Alasan Pasien COVID-19 Harus Banyak Minum Air Putih

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Air Minum. shutterstock.com

    Ilustrasi Air Minum. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Cukup minum air putih adalah kunci tubuh sehat. Dokter spesialis paru dari Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) cabang Jawa Tengah, dr. Indah Rahmawati, Sp.P, mengingatkan pasien COVID-19 banyak mengonsumsi air putih.

    "Bagi para penderita COVID-19, termasuk juga yang sedang menjalani isolasi mandiri dan juga para penyintas, harus banyak minum air putih," katanya.

    Dia menjelaskan pemenuhan cairan diperlukan guna mencegah dehidrasi. "Sebenarnya aturan untuk banyak minum guna mencegah dehidrasi merupakan aturan umum, bukan hanya untuk pasien COVID-19, tetapi disesuaikan kebutuhan masing masing. Hanya saja kami menemukan banyak pasien yang malas minum saat sedang sakit sehingga demam tidak turun karena dehidrasi," katanya.

    Selain itu, dahak juga menjadi sulit keluar dan kondisi pasien semakin lemas karena kondisi kurang cairan.

    "Karenanya kami mengingatkan untuk banyak konsumsi air putih. Pemenuhan cairan tidak hanya dihitung dari minum air putih saja tapi bisa dalam bentuk makan sup atau kuah makanan," katanya.

    Baca juga: Tom Brady Minum 35 Gelas Air Sehari, Pakar Ingatkan Bahaya Kematian

    Dia menambahkan para penyintas COVID-19 meskipun sudah dinyatakan sembuh juga harus tetap memperhatikan asupan cairan dan banyak minum air putih.

    "Selain itu, bagi penyintas COVID-19, pesan kami adalah agar tetap patuhi protokol kesehatan dan segera kontrol ke dokter jika masih ada gejala," imbaunya.

    Sementara itu, dia juga mengingatkan seluruh masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan guna mencegah penyebaran COVID-19.

    "Mari bersama-sama patuhi protokol kesehatan sebagai salah satu upaya dalam rangka memutus siklus penularan COVID-19," katanya.

    Dia mengingatkan #pakaimasker, #jagajarak, #cucitangan, dan menghindari kerumunan merupakan salah satu cara efektif untuk mencegah penyebaran COVID-19. Dia juga mengingatkan masyarakat untuk waspada saat ingin makan bersama dan harus melepas masker.

    "Pada saat makan bersama ada kemungkinan melepas masker dan terjadi kontak dengan orang tanpa gejala dalam jarak yang tidak aman," katanya.

    Karena itu, yang menjadi kunci penting adalah memastikan tetap menjaga jarak, bukan hanya pada pasien COVID-19. "Bahkan, jika perlu pilih tempat makan yang berada di luar ruang atau outdoor karena ruangan terbuka dan jarak fisik yang terjaga bisa mengurangi risiko penyebaran dan penularan COVID-19," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.