FDA: Ibu Hamil Perlu Tingkatkan Konsumsi Ikan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Steadyhealth.com

    Steadyhealth.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ibu hamil terkadang takut mengkonsumi ikan karena khawatir kandungan merkuri pada ikan dapat menyebabkan anak jadi hiperaktif. Namun, Badan Pengawasan Obat dan Makanan (FDA) di Amerika Serikat justru merekomendasikan ibu hamil, wanita menyusui, dan anak-anak agar lebih banyak mengkonsumsi ikan, tentu yang rendah merkuri. (Baca: Konsumsi Ikan oleh Bayi Kurangi Risiko Asma?)

    "Selama bertahun-tahun, banyak wanita yang membatasi konsumsi ikan selama kehamilan. Namun, sebuah penelitian menemukan bahwa membatasi dan menghapus konsumsi ikan selama kehamilan justru akan membuat anak kehilangan nutrisi," kata Kepala FDA Stephen Ostroff dalam sebuah pernyataan, seperti dilaporkan TIMES, Selasa, 10 Juni 2014.

    Kurangnya nutrisi justru bisa berdampak pada perkembangan dan pertumbuhan anak serta kesehatan secara umum.

    FDA menyarankan wanita dan anak-anak mengkonsumsi setidaknya 8 hingga 12 ons ikan rendah merkuri, seperti udang, salmon, nila, dan lele, setiap pekan. Jika kebutuhan itu tercukupi, perkembangan janin dan pertumbuhan anak ketika ia sudah lahir akan sangat terbantu. (Baca: Udang Bisa Tingkatkan Gairah Bercinta?)

    Meskipun FDA menganjurkan untuk mengkonsumsi ikan, tapi ada jenis-jenis hewan laut yang dilarang selama kehamilan berlangsung. Ikan yang mengandung banyak merkuri seperti makarel, hiu, dan lainnya sebaiknya tidak dikonsumsi dulu.

    RINDU P HESTYA | TIMES

    Berita Lain:
    Waspada, Penyakit Haters Prabowo-Jokowi Menular!
    5 Manfaat Bangun Lebih Pagi
    Ina Culinary Fair 2014, Pesta Kuliner Nusantara


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 3 selama Nataru Batal, Ini Aturan Baru yang Diterapkan

    Rencana PPKM Level 3 di seluruh tanah air selama Natal dan Tahun baru telah batal ditetapan. Gantinya, ada aturan baru pengganti pada periode Nataru.