Asma Nadia Bukukan Kisah Nyata Para Wanita Ini  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Asma Nadia. wikipedia.org

    Asma Nadia. wikipedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Penulis buku Catatan Hati Seorang Istri (CHSI), Asma Nadia, mengatakan bahwa kisah CHSI sebenarnya adalah kisah nyata. "Tapi itu bukan kisah pribadi saya, ya," kata Asma di rumahnya, Depok, pada 9 Juli 2014.

    Buku yang sudah disinetronkan dengan judul yang sama ini mendapat banyak sekali komentar dari teman, sahabat, maupun pembacanya. Ada yang merasa kasihan terhadap si tokoh utama, ada pula yang memperolok Hana, si tokoh utama itu, karena terlalu bodoh sebagai perempuan.

    Asma menjelaskan kisah pada buku yang ditulisnya itu diambil dari berbagai kisah yang diceritakan atau dicurhatkan oleh teman maupun pembacanya. "Curhat dan kisah itu sangat menyentuh saya. Maka saya minta izin untuk dikisahkan pada novel saya," kata penulis buku Emak Ingin Naik Haji yang sudah diangkat ke layar lebar ini.

    Menurut ibu dua anak ini, sebenarnya kisah yang dialami Hana belum seberapa. Kisah pada kehidupan nyata yang dialami para koleganya banyak yang lebih menyayat hati.

    Salah satu curhat yang ia pernah dengar adalah cerita seorang anak tentang ibunya. Pengalaman sang ibunya yang sangat sabar saat sang ayah berselingkuh dengan pembantu rumah tangga, tetangga, teman SMA, hingga pelacur, bahkan tidak pernah memberikan nafkah kepada keluarga, menyentuh hati Asma. Apalagi sang ibu bertahan dan tidak meminta cerai hingga umur pernikahan 25 tahun lebih.

    Kisah lain, ada suami yang tega selingkuh dan meninggalkan keluarga kemudian mengambil asuransi pendidikan anak dan menggadaikan rumah yang ditinggali keluarganya. (Baca: Dewi Sandra Senang Film 99 Cahaya Tembus 1 Juta.) Sang istri sampai harus sujud memohon kepada petugas bank agar tidak diusir dari rumah itu, saat suaminya nikah siri dengan orang lain.

    Lalu, dalam kisah lain, pernah pula sang istri disuruh mencuci pakaian dalam selingkuhan sang suami, dan ia mau melakukannya. Saat sang istri bertemu dengan selingkuhan suaminya, ia tidak membalas dengan teriakan dan amarah, tapi tetap sabar menghadapinya. "Banyak wanita yang jauh lebih sabar daripada tokoh Hana," kata Asma, pendiri Forum Lingkar Pena ini.

    Mendengar cerita itu, Asma sendiri bertanya-tanya, mengapa para wanita itu mau disakiti? Ia berpikir bahwa wanita tidak layak diperlakukan seperti ini. Tapi perempuan yang ditemuinya sebagian besar memilih sabar dengan kekuatan doa. Kekuatan sabar dan doa itulah yang bisa menyadarkan suami hingga kembali setia kepada istri. "Mungkin dengan cara itu Allah mengajarkan saya kesabaran," kata ibu dua anak ini.

    MITRA TARIGAN

    Berita Terpopuler
    Kiat Sukses Nurhayati Subakat Kembangkan Wardah
    Cara Murah dan Alami Atasi Jerawat
    Napicraft di JCC, Ada Koleksi Perhiasan Ibu Negara  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.