Eksim Pada Anak Bertahan Hingga Dewasa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi eksim pada kulit. sciencephoto.com

    Ilustrasi eksim pada kulit. sciencephoto.com

    TEMPO.CO, Jakarta - New York - Penyakit eksim yang diderita anak-anak ternyata bisa terus bertahan hingga dewasa, demikian sebuah penelitian terbaru mengungkapkan. Meskipun eksim atau atopic dermatitis sering dimulai ketika masa kanak-kanak, penelitian terbaru mengungkapkan bahwa anak-anak yang mengalami eksim akan tetap mengalaminya hingga mereka berusia 20 tahunan. Dalam beberapa kasus, para ilmuwan menambahkan, orang bisa bermasalah dengan penyakit kulit sepanjang hidup mereka.

    "Berdasarkan temuan kami, sangat mungkin jika eksim tidak sepenuhnya sembuh pada sebagian besar anak-anak, dengan gejala ringan atau moderat," ujar ketua tim penelitian Dr David Margolis dari University of Pennsylvania Perelman School of Medicine seperti dikutip situs Health Day edisi 2 April 2014.

    Mereka mengatakan bahwa para dokter yang mengobati anak-anak dengan gejala eksim ringan hingga moderat, seharusnya mengatakan kepada pasien dan orangtuanya bahwa penyakit ini kemungkinan akan selamanya, dengan beberapa masalah kulit.

    Menanggapi hasil riset ini, Dr Joshua Zeichner, director of cosmetic and clinical research di department of dermatology di Mount Sinai Hospital di New York City, mengatakan, eksim adalah penyakit kulit yang biasanya terjadi saat masih kanak-kanak. Pasien ini mempunyai kulit yang sensitif, cenderung mengalami peradangan, infeksi dan alergi.

    "Gatal-gatal adalah tanda penyakit ini dan ada hubungannya dengan biaya kesehatan, kurang baiknya kualitas hidup dan hubungan interpersonal dan kehilangan waktu di sekolah maupun di tempat kerja," sambung Zeichner.

    Menurut Zeichner, umumnya orang berpikir bahwa eksim akan sembuh begitu anak-anak beranjak dewasa. Hasil riset ini menunjukkan bukti alami bahwa penyakit berlangsung lama dan menemukan bahwa gejalanya tetap berlangsung lebih lama daripada yang diperkirakan.

    Dalam riset ini Margolis dan rekan-rekannya menganalisis gejala eksim dari sekelompok anak lebih dari 7.100 anak. Rata-rata anak-anak ini berusia di bawah dua tahun saat gejala tersebut muncul pertama kalinya.

    Hasil riset yang dipublikasikan di JAMA Dermatology edisi online 2 April 2014, menunjukkan bahwa lebih dari 80 persen anak-anak terus mengalami gejala eksim atau menggunakan obat untuk mengatasi penyakitnya setiap tahun hingga mereka berusia 26 tahun. Dalam periode lima tahun berikutnya, 64 persen pasien mengatakan bahwa mereka tidak pernah mengalami gatal-gatal selama enam bulan meskipun tidak mengoleskan obat apapun di kulit mereka. Namun pada usia 20 tahun, sekitar 50 persen partisipan di penelitian ini mengalami setidaknya sekali dalam enam bulan saat mereka terbebas dari gejala eksim dan pengobatan.

    HEALTH DAY | ARBA'IYAH SATRIANI

    Berita Terpopuler:
    15 Caleg Terseksi Versi Living in Indonesia
    Jokowi Mendatangi Rumah Iwan Fals di Depok 
    Jokowi: Kampung Deret Petogogan Mirip Apartemen 
    Satinah Tetap Diadili Walau Diyat Dilunasi 
    Lagi, Ahok Nyaris 'Bayar Parkir di Garasi Sendiri'  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ronaldo Cetak Gol ke-800: Ini Jejak Gol Bersejarah CR7

    Ronaldo mencetak 800 gol sepanjang kariernya. Gol itu ia torehkan di laga Liga Inggris melawan Arsenal, 3 Desember lalu. Apa saja gol bersejarahnya?