Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ginseng, Herbal Korea yang Berkhasiat  

image-gnews
Ginseng merah. ginsenginformations.com
Ginseng merah. ginsenginformations.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Ginseng asal Korea, utamanya ginseng merah atau "red ginseng" diklaim paling berkhasiat dibanding ginseng yang ditanam di tanah wilayah lain, seperti Amerika Serikat, Cina, atau Jepang.

"Ginseng Korea paling berkhasiat dibanding dengan ginseng lain di dunia karena memiliki kandungan aktif ginsenosida paling banyak, yakni 38, ginseng Cina cuma 15, ginseng Amerika cuma 14, dan ginseng Cina delapan," kata Profesor Dongkwon Rhee, guru besar dari Universitas Sungkyunkwan, dalam Seminar Ginseng Korea di Hotel JW Marriott, Jakarta, Selasa, 17 November 2015.

Ginseng merah diyakini memiliki kandungan antikanker paling banyak, yakni 7,47 persen dibanding ginseng biasa yang berwarna putih, ginseng yang baru dipanen.

Sementara, ginseng asal Amerika hanya memiliki 2,09 persen zat antikanker dan ginseng Cina hanya 2,25 persen mengandung zat antikanker.

"Ginsenosida memiliki struktur kimia yang sama dengan hormon manusia, maka dari itu ginsenosida dapat mengendalikan aktivitas hormon dan menstabilkan kelangsungan saraf. Ginsenosida juga bisa mempengaruhi tekanan darah dan produksi insulin, serta meningkatkan metabolisme tubuh," kata dia.

Ginseng merah Korea juga diklaim tidak akan menyebabkan panas dalam seperti jika mengonsumsi ginseng pada umumnya. Ginseng merah Korea bahkan akan menstimulasi aliran darah dan metabolisme tubuh.

Tradisi konsumsi ginseng di Korea sudah berusia sejak 2 ribu tahun lamanya. Biasanya ginseng diolah menjadi hidangan sup ayam yang disebut "samgyetang".

"Perbedaan ginseng merah dan ginseng biasa adalah pada proses pengolahan. Ginseng putih adalah ginseng yang baru saja dipanen," katanya.

"Ini terdiri dari jiksam atau ginseng lurus, goksam atau ginseng bengkok, atau bangkosam atau ginseng setengah bengkok setengah lurus, sedangkan ginseng merah dipilih ketat, setidaknya sudah ditanam enam tahun baru dipanen," katanya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ginseng merah didapat dengan cara dikukus lalu dikeringkan sehingga ginseng bisa tahan lebih awet hingga 10 tahun.

Dalam pengobatan Korea, ginseng merah biasanya diresepkan bersamaan dengan obat medis sebagai pendukung dari pengobatan konvensional.


Kini, Korea Selatan membidik Indonesia sebagai pasar penjualan produk-produk herbal berbasis ginseng dan ginseng merah. Nilai ekspor produk-produk herbal berbasis ginseng dari Korea Selatan sekitar US$ 750 ribu pada tahun 2014. Diperkirakan dengan kian gencarnya promosi maka nilai tersebut akan meningkat tahun ini.

Pada umumnya, ginseng berkhasiat untuk membantu melawan berbagai penyakit mulai dari meredakan lelah, diabetes, kanker, hingga AIDS. Ginseng juga berkhasiat untuk memperbaiki kondisi kulit.


ANTARA

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Fitofarmaka Diharapkan Bisa Masuk JKN

4 hari lalu

DPR Dukung OMAI Fitofarmaka Masuk Formularium Nasional JKN untuk Kemandirian Farmasi
Fitofarmaka Diharapkan Bisa Masuk JKN

Dokter sebenarnya ingin meresepkan fitofarmaka untuk pasien, tapi karena tidak dijamin sehingga menggunakan pengobatan yang lain.


6 Manfaat Daun Sirih Tak Hanya untuk Antiseptik, Berikut Rincian Kandungannya

14 hari lalu

Ilustrasi jamu daun sirih dan daun sambiloto. TEMPO/Subekti.
6 Manfaat Daun Sirih Tak Hanya untuk Antiseptik, Berikut Rincian Kandungannya

Daun sirih bagi kesehatan sudah lama dikenal sebagai obat herbal untuk berbagai gangguan kesehatan. Apa manfaatnya, apa saja kandungannya?


Hati-hati Minum Jamu dan Obat Herbal Mengandung Steroid, Ini Efeknya

17 hari lalu

Ilustrasi obat herbal/alami, kayu manis, madu, cengkeh. REUTERS/Susan Lutz
Hati-hati Minum Jamu dan Obat Herbal Mengandung Steroid, Ini Efeknya

Pakar mengatakan konsumsi jamu dan obat-obatan herbal yang mengandung steroid dapat memicu berbagai jenis penyakit, termasuk diabetes.


Deretan Potensi Manfaat Daun Kemangi untuk Kesehatan

31 hari lalu

Ilustrasi kemangi. Shutterstock
Deretan Potensi Manfaat Daun Kemangi untuk Kesehatan

Karena khasiatnya kemangi banyak diproduksi dalam bentuk kapsul sebagai suplemen maupun obat herbal.


Ingin Temulawak Indonesia Setara Ginseng Korea, Pemerintah Dorong Lebih Banyak Penelitian

33 hari lalu

Ilustrasi temulawak. Freepik
Ingin Temulawak Indonesia Setara Ginseng Korea, Pemerintah Dorong Lebih Banyak Penelitian

Pemerintah mengajak lebih banyak peneliti dan tim dari industri untuk memperbanyak penelitian tentang temulawak.


Dikenal Sebagai Daun Surga dari Kalimantan, Ini Manfaat Daun Kratom

44 hari lalu

Seorang warga memperlihatkan dua lembar daun kratom atau daun purik jenis tulang merah di Putussibau, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, Minggu 13 September 2020. Tanaman kratom (mitragyna speciosa) memiliki tiga jenis varian yaitu tulang merah (Red Vein), tulang hijau (Green Vein) dan tulang putih (White Vein) tersebut menjadi komoditas pertanian unggulan di daerah setempat. ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/pras.
Dikenal Sebagai Daun Surga dari Kalimantan, Ini Manfaat Daun Kratom

Sederet manfaat daun kratom untuk kesehatan tubuh


Alasan Obat Herbal Tak Disarankan untuk Pasien Jantung

49 hari lalu

Ilustrasi Serangan Jantung. thestar.com.my
Alasan Obat Herbal Tak Disarankan untuk Pasien Jantung

Bukan obat herbal, berikut tiga tindakan yang dapat diberikan untuk menangani pasien serangan jantung menurut dokter.


BRIN: Keanekaragaman Hayati Indonesia Janjikan buat Pengembangan Obat Herbal

56 hari lalu

Rebusan bahan obat herbal yang sudah diracik untuk dicoba kualitasnya di Balikpapan, Kalimantan Timur, 15 Oktober 2021. Kalimantan adalah rumah bagi Suku Dayak dan dikenal sebagai paru-paru dunia karena luas hutannya yang mencapai 40,8 juta hektare. Hutan dengan segala isinya tersebut menyimpan manfaat bagi kehidupan manusia, tak terkecuali untuk kesehatan. ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYA
BRIN: Keanekaragaman Hayati Indonesia Janjikan buat Pengembangan Obat Herbal

BRIN menyatakan Indonesia dengan keanekaragaman hayati yang sangat tinggi menjanjikan untuk mengembangkan obat herbal.


Kemenkes Buka Etalase Fitofarmaka dan Obat Herbal Terstandar Dalam E-Katalog.

59 hari lalu

Ilustrasi pembuatan obat di pabrik. Shutterstock
Kemenkes Buka Etalase Fitofarmaka dan Obat Herbal Terstandar Dalam E-Katalog.

Fitofarmaka merupakan produk dalam negeri yang penggunaannya diminta perlu ditingkatkan.


Apa Itu Obat Fitofarmaka?

59 hari lalu

DPR Dukung OMAI Fitofarmaka Masuk Formularium Nasional JKN untuk Kemandirian Farmasi
Apa Itu Obat Fitofarmaka?

Fitofarmaka merupakan salah satu bentuk obat tradisional Indonesia.