Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Benarkah Laki-laki dan Botak Lebih Rentan Terinfeksi COVID-19?

Reporter

image-gnews
Pasien terinfeksi virus corona George Gilbert, 85 dan istrinya Domneva Gilbert, 84, saling berpegangan tangan saat kunjungan singkat karena dirawat di tempat terpisah, keduanya dalam uji TACTIC-R, di rumah sakit Addenbrooke di Cambridge, Inggris, Kamis (21/5/2020). (REUTERS/POOL)
Pasien terinfeksi virus corona George Gilbert, 85 dan istrinya Domneva Gilbert, 84, saling berpegangan tangan saat kunjungan singkat karena dirawat di tempat terpisah, keduanya dalam uji TACTIC-R, di rumah sakit Addenbrooke di Cambridge, Inggris, Kamis (21/5/2020). (REUTERS/POOL)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Covid-19 disebut membunuh lebih banyak laki-laki daripada perempuan. Bagaimana pula virus berdampak lebih besar pada pekerja garis depan perempuan adalah beberapa pertanyaan tidak terjawab yang dihadapi para peneliti di tengah pandemi virus corona.

Institut Hak Azazi mengumumkan telah bermitra dengan George Institute for Global Health untuk melakukan dua proyek penelitian yang bakal membahas virus corona baru dan jenis kelamin. Secara tradisional, penelitian media yang dilakukan biasanya didominasi oleh laki-laki dalam peran penelitian utama. Ini berarti, kemajuan dalam perawatan yang ada telah disesuaikan dengan dan berdasarkan biologi laki-laki pada umumnya.

Sebagai contoh, penyakit jantung adalah penyebab utama penyakit dan kematian bagi wanita di Australia. Akan tetapi, penyakit ini terus dianggap sebagai penyakit laki-laki dan banyak gejala yang dipahami secara umum dialami oleh pria.

Adapun, program penelitian tentang Covid-19 dan jenis kelamin yang dilakukan bertujuan untuk menghindari bias serta menempatkan perawatan dan pengobatan yang efektif untuk pasien penderita atau mereka yang terinfeksi. Kelly Thompson, Manajer Program Geogre Institute untuk Program Kesehatan Wanita, mengatakan dia dan timnya ingin memastikan kesalahan dan pengawasan yang umumnya ada tidak terjadi ketika bicara soal Covid-19.

Proyek pertama yang dikerjakan bakal mempelajari data Covid-19 global untuk laki-laki dan perempuan secara terpisah, memetakan aktivitas layanan kesehatan dan garis depan kekerasan keluarga selama pandemi, dan mensurvei petugas kesehatan di garis depan.

Proyek kedua adalah seks and gender di Medical Research, merupakan proyek 3 tahun yang akan mengidentifikasi kesenjangan jenis kelamin dan gender dalam sistem penelitian media Austalia, kemudian akan mengembangkan model ekonomi kesehatan yang lebih baik dan sesuai.

“Mengandalkan bukti yang telah dihasilkan oleh dan hanya pada pria, dapat menyebabkan asumi yang salah tentang bagaimana perempuan mengalami penyakit,” katanya, seperti dilansir dari The Guardian.

Keterkaitan antara gender dan penyakit telah diidentifikasi sebagai masalah dalam konteks Covid-19. Sebuah analisis yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Open Health pada awal Juni 2020 menemukan perempuan hanya mencakup sepertiga dari semua penulis yang menerbitkan penelitian tentang wabah.

Terkait kasusnya sendiri, beberapa penelitian menduga laki-laki lebih parah terkena Covid-19 daripada perempuan karena virus itu diaktifkan oleh enzim yang dikendalikan oleh androgen, kelompok hormon yang berperan dalam karakteristik laki-laki. Dua penelitian kecil yang baru-baru ini diterbitkan menggambarkan berapa banyak laki-laki botak yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19, menambah kuat teori tersebut karena kebotakan pada laki-laki dikaitkan dengan androgen yang tinggi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Kami melihat tingkat Covid-19 yang serupa pada laki-laki dan perempuan, tetapi lebih banyak laki-laki yang mengalami gejala parah. Ada begitu banyak variabel yang membuatnya sulit untuk memahami apa yang mendorong perbedaan ini,” kata Thompson.

Dia menambahkan bahwa perempuan juga lebih mungkin menjadi petugas layanan kesehatan garis depan yang merawat pasien. Tetapi, timnya masih belum memiliki banyak data tentang latar belakang responden yang sedang disurvei.

Namun demikian, salah satu tantangan dalam menjalankan penelitian ini adalah banyak negara yang tidak melaporkan kasus Covid-19 atau kematiannya berdasarkan jenis kelamin atau gender sama sekali. Ini membuat penelitian akan lebih sulit.

“Kami telah melihat bahwa negara-negara yang memiliki kebijakan kesetaraan gender yang lebih progresif cenderung tidak melaporkan hal tersebut, sementara negara dengan kesetaraan yang relatif lebih longgor cenderung melakukannya,” imbuhnya.

Louise Chappell, Direktur Institut Hak Azazi Australia mengatakan salah satu bidang utama yang sekarang menjadi fokus lembaga adalah keadilan gender. Dia mengatakan penelitian tentang hal tersebut menghasilkan banyak kejutan yang tak terduga dan penting untuk diketahui.

“Akses ke kesehatan adalah masalah hak asasi manusia. Jika tidak mengumpulkan data untuk memahami bagaimana laki-laki dan perempuan mengalami hasil kesehatan berbeda, maka hak asasi manusia dasarnya tidak terpenuhi,” katanya.

Dia melanjutkan, sangat mengherankan betapa sedikit yang diketahui tentang masalah kesehatan penting dalam terkait apa yang dialami oleh perempuan. Ini berarti ada ribuan perempuan yang kehilangan akses perawatan terhadap kesehatan yang tepat.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Benarkah Perempuan Lebih Mudah Kedinginan Dibanding Laki-laki?

1 hari lalu

Ilustrasi kedinginan. Shutterstock
Benarkah Perempuan Lebih Mudah Kedinginan Dibanding Laki-laki?

Hasil penelitian menunjukkan bahwa perempuan dan laki-laki bereaksi terhadap perubahan suhu dengan cara yang sama.


Mengapa Pria Lebih Rentan Mengalami Buta Warna?

2 hari lalu

Seorang siswi sedang menjalani tes buta warna pada proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di SMK Negeri 6 Yogyakarta, 1 Juli 2015. Meski tak banyak berubah, Dinas Pendidikan tahun ini menerapkan kebijakan cukup ketat terhadap calon peserta didik. TEMPO/Pius Erlangga
Mengapa Pria Lebih Rentan Mengalami Buta Warna?

Karena diturunkan pada kromosom X, buta warna lebih sering terjadi pada pria.


Korupsi Bansos Covid-19, Kuncoro Wibowo Divonis 6 Tahun Bui

15 hari lalu

Direktur Utama PT. Bhanda Ghara Reksa (persero), Muhammad Kuncoro Wibowo, menjalani pemeriksaan, di gedung KPK, Kamis, 11 Januari 2024. Muhammad Kuncoro Wibowo, diperiksa sebagai tersangka dalam pengembangan penyidikan dugaan tindak pidana korupsi penyaluran bantuan sosial beras untuk Keluarga Penerimaan Manfaat (KPM) dan Program Keluarga Harapan (PKH) Kementerian Sosial RI Tahun 2020. TEMPO/Imam Sukamto
Korupsi Bansos Covid-19, Kuncoro Wibowo Divonis 6 Tahun Bui

Majelis Hakim Pengadilan Tipikor menjatuhkan hukuman pidana penjara 6 tahun terhadap Kuncoro Wibowo, terdakwa korupsi bansos Covid-19.


Eks Pimpinan FPI Rizieq Shihab Bebas Murni, Berikut Sederet Kontroversinya

15 hari lalu

Mantan Pimpinan Front Pembela Islam atau FPI, Rizieq Shihab saat mencoblos di tempat pemungutan suara atau TPS 47 di RT01/RW04, Jalan Petamburan IV, Jakarta Pusat, Rabu, 14 Februarai 2024. Tempo/Aisyah Amira Wakang
Eks Pimpinan FPI Rizieq Shihab Bebas Murni, Berikut Sederet Kontroversinya

Pendiri sekaligus mantan pimpinan Front Pembela Islam atau FPI Rizieq Shihab alias Habib Rizieq akhirnya bebas murni per hari ini, Senin, 10 Juni 2024, setelah sejak Juli 2022 lalu berstatus bebas bersyarat. Berikut daftar Kontroversinya.


Hari Ini Rizieq Shihab Eks Pemimpin FPI Bebas Murni, Apa Kasusnya?

15 hari lalu

Rizieq Shihab menunjukkan surat bebasnya setelah dinyatakan bebas bersyarat hari ini, Rabu, 20 Juli 2022. Foto: Dokumentasi Ditjen PAS Kementrian Hukum dan HAM
Hari Ini Rizieq Shihab Eks Pemimpin FPI Bebas Murni, Apa Kasusnya?

Eks pimpinan FPI Rizieq Shihab resmi bebas murni mulai hari ini, Senin, 10 Juni 2024, sejak bebas bersyarat pada 20 Juli 2022 lalu. Apa kasusnya?


Survei: 50 Persen Laki-laki Enggan Mengungkapkan Perasaan karena Takut Dicap Lemah

20 hari lalu

ilustrasi pria sedang berbincang-bincang dengan temannya (Pixabay.com)
Survei: 50 Persen Laki-laki Enggan Mengungkapkan Perasaan karena Takut Dicap Lemah

Survei menemukan fakta sekitar separuh laki-laki responden takut mengungkapkan masalah atau perasaan karena khawatir dicap lemah.


Kasus Covid-19 di Singapura Naik 90 Persen, Warga Ditawarkan Vaksinasi Gratis

27 hari lalu

Penumpang pesawat maskapai penerbangan Singapore Airlines dengan nomor penerbangan SQ938 dari Singapura tiba di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Rabu 16 Februari 2022. Bandara Bali kembali melayani penerbangan reguler perdana rute Singapura-Bali-Singapura oleh maskapai Singapore Airlines, usai dibukanya kembali pintu masuk internasional di bandara tersebut setelah sempat ditutup akibat pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf
Kasus Covid-19 di Singapura Naik 90 Persen, Warga Ditawarkan Vaksinasi Gratis

Kasus Covid-19 di Singapura melonjak tajam dalam beberapa pekan terakhir. Pemerintah menggenjot vaksinasi ke warganya.


COVID-19 Masih Ada, Kemenkes Minta Tingkatkan Prokes dan PHBS

28 hari lalu

Ilustrasi vaksinasi Covid-19. TEMPO/Subekti
COVID-19 Masih Ada, Kemenkes Minta Tingkatkan Prokes dan PHBS

Masyarakat kembali diminta menerapkan protokol kesehatan dan perilaku hidup bersih sehat (PHBS) dalam merespons potensi peningkatan kasus COVID-19.


Kasus Varian KP Covid-19 Meningkat di Singapura, Epidemiolog Sarankan Ini ke Warga Indonesia

29 hari lalu

ilustrasi - Dokter memegang botol ampul kaca mengandung sel molekul virus corona Covid-19 asal Inggris yang telah mengalami mutasi RNA menjadi varian baru. (ANTARA/Shutterstock/pri.)
Kasus Varian KP Covid-19 Meningkat di Singapura, Epidemiolog Sarankan Ini ke Warga Indonesia

Varian KP.1 dan KP.2 belum terdeteksi di Indonesia, namun masyarakat diimbau agar tidak lengah dan tetap menjaga imun.


Di Balik Agenda Pembentukan Dewan Media Sosial

29 hari lalu

Di Balik Agenda Pembentukan Dewan Media Sosial

Pemerintah akan membentuk dewan media sosial sebagai mediator sengketa di ruang digital. Patut dicurigai untuk membungkam kebebasan berpendapat...