Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Eksplorasi Go Internasional Ardistia New York

image-gnews
Artis Cathy Sharon (kiri) berlenggok di atas catwalk dengan memperagakan busana koleksi Ardistia New York dalam pekan mode Jakarta Fashion Week 2015 di Fashion Tent Senayan City, Jakarta, 6 November 2014. TEMPO/Nurdiansah
Artis Cathy Sharon (kiri) berlenggok di atas catwalk dengan memperagakan busana koleksi Ardistia New York dalam pekan mode Jakarta Fashion Week 2015 di Fashion Tent Senayan City, Jakarta, 6 November 2014. TEMPO/Nurdiansah
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta -Setelah pasarnya di Amerika Serikat terpapar krisis, Ardistia New York berkompromi dengan selera pasar Asia Tenggara, khususnya Indonesia. Penggunaan warna ngejreng merupakan salah satu cara Ardistia untuk diterima pasar. (Baca: Ardistia Dwiasri, Eksis di Negeri Heterogen)
    
Tujuh tahun lalu, karya Ardistia Dwiasri, 35 tahun, pernah menghiasi surat kabar terkemuka Amerika Serikat, The New York Times. Jaket panjang hitam yang diberi nama Zeva itu memang punya potongan menarik. Zeva gembung pada bagian tangan, punya kerah tinggi—cukup tinggi untuk menyembunyikan dagu—plus memiliki kancing-kancing logam besar. “Dulu, itu merupakan bagian dari tujuh koleksi coat yang pertama kali kami buat,” kata Ardistia kepada Tempo di The Capital Residence, pekan lalu.

Disti—begitu ia biasa dipanggil—kala itu baru dua tahun membuat label dengan nama Ardistia New York. Setelah menyelesaikan studi modenya di Parson School of Design New York, dia sempat magang di sejumlah rumah mode ternama Amerika, dari Diane Von Furstenberg hingga GAP. Belakangan, Disti pulang kampung ke Indonesia. “Krisis finansial di Amerika Serikat sangat berdampak pada industri mode di sana,” tutur Disti. Dia mencontohkan, banyak toko retail yang tadinya menjadi klien serta membeli produknya akhirnya bangkrut. “Bahkan ada toko yang sudah berdiri puluhan tahun akhirnya tutup.”

Karena itu, dia kini membidik pasar Asia-Pasifik dengan Jakarta sebagai pusatnya. “Kami harus realistis melihat pergeseran daya beli yang terjadi di dunia,” kata dia. Meski demikian, Disti masih sering bolak-balik Jakarta-New York untuk melayani private appointment dengan para klien kelas atas. Selain itu, sebagian anggota tim dari label Ardistia New York memang masih bermarkas di kota yang dikenal dengan sebutan Big Apple ini.(Baca: Begini 7 Tren Mode Tahun Depan)

Dari segi desain, kita masih bisa melihat konstruksi terstruktur, minimalis dan fungsional dalam rancangan Disti. Misalnya, sebuah blazer merah jambu dengan zipper pada kedua lengan. Jaket-jas itu bisa diubah menjadi cape hanya dengan membuka zipper. “Karena aku dulu juga kuliah teknik, jadi fungsionalitas menjadi salah satu pertimbanganku dalam mendesain,” kata perempuan yang pernah mengambil kuliah jurusan teknik manufaktur di Northeastern University of Boston ini.

Karena itu, Disti bisa nyerocos dengan lancar soal sistem perusahaannya yang sudah dirancang sedemikian rupa sampai hal-hal rinci. Apalagi, di Indonesia, dia mengaku berhadapan dengan kondisi pasar yang sedang bagus. “Pernah dalam satu hari kami bisa menjual dengan nilai total Rp 40 juta,” tutur Disti. Ardistia New York memang belum punya gerai mandiri, tapi kita dengan mudah bisa menemukan produk mereka di gerai retail terkemuka semacam Galeries Lafayette, atau bahkan Central, yang baru saja dibuka dua pekan lalu.

Lini produksi Ardistia, yang sebagian besar berada di Indonesia, kini semakin mapan, meski sempat kesulitan mencari sumber daya (penjahit atau garmen) yang sesuai dengan standarnya.

“Saya tetap mengikuti standar internasional,” tutur dia. Ini berarti ia harus siap melatih penjahit jika diperlukan. “Kalau perlu dicoba terus sampai akhirnya bisa mengikuti standar kami.” Karena itu, dia berupaya mempertahankan kualitas potongan pakaian yang bersih dan rapi. “Di Indonesia, masih banyak yang belum paham soal clean cutting,” kata dia. (Baca: Busana 3 Desainer, Kolaborasi Tren Make Up 2015)

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Untuk masuk dan diterima oleh pasar lokal, Disti mengaku melakukan banyak penyesuaian selera. Dia memang menemukan ada perbedaan mendasar antara konsumen Amerika Serikat dan Indonesia. “Kalau di sini, orang mencari pakaian yang sedikit heboh dan kalau bisa bermerek. Sedangkan di New York, orang justru semakin senang kalau memakai pakaian yang labelnya saja susah untuk dieja,” ujarnya.

Salah satu bentuk penyesuaian yang ia lakukan antara lain penggunaan palet dengan warna yang lebih berani. Dia tidak lagi mengandalkan warna monokromatik, seperti hitam, pastel, putih, dan abu-abu. Musim ini, ada warna oranye, ungu, biru laut, hingga merah. Di panggung peragaan busana Jakarta Fashion Week 2015, dia memadukan warna oranye dengan ungu, yang kadang terkesan sedikit “tabrak lari”.

Kemudian, apakah label Ardistia New York sudah berubah wajah? “Bagi sebagian klien yang mengikuti label saya sejak awal, mereka mengatakan label ini berevolusi. Memang ada koleksi yang berbeda, tapi menurut mereka benang merahnya tetap sama kok,” ujar Disti. Kita pun masih bakal melihat evolusi lanjutan dari Ardistia New York, karena Disti berencana mengembangkan labelnya. Tak hanya pakaian premium, tapi juga ke lini high-street, produksi massal siap pakai yang harganya lebih terjangkau. (Baca: Jakarta Fashion Week Digelar pada 1-7 November)

SUBKHAN | HP
Terpopuler
Tak Bisa Lakukan Ini, Anda Beresiko Kena Stroke
Bagaimana Gejala Depresi pada Pria? 
5 Cara Agar Anak Tidur dengan Nyaman 
Dokter Kulit: Putihkan Kulit 7 Hari Tidak Mungkin
Gaya Khas Kimmy Jayanti, Rambut Cepak Blonde


Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Hari ke-290 Agresi Israel ke Gaza: Jumlah Korban Tewas Tembus 39.000

13 menit lalu

Seorang pria melihat ledakan di sebuah bangunan tempat tinggal akibat serangan udara Israel, di Nuseirat, Jalur Gaza tengah, 20 Juli 2024. Sedikitnya 30 orang Palestina tewas akibat serangan udara yang dilakukan militer Israel tersebut. REUTERS/Omar Naaman
Hari ke-290 Agresi Israel ke Gaza: Jumlah Korban Tewas Tembus 39.000

Jumlah korban tewas sejauh ini akibat agresi Israel di Gaza telah mencapai angka 39.006 dan melukai 89.818 lainnya.


Luncurkan Simbara, Luhut Klaim Negara Bisa Dapat Royalti hingga Rp 10 Triliun Per Tahun

36 menit lalu

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan didampingi Menkeu Sri Mulyani saat menghadiri peluncuran dan sosialisasi implementasi komoditas nikel dan timah melalui Sistem Informasi Mineral dan Batubara antara Kementerian dan Lembaga (Simbara) di Jakarta, Senin 22 Juli 2024.Pemerintah resmi meluncurkan implementasi nikel dan timah melalui Simbara untuk mendongkrak perekonomian nasional yang berasal dari melimpahnya cadangan dua komoditas tersebut. TEMPO/Tony Hartawan
Luncurkan Simbara, Luhut Klaim Negara Bisa Dapat Royalti hingga Rp 10 Triliun Per Tahun

Pemerintah luncurkan Simbara dengan perluasan pada komoditas nikel dan timah. Luhut klaim bisa hasilkan royalti hingga Rp 10 triliun per tahun.


BMKG Catat Gempa M5,7 dari Laut Banda, Guncangannya Sampai ke Seram Bagian Timur

1 jam lalu

Ilustrasi gempa. geo.tv
BMKG Catat Gempa M5,7 dari Laut Banda, Guncangannya Sampai ke Seram Bagian Timur

BMKG mencatat gempa berkekuatan magnitudo 5,7 dari Laut Banda. Muncul akibat aktivitas intra slab di perairan tersebut.


Mencegah Jadi Kaum Rebahan Hobi Gadget, Ini Tips Ajak Anak-Anak Bermain di Luar Ruangan

2 jam lalu

Pelajar SD dan SMP mendapat  anak ayam pemberian dari pemerintah di Bandung, Jawa Barat, Kamis, 21 November 2019. Pemberian anak ayam ini digagas untuk mengalihkan ketergantungan anak-anak pada gadget dengan memelihara ternak hingga ayam. TEMPO/Prima Mulia
Mencegah Jadi Kaum Rebahan Hobi Gadget, Ini Tips Ajak Anak-Anak Bermain di Luar Ruangan

Anak-anak yang terlalu fokus dengan gadget dapat sulit bersosialisasi atau peduli terhadap lingkungan sekitar.


Bareskrim Sita Ratusan Obat Perangsang Poppers Asal Cina, Sudah Dinyatakan Berbahaya oleh BPOM

2 jam lalu

Dirtipidnarkoba Bareskim Polri ungkap 2 kasus narkotika, jaringan Malaysia- Indonesia dan Myanmar-Indonesia. Mereka amankan 157 kg sabu. Senin, 22 Juli 2024. Jihan Ristiyanti
Bareskrim Sita Ratusan Obat Perangsang Poppers Asal Cina, Sudah Dinyatakan Berbahaya oleh BPOM

BPOM menyatakan obat perangsang Poppers asal Cina berbahaya. Bareskrim menyita ratusan obat tersebut di Bekasi dan Banten.


Pahami Tips-tips Berikut Sebelum Membeli Mobil Listrik

3 jam lalu

Proses Pengisian baterai mobil listrik memakai aplikasi Cas-ion. (Foto: Tempo/Kusnadi)
Pahami Tips-tips Berikut Sebelum Membeli Mobil Listrik

Mobil listrik tengah trending tak terlepas dari anggapan mobil listrik adalah solusi untuk masalah lingkungan dan semakin susutnya bahan bakar fosil


OPM Tuduh TNI Salah Tembak Mati 3 Warga Sipil, Komnas HAM Akan Turun Tangan Memeriksa

3 jam lalu

Kendaraan milik TNI-Polri di bakar massa saat kerusuhan di Mulia, Kabupaten Puncak Jaya, Papua Tengah. Foto: ANTARA/HO/Dokumentasi
OPM Tuduh TNI Salah Tembak Mati 3 Warga Sipil, Komnas HAM Akan Turun Tangan Memeriksa

OPM menuding TNI telah salah tembak 3 warga sipil di Papua. Kondisi itu memicu aksi kemarahan warga. Komnas HAM bakan turun tangan memeriksa.


Masih Ada 4 Tersangka Korupsi Timah yang Belum Dilimpahkan ke Penuntut Umum

3 jam lalu

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Harli Siregar (kedua kiri) bersama Kepala Kejari Jakarta Selatan Haryoko Ari Prabowo (tengah) memberikan keterangan pers saat pelimpahan tahap dua kasus dugaan korupsi Timah di Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin, 22 Juli 2024. Kejaksaan Agung melakukan pelimpahan tahap II kasus korupsi tata niaga komoditas timah di wilayah izin Usaha Pertambangan (IUP) PT Timah Tbk tahun 2015-2022, dengan tersangka Harvey Moeis dan Helena Lim serta barang bukti sejumlah unit/bidang tanah dan bangunan, sejumlah mobil mewah, tas branded, perhiasan dan logam mulia, uang miliaran rupiah, jutaan dollar Singapura dan ratusan Dollar AS. TEMPO/M Taufan Rengganis
Masih Ada 4 Tersangka Korupsi Timah yang Belum Dilimpahkan ke Penuntut Umum

Kejaksaan Agung berjanji akan segera melimpahkan empat tersangka korupsi timah tersebut ke penuntut umum Kejari Jaksel.


Polisi Bongkar Jaringan Pengedar Sabu dari Malaysia dan Myanmar, Sita 157 Kg Barang Bukti Sabu

3 jam lalu

Dirtipidnarkoba Bareskim Polri ungkap 2 kasus narkotika, jaringan Malaysia- Indonesia dan Myanmar-Indonesia. Mereka amankan 157 kg sabu. Senin, 22 Juli 2024. Jihan Ristiyanti
Polisi Bongkar Jaringan Pengedar Sabu dari Malaysia dan Myanmar, Sita 157 Kg Barang Bukti Sabu

Ditipidnarkoba Bareskrim membongkar jaringan pengedar sabu dari dua negara, Malaysia dan Myanmar.


Periksa Anak Eks Gubernur Maluku Utara, KPK Telusuri Aset hingga Usaha Abdul Gani Kasuba

4 jam lalu

Gubernur Maluku Utara Abdul Gani Kasuba mengenakan rompi tahanan seusai diperiksa di gedung KPK, Jakarta, Rabu, 20 Desember 2023. Abdul Gani terjaring OTT dalam kasus dugaan korupsi proyek infrastruktur. TEMPO/Imam Sukamto
Periksa Anak Eks Gubernur Maluku Utara, KPK Telusuri Aset hingga Usaha Abdul Gani Kasuba

KPK memeriksa anak Abdul Gani Kasuba, Muhammad Thariq Kasuba untuk menelusuri aset dan usaha eks Gubernur Maluku Utara itu.