Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kerabat Sering Pinjam Uang, Tolak dengan Halus dan Cek Caranya

Reporter

image-gnews
Foto ilustrasi pinjaman uang.
Foto ilustrasi pinjaman uang.
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian menemukan lebih dari sepertiga responden mengatakan uang adalah penyebab utama gesekan dalam hubungan, termasuk dengan keluarga. Bukan hanya masalah kurangnya finansial dalam keluarga yang bisa merusak hubungan, tapi adanya anggota keluarga yang gemar pinjam uang menjadi pemicu gesekan.

Kadang, Anda ingin menolak tapi merasa tidak enak karena khawatir menyinggung atau menimbulkan konflik. Lantas, bagaimana sebaiknya menolak keluarga dan teman yang terus meminta uang? Berikut tipsnya dikutip dari Moneyqanda.com.

Meminta satu kali atau berulang-ulang?
Jika teman atau anggota keluarga umumnya cukup baik dalam menghemat uang secara teratur tetapi mengalami krisis yang tidak terduga, seperti tagihan medis yang sangat besar, mobil yang dikendarai oleh pengemudi yang tidak diasuransikan, bencana rumah, membantu mereka dengan cara apa pun adalah pilihan yang layak karena Anda tahu mereka memiliki rekam jejak stabilitas keuangan yang terbukti.

Jika seseorang terlilit utang kartu kredit dan terjebak dalam pinjaman berbunga tinggi, bahkan tidak bisa hidup dari gaji ke gaji tanpa memperoleh lebih banyak utang di antara periode pembayaran, orang ini mungkin tidak membayar Anda kembali karena mereka jelas-jelas tidak memiliki keterampilan mengatur keuangan untuk mengendalikan pengeluaran sendiri.

Menolak permintaan bantuan keuangan seseorang secara otomatis sulit bagi kebanyakan orang, jadi periksalah pilihan sebelum menanggapi permintaan mereka. Jika orang yang dicintai sedang berhadapan dengan keadaan darurat seumur hidup yang tidak dapat diantisipasi, Anda dapat memilih untuk ikut membantu.

Jika seseorang tampaknya bangkrut atau selalu berada di tepi jurang sepanjang waktu, maka Anda memiliki beberapa pilihan, menyiapkan sistem pembayaran (misalnya, kontrak), menawarkan sumber daya nonmoneter (situs web pekerjaan, aplikasi stempel makanan, peluang carpooling untuk pekerjaan mereka), atau dengan tegas berkata tidak.

Mengapa mereka membutuhkan uang?
Mungkin mereka baru saja kehilangan pekerjaan dan tagihan medis menghabiskan tabungan sementara pemilik kontrakan menaikkan harga sewa pada saat yang sama.

Banyak orang tidak memiliki cukup tabungan untuk menghadapi banyak permasalahan keuangan meskipun mendorong mereka untuk memulai dana darurat adalah nasihat emas. Mereka mungkin benar-benar membutuhkan bantuan hanya untuk menjalani masa sulit.

Meskipun kebanyakan orang akan bertindak seolah-olah memiliki alasan yang sangat bagus untuk membutuhkan uang dari Anda, beberapa contoh mungkin tidak seputus asa seharusnya. Faktanya adalah beberapa orang, termasuk yang terdekat dan teman-teman, mungkin hanya mengandalkan orang lain untuk menyelamatkan mereka dari situasi yang buruk, bahkan jika keputusan yang buruk membuat mereka ada di tempat pertama.

Negosiasi pelunasan
Jika seseorang benar-benar membutuhkan uang tanpa bantuan seperti kartu kredit, kredit macet dan tidak dapat memenuhi syarat untuk pinjaman, tanpa tabungan, maka salah satu opsi adalah membantu mereka keluar dengan ketentuan. Sebagian besar orang langsung menolak gagasan melampirkan kontrak tertulis pada bantuan keuangan untuk keluarga dan teman. Tapi, kadang-kadang perlu untuk melindungi diri dari terseret ke dalam keputusasaan finansial.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Anda dapat menawarkan untuk menandatangani pinjaman bersama untuk mereka. Tapi, ini mungkin terlalu berisiko jika orang itu tidak terlalu baik dalam membayar utang di masa lalu.

Sebagai gantinya, Anda dapat membuat kontrak pinjaman untuk keluarga dan teman dan menawarkan pinjaman tanpa bunga selama mereka setuju untuk membayar kembali jumlah penuh, atau setidaknya sebagian, dalam jangka waktu yang wajar. Ini adalah pilihan yang tidak nyaman bagi beberapa orang, tetapi jika satu-satunya alternatif mengatakan tidak, maka mungkin ini adalah ide yang lebih baik untuk semua pihak yang terlibat.

Bagaimana dengan meminjamkan mobil?
Menurut survei terbaru yang dilakukan oleh Esurance, 36 persen akan merasa nyaman meminjamkan mobil kepada seseorang. Kaum muda, cenderung mempercayai seseorang dengan mobil mereka. Lebih banyak orang akan mempercayai teman (40 persen) daripada orang lain yang signifikan (28 persen) dengan mobil mereka.

Jadi, apa yang terjadi ketika orang lain mengalami kecelakaan dengan mobil Anda? Siapa yang bertanggung jawab? Ternyata, semuanya bisa menjadi sangat berantakan. Ada kebingungan seputar penggunaan permisif, yaitu siapa yang ditanggung dan siapa yang tidak ketika harus meminjamkan mobil.

Jika teman meminjam mobil dan mengalami kecelakaan, Anda akan bertanggung jawab untuk mengajukan klaim dan membayar yang dapat dikurangkan, ditambah nilai Anda dapat meningkat. Jika teman meminjam mobil dan menyebabkan kerusakan yang melebihi batas asuransi, sisanya mungkin keluar dari saku Anda.

Belajar bilan tidak
Jika saat ini Anda tidak berada dalam situasi keuangan terbaik, menolak permintaan uang orang lain adalah jalan keluar terbaik dari masalah yang berpotensi jangka panjang. Tidak perlu berbohong kepada mereka, cukup beritahu mereka, "Saya harus melunasi kartu kredit dan pinjaman mahasiswa saya," atau "Saya mencoba menabung untuk mobil, maaf," atau apa pun yang berkaitan dengan situasi saat ini.

Mengatakan tidak kepada anggota keluarga bisa sangat sulit bagi sebagian orang, terutama jika orang itu seperti orang tua yang membantu sejak lama. Namun, Anda tidak dapat menempatkan dompet dalam risiko berdasarkan rasa bersalah karena tidak dapat membantu mereka secara finansial. Bahkan, jika Anda tidak berjuang secara keuangan tetapi orang tersebut berulang kali menghubungi untuk mendapatkan uang setiap beberapa minggu, Anda harus menolaknya sejak awal dan mengatakan tidak sebelum menjadi masalah yang berulang.

Jika Anda tidak pernah menyerah, mereka mungkin mulai mengandalkan Anda untuk mendapatkan aliran uang yang stabil hanya karena Anda tidak pernah menolak. Di satu sisi, mereka mungkin tidak bereaksi dengan baik ketika Anda pertama kali menolak, tetapi ketidaknyamanan awal pada akhirnya akan hilang. Di sisi lain, pertumpahan darah finansial akan menciptakan masalah yang jauh lebih besar di masa depan, bahkan mungkin merusak hubungan jika mereka menjadi tergantung pada Anda dan Anda merasa dimanfaatkan dan merespons dengan memutuskan hubungan. Jadi, mengatakan "tidak" mungkin lebih disukai daripada skenario alternatif.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


IHSG Akhir Pekan Ditutup Melemah Dipimpin Sektor Keuangan

7 hari lalu

Layar pergerakan Indexs Harga Saham Gabungan atau IHSG di Gedung Busa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat, 16 September 2022. IHSG ditutup terkoreksi di level 7.168 pada perdagangan akhir pekan Jumat. Tempo/Tony Hartawan
IHSG Akhir Pekan Ditutup Melemah Dipimpin Sektor Keuangan

IHSG Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat sore ditutup melemah dipimpin oleh saham-saham sektor keuangan.


Kementerian Luar Negeri Kerja Sama dengan OJK dan Pos Indonesia di Sektor Keuangan dan Logistik

11 hari lalu

(Dari kiri ke kanan) Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Cecep Herawan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar dan Direktur Utama PT Pos Indonesia Faizal Djoemadi usai penandatanganan nota kesepahaman antara Kemlu dengan OJK dan Pos Indonesia di Jakarta Pusat pada Selasa, 4 Juni 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A
Kementerian Luar Negeri Kerja Sama dengan OJK dan Pos Indonesia di Sektor Keuangan dan Logistik

Kementerian Luar Negeri meneken nota kesepahaman dengan OJK dan PT Pos Indonesia dalam rangka mendukung diplomasi ekonomi.


BPK Klaim Selamatkan Uang Negara Rp136,88 Triliun sepanjang 2005-2023

11 hari lalu

Gedung Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia di Jakarta. TEMPO/Tony Hartawan
BPK Klaim Selamatkan Uang Negara Rp136,88 Triliun sepanjang 2005-2023

Sepanjang 2005 hingga 2023, BPK telah membuat rekomendasi hasil pemeriksaan yang telah ditindaklanjuti sebanyak 78,2 persen.


Syahrul Yasin Limpo Membela Diri Ihwal Saweran Rp 6,8 Miliar yang Dipotong dari Uang Perjalanan Staf Kementan

11 hari lalu

Terdakwa mantan Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo, mendengarkan keterangan saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin, 3 Juni 2024.  TEMPO/Imam Sukamto
Syahrul Yasin Limpo Membela Diri Ihwal Saweran Rp 6,8 Miliar yang Dipotong dari Uang Perjalanan Staf Kementan

Uang saweran untuk Syahrul Yasin Limpo diambil dari uang perjalanan staf yang dipotong sekitar 10 sampai dengan 50 persen.


Terpopuler: Kekayaan Mendikbudristek Nadiem Makarim yang Batalkan Kenaikan UKT, Prabowo Tunjuk Keponakannya Masuk Tim Sinkronisasi

12 hari lalu

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi X DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 24 Januari 2023. Rapat tersebut membahas evaluasi program kerja dan anggaran tahun 2022, serta persiapan pelaksanaan program kerja tahun 2023. TEMPO/M Taufan Rengganis
Terpopuler: Kekayaan Mendikbudristek Nadiem Makarim yang Batalkan Kenaikan UKT, Prabowo Tunjuk Keponakannya Masuk Tim Sinkronisasi

Mendikbudristek Nadiem Makarim memutuskan untuk membatalkan sementara kenaikan uang kuliah tunggal (UKT) di berbagai perguruan tinggi negeri (PTN).


Bank Indonesia Catat Uang Beredar April Menyentuh Rp 8.928 Triliun

18 hari lalu

Ilustrasi Uang Rupiah. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas
Bank Indonesia Catat Uang Beredar April Menyentuh Rp 8.928 Triliun

Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas pada April 2024 tumbuh 6,9 persen yoy, sebesar Rp 8.928 triliun.


Inilah Syarat Uang Rusak atau Sobek yang Dapat Ditukarkan ke Bank

21 hari lalu

Sejumlah uang kertas usang dan rusak saat penukaran uang lama dan rusak, di Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (5/6). Dalam rangka menjaga kualitas uang beredar di masyarakat, BI menerapkan kebijakan untuk mengganti atau menukar uang tidak layak edar dengan uang yang layak edar. TEMPO/Imam Sukamto
Inilah Syarat Uang Rusak atau Sobek yang Dapat Ditukarkan ke Bank

Uang rusak atau sobek masih dapat digunakan jika ditukarkan ke bank dengan beberapa syarat yang harus terpenuhi.


Samuel Sekuritas: IHSG Melemah pada Sesi Pertama Perdagangan Hari Ini, Indeks Sektor Keuangan Turun Paling Dalam

26 hari lalu

Pengunjung melihat layar pergerakan Index Harga Saham Gabungan di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa 16 April 2024. IHSG ambruk di tengah banyaknya sentimen negatif dari global saat Indonesia sedang libur Panjang dalam rangka Hari Raya Lebaran 2024 atau Idul Fitri 1445 H, mulai dari memanasnya situasi di Timur Tengah, hingga inflasi Amerika Serikat (AS) yang kembali memanas. TEMPO/Tony Hartawan
Samuel Sekuritas: IHSG Melemah pada Sesi Pertama Perdagangan Hari Ini, Indeks Sektor Keuangan Turun Paling Dalam

Samuel Sekuritas Indonesia menyebut IHSG masih kembali melemah pada sesi pertama hari ini. Sempat naik cukup tinggi di awal sesi, tapi ditutup melemah


Ogah Komentar soal Hanan Supangkat, Syahrul Yasin Limpo: Sudah ya, Doain Saya

29 hari lalu

Mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) meninggalkan Gedung Merah Putih KPK seusai menjalani pemeriksaan pada Jumat, 17 Mei 2024. Tempo/Mutia Yuantisya
Ogah Komentar soal Hanan Supangkat, Syahrul Yasin Limpo: Sudah ya, Doain Saya

Syahrul Yasin Limpo enggan berkomentar soal hubungannya dengan CEO PT Mulia Knitting Factory sekaligus Wabendum NasDem Hanan Supangkat.


5 Tips Pengelolaan Keuangan untuk Pasangan Long Distance Marriage

31 hari lalu

Ilustrasi pasangan merencanakan keuangan. Freepik.com/tirachardz
5 Tips Pengelolaan Keuangan untuk Pasangan Long Distance Marriage

Long Distance Marriage semakin banyak dialami pasangan suami istri di Indonesia. Simak 5 tips pengelolaan keuangan keluarga.