Tanda Orang yang Tidak Tulus Berteman

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pertemanan wanita. Unsplash.com/Priscilla du Preez

    Ilustrasi pertemanan wanita. Unsplash.com/Priscilla du Preez

    TEMPO.CO, Jakarta - Punya teman-teman yang mendukung dan menyemangati memang menyenangkan. Namun, tidak bisa seperti itu. Beberapa orang mungkin berpikir drama remaja dan gosip akan berakhir ketika kita telah menyelesaikan sekolah menengah tetapi beberapa orang dewasa masih di dalam drama remaja dan gosipnya itu.

    Hidup terlalu singkat untuk menghabiskan waktu bersama orang-orang seperti ini. Apalagi mereka yang tidak benar-benar menyayangi dan tidak ingin melihat Anda bahagia. Mungkin, beberapa orang belum atau mungkin masih ragu untuk mengetahui apakah teman-teman tulus atau justru palsu? Anda bisa saja mulai dengan melihat beberapa tanda teman tidak tulus dan palsu, seperti dilansir dari Bolde.

    Tidak senang Anda sukses
    Jika teman-teman tampak iri ketika sesuatu yang hebat terjadi dalam hidup dan membuat Anda merasa bersalah ketika berbagi dengan mereka, mereka benar-benar teman palsu. Bahkan, jika mengalami sesuatu yang sulit dalam hidup dan mungkin iri dengan hal-hal yang Anda miliki, mereka masih harus bisa melihat Anda bahagia. Anda mungkin merasa harus menyembunyikan hal-hal baik sehingga mereka tidak akan merasa buruk. Tetapi jika teman sejati, mereka masih bisa merasakan sukacita dan merayakannya dengan cara yang layak. Jika tidak bisa bahagia, mereka bukan teman sejati.

    Mencoba mengecilkan hal-hal yang membuat Anda bahagia
    Tanda lain dari teman palsu ketika mencoba membuat Anda merasa hal-hal baik dalam hidup tidak terlalu bagus. Misalnya, jika Anda baru saja mendapatkan pekerjaan baru yang sangat disukai dan memberi tahu teman, mereka pasti akan senang dan bersemangat. Namun, jika reaksi pertama adalah menyoroti semua hal negatif, seperti memberitahu tentang jam kerja yang panjang atau tekanan yang akan diterima, mereka jelas berusaha membuat Anda merasa kurang senang dengan kesuksesan ini karena mereka iri. Jika tidak merasa bahagia, lanjutkan saja. Mereka bukan tipe sahabat yang diinginkan dalam hidup.

    ADVERTISEMENT

    Mengolok-olok hal-hal yang penting
    Sangat normal bagi teman untuk saling bercanda. Tetapi, teman sejati tahu di mana harus bersikap. Mereka tidak boleh mengejek atau meremehkan sesuatu yang sangat penting, apapun itu. Jika teman mengolok-olok pekerjaan, hobi, keluarga, orang penting, atau hal lain seperti itu, ini hanyalah tanda ketidakamanan mereka. Minat Anda tidak harus identik dengan mereka tetapi mereka tetap harus menghargai apa yang penting bagi Anda. Jika mereka terus-menerus berusaha meremehkan hal-hal yang membuat Anda menjadi diri sendiri, kemungkinan besar mereka iri atau berusaha membuat tidak bahagia seperti mereka. Apa pun alasannya, teman sejati tidak melakukan ini.

    Tidak menerima apa adanya
    Jika memiliki teman yang terus-menerus berusaha mengubah atau mendorong Anda untuk menjadi orang yang bukan diri sendiri, ini bukan tanda persahabatan sejati. Teman sejati saling menerima apa adanya. Mereka tidak memilih untuk berada dalam kehidupan satu sama lain karena penampilan atau apa yang mereka miliki. Jika teman membuat Anda merasa harus melakukan cara tertentu untuk menjaga hubungan, mereka pasti teman palsu.

    Tidak ada selama masa-masa sulit
    Teman sejati ada tidak peduli ketika Anda mengalami sesuatu yang sulit atau menyakitkan. Terkadang hal adalah cinta dan dukungan dari teman baik. Jika teman tampaknya secara misterius menghilang setiap kali hidup Anda sulit, itu mungkin pertanda mereka bukan kawan sejati. Ini tidak semenyenangkan merayakan saat-saat indah tetapi ketika hidup membuat Anda ingin menyerah, sahabat ada di sisi untuk mengatasi badai bersama.

    Menekan untuk melakukan hal-hal yang tidak Anda sukai
    Sama seperti teman yang memiliki minat dan selera berbeda, teman mungkin suka melakukan hal-hal yang tidak terlalu Anda sukai. Ketika bergaul dengan mereka, Anda hanya harus melakukan hal-hal yang Anda nikmati. Jika teman tampaknya terus-menerus menekan untuk melakukan apapun yang tidak Anda sukai, seperti berpesta, minum alkohol, atau bahkan hal-hal biasa sehari-hari yang tidak Anda sukai, beritahu dia Anda tidak setuju. Jika menolak untuk berkompromi, mereka bukanlah teman sejati.

    Berbicara di belakang
    Yang ini tampaknya cukup jelas, tetapi mudah untuk membuat kelonggaran atas perilaku seseorang yang tidak dapat diterima ketika kita peduli atau hanya ingin melihat yang terbaik dari mereka. Bahkan, jika mereka mencoba menyamarkan gosip tentang Anda sebagai bentuk cinta apakah mereka mengatakan itu hanya karena peduli atau khawatir, itu tidak masalah. Jika benar-benar khawatir, mereka bisa mengkonfrontasi tentang masalah ini. Tidak ada alasan bagi mereka untuk membicarakan Anda kepada orang lain tanpa sepengetahuan Anda, terutama jika apa yang mereka katakan tidak baik.

    Memanfaatkan untuk memperoleh sesuatu
    Jika kawan tampaknya hanya ingin bergaul karena apa yang dapat mereka peroleh, itu adalah tanda yang pasti dari teman palsu. Itu bisa berupa materi, koneksi dengan orang-orang, atau bahkan hal-hal yang ingin Anda lakukan untuk mereka. Akan tetapi apapun itu, jika mereka membuat Anda merasa persahabatan bergantung pada memberi hal-hal tertentu, itu bukan persahabatan sejati dan Anda lebih baik tanpa mereka.

    Tidak mendorong untuk berhasil
    Sahabat selalu mengutamakan kepentingan dan mendorong untuk melakukan apa yang benar dan terbaik untuk hidup dan masa depan Anda. Jika kawan mencegah Anda mengejar tujuan atau tampaknya tidak peduli, itu bisa jadi karena mereka bukan teman sejati. Beberapa orang akan mengecilkan hati orang lain untuk mengejar prestasi besar karena ingin selalu merasa hebat dan tidak ingin melihat orang lain sukses. Teman sejati tahu hanya karena Anda memiliki hal-hal besar dalam hidup tidak berarti mereka tidak hanya bahagia untuk semua keberuntungan yang Anda terima tetapi akan selalu menyemangati dan mendorong Anda untuk lebih banyak melakukannya.

    Baca juga: Teman Terkena Covid-19, Beri Dukungan dengan Cara Ini


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?