Acara Televisi Tak Pengaruhi Perilaku Anak  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak menonton televisi (dailymail)

    Ilustrasi anak menonton televisi (dailymail)

    TEMPO.CO, Glasgow - Menghabiskan banyak waktu untuk menonton televisi atau bermain games di komputer ternyata tidak membahayakan perkembangan sosial anak-anak. Tim Medical Research Council (MRC) di Glasgow, London, mengatakan, keliru jika menghubungkan perilaku buruk anak dengan kebiasaan menonton televisi. Meskipun mereka menemukan sedikit korelasi antara keduanya, pengaruh lain, seperti pola pengasuhan orang tua, lebih memiliki dampak.

    "Tapi, waktu anak di depan layar harus dibatasi, sebab dapat mengurangi waktu si anak untuk beraktivitas lain," tulis BBC, 26 Maret 2013. "Seperti bermain bersama teman atau mengerjakan pekerjaan rumah."

    Dalam penelitian ini, Dr Alison Parkes dan rekan-rekannya di MRC meminta para ibu dari semua kalangan untuk memberikan detail kebiasaan menonton anak dan perilaku mereka secara umum. Hasilnya, hampir 65 persen dari 11.014 anak berusia 5 tahun menonton televisi sekitar satu hingga tiga jam per hari. Sedangkan sebanyak 15 persen menonton lebih dari tiga jam sehari.

    "Kurang dari 2 persen yang tidak menonton televisi sama sekali," demikian hasil penelitian yang dipublikasikan Archives of Diseases in Childhood ini.

    Kata Parkes, keliru jika menyalahkan masalah sosial pada televisi. Sebab, dari hasil penelitian, tidak ada efek antara menonton televisi dengan masalah perilaku dan sosial. Bahkan hanya sedikit sekali dampak terhadap masalah perilaku, seperti bullying atau perkelahian. Dan pembatasan waktu menonton televisi tidak akan meningkatkan penyesuaian psikososial.

    “Kebiasaan menonton televisi tidak ada hubungannya dengan perilaku hiperaktif atau masalah berinteraksi dengan teman si anak,” ujar Parkes.

    Di Amerika, hasil riset menunjukkan, anak 5 tahun yang menonton televisi tiga jam per hari dapat menimbulkan gangguan perhatian kala mereka berusia 7 tahun. Setelah mereka berulang tahun yang ke-7, anak lelaki dan perempuan akan lebih cenderung untuk berkelahi, berbohong, atau mengganggu teman main mereka.

    “Karena itu, panduan pediatri merekomendasikan total waktu di depan layar televisi kurang dari dua jam per hari untuk program pendidikan dan non-kekerasan,” tulis BBC.

    BBC | ARBA’IYAH SATRIANI

    Topik Terhangat:Kudeta||Serangan Penjara Sleman||Harta Djoko Susilo||Nasib Anas

    Baca juga:
    Mendengarkan Lantunan Musik Klasik ala Palestina

    Vino Bastian Belajar Jadi Ayah di Film

    Sastra Purnama, Penyair Baca Puisi Linus Suryadi

    Pure Saturday Ramaikan ARTE Arts Festival


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.