Intip Motif Batik Sudagaran yang Subur di Luar Keraton Surakarta

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jumpa pers peluncuran buku Batik Sudagaran Surakarta. (Istimewa)

    Jumpa pers peluncuran buku Batik Sudagaran Surakarta. (Istimewa)

    TEMPO.CO, Jakarta - Nama Hartono Sumarsono sudah sangat populer di kalangan pecinta batik. Setelah memulai bisnis batik berlabel Batik Kencana Ungu pada 1972 di Jakarta, ia mulai tertarik untuk menjadi seorang kolektor sekaligus pelestari kain tradisional Indonesia ini.

    Baca: Bateeq Gabungkan Lurik dan Batik pada Busana Pria, Begini Jadinya

    Berawal dari kekhawatirannya akan kelestarian kain batik, juga dengan semakin banyaknya keberadaan batik-batik langka yang mulai dijual-belikan oleh orang asing ke luar negeri, membuat Hartono terpanggil untuk membuat suatu karya. Lewat sebuah buku, ia mencoba untuk memberikan informasi seputar batik yang ada di seluruh Indonesia untuk generasi sekarang dan juga yang akan datang.

    Hartono memulai langkahnya dengan berburu kain batik lawas dan langka, serta mencari narasumber yang mumpuni dalam hal batik. Hartono sudah berhasil membuat empat buku, mulai dari Batik Pesisir Pusaka Indonesia, Benang Raja Menyimpul Keelokan Batik Pesisir, Batik Garutan, dan Batik Betawi.

    Tahun ini, Hartono mengeluarkan buku kelimanya yang bertajuk Batik Sudagaran Surakarta. Buku itu dirilis di sela ajang Adiwastra Nusantara 2019, yang berlangsung di panggung utama hall B, JCC Senayan, Jakarta. "Buku terbaru ini tentang batik Sudagaran Solo. Ini koleksi batik yang dibuat oleh saudagar di luar keraton. Di keraton sendiri tak sembarangan orang boleh menggunakan batik khas keraton. Dan ternyata batik karya saudagar ini tak kalah bagusnya dengan keraton," kata Hartono.

    Sesuai tema yang diangkat oleh Adiwastra Nusantara 2019, yaitu Wastra adati generasi milenial, Hartono pun berharap kalau bukunya ini bisa menjadi sebagai salah satu pondasi bagi kaum milenial untuk peduli erhadap budaya nusantara, khususnya batik. Dia pun mengaku membuat buku tentang batik itu wujud dari keinginan untuk membantu kaum milenial mencari referensi dalam hal batik.

    Baca: KBRI di Berlin Gelar Seminar dan Pelatihan Batik, Apa Targetnya? 

    Dalam buku-buku batik yang dikeluarkan oleh Hartono, memang mempunyai ciri khas dalam tampilan dan isi buku yang hampir 80 persen memuat gambar-gambar batik, dan sedikitnya ada sekitar 200 motif batik yang ditampilkan dari berbagai referensi.

    TABLOID BINTANG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.