fisiknya masih tampak segar. Warga Bandar Baru, Kabupaten Aceh Utara itu baru bisa menjalani penanganan katarak setelah terpilih menjalani operasi mata gratis di RSUD Cut Meutia, Aceh Utara.


Kemensos Soroti Banyak Lansia Takut Jalani Operasi Katarak meski Gratis

46 hari lalu

Penyuluh Sosial Kemensos, Feri Afriansyah memberikan keterangan saat pelaksanaan operasi katarak gratis di RSUD Cut Meutia, Aceh Utara pada Selasa, 28 Mei 2024. TEMPO/Sultan Abdurrahman
Kemensos Soroti Banyak Lansia Takut Jalani Operasi Katarak meski Gratis

Banyak lansia takut operasi katarak karena terpapar isu bisa buta jika gagal


Hari Lansia Nasional, Kemensos Gelar Operasi Mata Gratis untuk 2.022 Pengidap Katarak

46 hari lalu

Menteri  Sosial Tri Rismaharini  menjadi pembicara pembuka hari kedua Forum Infrastruktur Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD)di Paris Prancis, Rabu  pagi, 10 April 2024. (Sumber: Istimewa)
Hari Lansia Nasional, Kemensos Gelar Operasi Mata Gratis untuk 2.022 Pengidap Katarak

Kementerian Sosial (Kemensos) menyediakan layanan operasi mata gratis untuk 2.022 warga lanjut usia atau Lansia di berbagai wilayah Indonesia.


Katarak Salah Satu Faktor Penyebab Kebutaan

51 hari lalu

ilustrasi operasi katarak by istimewa
Katarak Salah Satu Faktor Penyebab Kebutaan

Dokter mengatakan 1,6 juta di antaranya terancam kebutaan, dengan katarak sebagai penyebab utama.


Tips Kontrol Diabetes untuk Hindari Gangguan Penglihatan

20 April 2024

Ilustrasi diabetes. Freepik.com
Tips Kontrol Diabetes untuk Hindari Gangguan Penglihatan

Spesialis mata membagi tips mengontrol diabetes demi menghindari gangguan penglihatan dengan cara paling utama dan sederhana.


Waspada, Reaksi Kimia pada Petasan Bisa Akibatkan Kebutaan

10 April 2024

Ilustrasi petasan/kembang api. Shutterstock
Waspada, Reaksi Kimia pada Petasan Bisa Akibatkan Kebutaan

Reaksi kimia akibat petasan bisa akibatkan robekan kelopak atau bola mata, luka bakar mata atau wajah, pengikisan kornea mata hingga kebutaan.


3 Mitos Terkait Gerhana Matahari dan Penglihatan serta Faktanya

7 April 2024

Ilustrasi menyaksikan gerhana matahari. AP/Shizuo Kambayashi
3 Mitos Terkait Gerhana Matahari dan Penglihatan serta Faktanya

Berikut tiga mitos terkait gerhana matahari dan penglihatan serta faktanya. Lindungi selalu mata saat menontonnnya.