Bersin Tak Berkesudahan? Studi Terbaru Jelaskan Penyebabnya

Jum'at, 21 April 2017 | 16:18 WIB
Bersin Tak Berkesudahan? Studi Terbaru Jelaskan Penyebabnya
Ilustrasi wanita sakit flu/bersin. Shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta -Peneliti menemukan bahwa polusi udara dapat menyebabkan peradangan pada saluran pernapasan sehingga membuat Anda tak henti-hentinya bersin. Bersin setiap saat meskipun bukan musim hujan? Segera cek penyebabnya di bawah ini.

Baru-baru ini terdapat penelitian yang berhasil mengungkapkan kaitan polusi udara dengan peradangan yang terjadi pada saluran pernapasan dan jaringan sinus. Peradangan yang terjadi pada saluran pernapasan serta jaringan sinus akan membuat hidung Anda penuh dengan lendir.

Menggunakan seekor tikus, peneliti dari Universitas Kedokteran John Hopkins, Amerika Serikat, menemukan bukti bahwa polusi udara terbukti mengganggu sistem pernapasan. Telah lama pula diketahui bahwa polusi dan asap menjadi penyebab utama asma.

Baca: Percayakah Anda Cabai dan Aroma Bawang Dapat Meredakan Flu?

“Di Amerika Serikat sendiri, peraturan untuk mengukur polusi udara sudah lama diberlakukan, namun tidak demikian dengan New Delhi, Kairo atau Beijing, dimana masyarakat disana sengaja ‘membakar’ rumah mereka dengan kompor kayu dan banyak perusahaan yang dengan suka rela membuang karbon dioksida ke langit tanpa memikirkan dampak bagi sekitar.” jelas Dr. Muray Ramanathan.

Untuk membuktikan teorinya tersebut, tikus uji coba berusia 38 minggu dipaparkan dengan udara tanpa dan dengan polusi selama lima hari dalam seminggu, 16 minggu lamanya, di Baltimore, Amerika Serikat.

Tikus yang selama lima hari dalam seminggu, 16 minggu lamanya menghirup udara berpolusi memiliki kadar darah putih cukup tinggi, dimana hal tersebut menandakan bahwa tikus mengalami peradangan yang serius.

Tikus tersebut juga memiliki kandungan RNA – blueprints DNA yang digunakan sebagai pembentuk protein – terkait denga peradangan yang dialami.

Dr Ramanathan juga menambahkan, “Peradangan yang terjadi pada tikus tersebut mengandung eosinophils – sel darah putih, yang banyak dijumpai oleh penderita asma. Dengan kata lain, polusi udara menyebabkan tikus tersebut terserang asma.”

Penelitian lebih lanjut juga menunjukkan 30 hingga 40 persen lapisan di dalam hidung tikus mengalami penebalan dibanding dengan tikus yang tidak menghirup polusi.

“Kami juga berhasil mengidentifikasi bahwa seringnya bernapas dengan udara yang tercemar polusi akan merusak lapisan sinus dan pernapasan. Untuk menjaga sel dalam jaringan dari iritasi atau infeksi, sebaiknya menggunakan penutup hidung.” jelas Dr Ramanathan.

THE SUN | ESKANISA RAMADIANI

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan