Melawan Stigma Negatif Skizofrenia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pendiri Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia (KPSI) Bagus Utomo. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Pendiri Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia (KPSI) Bagus Utomo. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Tak ada yang janggal ketika Tempo pertama kali bertemu dengan Yohanes Iman. Pembawaannya terbuka, ramah, dan senang bicara. Tapi sebetulnya, pria berumur 47 tahun ini adalah penderita skizofernia.

    "Saya sakit sudah 27 tahun," kata pria yang sudah pulih dari sakitnya ini. Sehari-hari ia kini menjaga "markas" Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia (KPSI) yang terletak di kawasan Jatinegara, Jakarta Timur.

    Komunitas ini berfokus untuk memberikan pendampingan kepada orang dengan masalah kejiwaan, terutama skizofrenia, yang telah mendapat perawatan, agar dapat kembali ke masyarakat.

    Komunitas ini juga getol memerangi stigma masyarakat atas penderita, yang berakar dari ketidaktahuan atas masalah kejiwaan ini.

    "Masih banyak masyarakat yang mengucilkan penderita, termasuk yang baru pulang dari perawatan," kata Bagus Utomo, pendiri komunitas ini, ketika ditemui di markas KPSI, Kamis, 11 April 2013. Padahal, hal ini dapat menjadi langkah mundur dalam upaya pemulihan pasien.

    Bagus menyatakan sebenarnya penderita skizofrenia yang telah menerima perawatan bisa hidup secara normal. Caranya adalah disiplin minum obat serta bisa membaca gejala bila gangguan kembali datang dan segera meminta bantuan medis.

    "Penderita skizofrenia sebenarnya tidak berbeda dengan penderita diabetes. Mereka harus bisa menerima bahwa mereka hidup dengan penyakit itu dan memiliki pengetahuan bagaimana menghadapinya," ujar Bagus

    Sayang, kata Bagus, saat ini masih banyak masyarakat yang beranggapan bahwa ketika seorang penderita skizofrenia tetap minum obat, ia belum sembuh. Padahal, obat tersebut memang dibutuhkan untuk perawatan.

    Bagus menjelaskan, banyak penderita skizofrenia yang bisa kembali berkarya, bekerja, dan berkeluarga.

    Salah satu contohnya adalah Lili Suwardi. Sejak tahun 1998 ia divonis menderita skizofrenia, menerima berbagai macam pengobatan, bahkan yang tidak manusiawi sekalipun. Beruntung sejak tahun 2008 ia kemudian bisa pulih, bahkan telah menerbitkan sebuah buku berjudul Gelombang Lautan Jiwa pada 2010, dengan nama pena Anta Samsara.

    "Nama itu dari bahasa Sansekerta, artinya akhir kesedihan," kata Lili.

    Komunitas ini memiliki beberapa kegiatan untuk mempersiapkan para penderita skizofrenia kembali ke masyarakat, seperti konseling gratis, sesi curhat bagi penderita dan keluarganya, terapi seni, yoga, hingga kunjungan ke rumah. Setiap hari para penderita skizofrenia juga kerap berkumpul di tempat ini, untuk sekadar mengobrol.

    Para penderita skizofrenia di komunitas ini bahkan pernah ikut serta dalam pameran lukisan Jakarta Bienalle 2011 di Taman Ismail Marzuki yang bertajuk "Hospital Without Wall".

    Komunitas ini pertama kali didirikan Bagus Utomo sebagai milis di internet. Bagus melakukannya sebagai wadah berdiskusi dan bertukar informasi tentang gangguan kejiwaan yang juga diderita oleh kakaknya ini. Tahun 2005, ia mulai membuat blog dan grup Facebook di tahun 2009.

    Bagus dan anggota komunitas yang memiliki kepedulian serupa kemudian melakukan kopi darat yang berlanjut dengan kegiatan pendampingan yang dilakukan secara rutin.

    Atas usahanya ini, Bagus diganjar Guislan Award di 2012 dengan hadiah sebesar US$ 50 ribu, atau sekitar Rp 480 juta, yang digunakan untuk mengembangkan kegiatan komunitas. Dari kucuran dana segar ini KPSI berhasil menyewa rumah untuk melakukan kegiatan, membuka warung yang dikelola oleh para penderita, juga kegiatan lainnya.

    KPSI bermimpi ke depannya masyarakat tidak lagi berpandangan buruk terhadap penyakit ini, bahkan secara aktif membantu pemulihan mereka.

    "Bahkan hanya mengajak mengobrol pun merupakan sesuatu yang sangat berarti bagi mereka," ujar Bagus.

    RATNANING ASIH

    Berita Terpopuler:
    Dikuntit Intel, Anas Urbaningrum Punya Cerita

    @SBYudhoyono 'Digoda' Bintang Porno

    Majalah Tempo Hilang dari Peredaran

    Mahfud MD Masuk Bursa Calon Kapolri

    Aceng Fikri dan Ahmad Dhani Jadi Capres Idaman NU

    Ribuan Orang Nonton Langsung Chris John Vs Satoshi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.