Disfungsi Ereksi, Ini Penyebabnya yang Sering Muncul

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pria frustasi. shutterstock.com

    Ilustrasi pria frustasi. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pria yang mengalami disfungsi ereksi sudah pasti tidak bisa mencapai orgasme. Disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan mencapai atau mempertahankan ereksi penis untuk melakukan senggama yang memuaskan.

    Ereksi terjadi ketika darah mengisi duaruang yang dikenal sebagai corpora cavernosa. Hal ini menyebabkan penis membesar dan kaku, seperti balon yang diisi dengan udara.

    Baca juga:Benarkah Disfungsi Ereksi Tanda Penyakit Jantung?

    Proses ini dipicu oleh impuls dari otak dan saraf genital. Apa pun yang menghalangi impuls ini atau membatasi aliran darah ke penis dapat menyebabkan disfungsi ereksi.

    Salah satu penyebab disfungsi ereksi adalah psikologis. Faktor psikologis menjadi faktor yang paling banyak menjadi penyebab dalam kasus disfungsi ereksi.

    Para ahli mengatakan stres, depresi, rendah diri, dan kecemasan kinerja dapat menjadi arus pendek proses yang mengarah ke ereksi. Faktor ini juga dapat membuat masalah lebih buruk pada pria yang mengalami disfungsi ereksi dari sesuatu yang bersifat fisik.

    Jika Anda mengalami hal ini, pengobatan psikoterapi dapat menjadi pilihan. Seorang terapis dapat mengajarkan Anda dan pasangannya untuk mengurangi kecemasan kinerja dan meningkatkan keintiman. Terapi juga dapat membantu pasangan menyesuaikan diri dengan penggunaan perangkat vakum dan implan.

    WEBMD | AFRILIA SURYANIS

    Baca juga
    Kontrasepsi Baru untuk Pria, Ini Penelitiannya
    Kontrasepsi Hormonal Picu Kanker, Mitos atau Fakta?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.