Sayuran Putih, Nutrisi yang Terlupakan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Indiana--Mengkonsumsi sayuran berwarna putih ternyata sama pentingnya dengan memakan sayuran hijau. Para peneliti mengatakan bahwa kentang dan sayuran berwarna putih lainnya sering diabaikan dari sisi nutrisi, padahal mengkonsumsi sayuran tidak berwarna hijau itu ternyata sesehat mengkonsumsi sayuran berwarna.

    Sayuran berwarna putih termasuk kembang kol, bawang, jamur dan lobak berkontribusi penting untuk nutrisi dan serat, ungkap peneliti seperti dikutip situs Daily Mail edisi 15 Mei 2013. Tim dari Purdue University di Indiana Amerika mengatakan bahwa sayuran berwarna putih merupakan "sumber nutrisi yang terlupakan" padahal mereka sebenarnya mewakili nutrisi penting yang mudah diperoleh.

    Menurut Profesor Connie Weaver, sangat penting untuk mengingat bahwa warna tidak bisa memprediksi nilai nutrisi pada sayuran. "Direkomendasikan untuk mengkonsumsi beragam sayuran dan buah-buahan setiap hari, termasuk yang berwarna hijau gelap dan sayuran berwarna oranye, tetapi tidak ada rekomendasi yang khusus mengenai sayuran putih, meskipun mereka kaya akan serat, potasium dan magnesium," ujar dia.

    "Secara keseluruhan kita tidak mengkonsumsi cukup sayuran dan mempromosikan sayuran berwarna putih, yang sebagian sangat mudah diperoleh dan murah, mungkin merupakan cara untuk meningkatkan konsumsi sayuran secara umum," ujar Prof. Weaver.

    Seperti diungkapkan dalam jurnal Advanced Nutrition, tim ini mengidentifikasi bukti penting dalam tubuh yang menunjukkan pengaruh dari sayuran berwarna putih seperti kentang yang bisa meningkatkan asupan nutrisi secara cepat, serat dalam jumlah banyak, potasium dan magnesium. Konsumsi kentang juga bisa meningkatkan konsumsi sayuran secara menyeluruh di kalangan anak-anak, remaja maupun orang dewasa.

    Dikatakan Prof. Weaver, kentang merupakan cara untuk meningkatkan konsumsi sayuran untuk menjawab rekomendasi panduan makanan pada 2010 yang menyatakan bahwa sayuran yang dikonsumsi harus memperhatikan kadar garam dan lemak. "Kentang, dalam segala macam bentuknya, bisa mempromosikan pola makan sehat," kata dia.

    Sementara Alison Hornby, dari British Dietetic Association, mengatakan bahwa, "Kentang dihitung sebagai karbohidrat dan umumnya dikenal sebagai makanan sumber energi, tetapi kentang juga kaya vitamin C dan serat."

    Lebih lanjut Hornby mengatakan bahwa kentang mengandung sari pati yang sangat bagus untuk sistem pencernaan karena ia mencapai usus besar dan melindunginya dari gejala kanker dan kolesterol tinggi. "Kentang juga sumber yang baik untuk vitamin B dan elemen-elemen rendah lemak sekaligus memberikan energi. Jadi kentang sangat bermanfaat," ujar dia.

    Sedangkan kembang kol, kata Hornby, sangat penting karena secara khusus melindungi nutrisi mikro yang sangat bermanfaat dalam perlindungan melawan kanker. "Kembang kol juga rendah lemak dan kaya serat. Namun vitamin itu bisa larut dalam air sehingga yang terbaik adalah menggorengnya, makan mentah atau mengukusnya."

    DAILY MAIL I ARBA'IYAH SATRIANI



    Topik terhangat:

    PKS Vs KPK
    | E-KTP | Vitalia Sesha | Ahmad Fathanah | Perbudakan Buruh

    Berita lainnya:

    EDISI KHUSUS Cinta dan Wanita Ahmad Fathanah

    Para Pria Ini Merasakan Sakitnya Melahirkan

    7 Langkah Menjaga Kesehatan Alat Vital

    Waspada 6 Jenis Makanan Ini

    Mengenal Penyakit Sclerosis


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H