Desain Sebastian Gunawan Terinspirasi Lukisan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Model membawakan busana koleksi perancang Sebastian Gunawan dengan tema

    Model membawakan busana koleksi perancang Sebastian Gunawan dengan tema "Melange Des Sense" di Runway Stage Bazaar Fashion Festival 2014, Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta, Minggu 26/ Oktober 2014. TEMPO/M Iqbal Ichsan

    TEMPO.CO, Jakarta—Lukisan bunga karya Johan Laurentz Jensen dari Denmark menjadi inspirasi Sebastian Gunawan dalam Melange den sense. Ini adalah koleksi dari lini adibusana Seba—begitu dia biasa dipanggil—sebagai penutup Bazaar Fashion Festival dan trend show Ikatan Perancang Mode Indonesia (IPMI), akhir pekan lalu. Melange den sense sendiri berarti percampuran rasa dalam bahasa Prancis.

    Koleksi yang ditampilkan pada 26 September 2014 lalu di Jakarta Convention Center pernah Seba di Telstra Perth Fashion Week, Australia. Gaun-gaunnya seakan dibuat dari lukisan. Ada tekstur yang menyerupai goresan kuas cat minyak pada gaun berwarna hijau tosca ataupun fuschia.

    Koleksi ini melengkapi gelaran Seba tahun ini, setelah sebelumnya meluncurkan koleksi di label Votum pada Indonesia Fashion Week, Golden Allure untuk label Sebastian Red dan Sebastian Spoza, Bubble Girl untuk lini anak-anak dan, terakhir, Sebastian Gunawan yang menjadi lini utamanya.

    Era Tudor pada masa ratu Elizabeth I memerintah menjadi inspirasi Seba dalam Melange den sense. Ini terlihat dari hiasan kepala karya Rinaldy A Yunardi yang menyerupai tiara wanita pada masa itu. Ini juga diperkuat dengan penggunaan latar interior hingga bangunan istana yang bergerak menjadi latar panggung.

    Tidak ada cheongsam dalam koleksi Seba kali ini. Padahal, dalam wawancaranya dengan Tempo beberapa waktu lalu, Seba mengklaim gaun ala Mandarin tersebut bagian dari ciri khasnya. “Bagi saya cheongsam adalah bahasa universal di sebuah koleksi yang dapat diinterpretasikan dalam satu cerita ketika saya sedang merancang,” kata dia.

    Cheongsam ala Seba terakhir muncul pada lini Sebastian Red dan Votum yang lebih komersial. Warnanya pun tidak tanggung-tanggung: merah dan emas. Cocok untuk perayaan imlek. Gaun-gaun karya Seba kali ini memang sesuai dengan cara Seba mendefinisikan garis desainnya. Dia menyebut keseluruhan rancangannya feminin, elegan, dan playful.

    Itu sebabnya kita bisa melihat ada lekuk-lekuk melengkung dari kain keras pada sejumlah gaunnya di bagian dada. Itu menjadi permainan struktur yang menarik sekaligus feminin. Bahan tulle, brokat, dan sutra masih menjadi material utama yang menjadi nyawa utama koleksi ini.

    Sukses secara komersial hingga ke Hollywood, Seba adalah satu dari sedikit desainer Indonesia yang mencapai tingkat tertinggi dari segi ketrampilan pengolahan desain dan juga dari sisi komersial. Satu hal yang masih kita tunggu adalah terobosan dari Seba untuk keluar dari zona nyamannya untuk menciptakan karya yang penuh kejutan. Jika berhasil, bukan tidak mungkin Seba bakal menjadi Karl Lagerfeld versi Indonesia.

    SUBKHAN

    Berita lain:
    Tujuh Pertanyaan Ibas kepada Jokowi
    ICW Ajak Waspadai Menteri Asal Partai
    Ini Dia Menteri Luar Negeri Wanita Pertama RI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Prosedur dan Syarat Perjalanan selama PPKM Level 3 Nataru

    Pemerintah mengeluarkan syarat dan prosedur perjalanan selama PPKM saat Natal dan Tahun Baru. Perjalanan ke masuk dari luar negeri juga diperketat.