Agar Gerakan Sosial Kita Diikuti Banyak Orang, Ingat Nilai WISDOM

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Sesi mentoring Bijaksana Junerosano 'Every U Does Good Heroes'/Unilever

    Sesi mentoring Bijaksana Junerosano 'Every U Does Good Heroes'/Unilever

    TEMPO.CO, Jakarta - Pendiri Waste4Change Bijaksana Junerosano alias Sano telah lama berkecimpung dalam berbagai gerakan sosial pelestarian lingkungan di Indonesia. Ia berbagi ilmu serta pengalaman kepada 100 peserta terpilih mengenai ‘People Engagement’ dalam program mentoring ‘Every U Does Good Heroes’ serial The Journey pada pertengahan November 2021. Setelah beberapa sesi sebelumnya telah banyak menekankan pentingnya mindset; resilience; strategic thinking; hingga brand purpose, sesi mentoring kali ini berfokus pada strategi mewujudkan upaya kolektif dalam menciptakan solusi akan suatu masalah, khususnya dalam mewujudkan Indonesia yang lebih hijau dan lestari.

    Sano mengatakan untuk membuat gerakan kita diikuti oleh lebih banyak orang, Sano menyarankan untuk mengikuti nilai WISDOM. “Untuk memulai aksi nyata, kita perlu menekankan nilai WISDOM, yaitu mengenal watak, menemukan impian, menyusun strategi yang tepat, senantiasa mendidik diri, bekerja keras (otot maupun otak), dan kemampuan manajemen dalam menjalankan sebuah gerakan. Dalam implementasinya, kita perlu mewujudkan upaya kolektif serta memiliki tim yang efektif. Dukungan kuat dari sekitar merupakan hal penting untuk bisa mencapai tujuan dalam membangun planet yang lebih hijau,” ujar Sano dalam pertemuan virtual itu.

    Persoalan pengelolaan sampah masih menjadi hal problematik di Indonesia. Terbukti, tingginya produksi sampah nasional yang mencapai 67,8 juta ton pada tahun 2020 berkontribusi besar pada semakin menggunungnya timbunan-timbunan di tempat pembuangan akhir (TPA). Masalah tersebut tidak hanya menimbulkan pencemaran lingkungan, tetapi juga memicu terjadinya bencana, bahkan hingga hilangnya ratusan nyawa. Permasalahan sampah di Indonesia adalah hal yang sangat pelik. Kolaborasi dan peran serta semua pihak dalam mata rantai sampah sangat diperlukan untuk menyelesaikan masalah ini. Semakin banyak pihak yang terlibat membantu melakukan aksi nyata, akan semakin cepat solusi atas permasalahan lingkungan bisa dihadapi.

    Di tengah tingginya tantangan permasalahan sampah khususnya sampah plastik, Sano telah lama bergerak memimpin gerakan-gerakan yang berorientasi pada pemecahan masalah tersebut, seperti Waste4Change dan Greeneration Foundation. Saat ini, pengelolaan sampah yang dilakukan Waste4Change mencakup area Jabodetabek, Sidoarjo, Surabaya, Bandung, Semarang, dan Medan. Baginya, kemampuan menggerakan upaya kolektif dan memiliki tim yang efektif merupakan suatu hal penting untuk memberi dampak yang lebih luas. Tim yang efektif tidak hanya melibatkan banyak orang dengan berbagai talenta di dalam suatu organisasi, tetapi juga mencari berbagai talenta yang sejalan dengan visi yang sama, serta mau bergerak untuk mewujudkan visi dari gerakan atau organisasi bersama.

    Tidak hanya itu, melalui sesi mentoring kali ini, Sano juga memberikan beberapa poin penting dalam membuat sebuah tim yang efektif pada gerakan yang kini telah dijalani oleh para peserta. Untuk membantu para peserta dalam membentuk tim yang efektif melalui employee engagement, Sano membagikan sebuah model yang dapat menjadi referensi bagi peserta dari Gallup Engagement Hierarchy. Dalam model tersebut, terdapat empat tingkatan employee engagement, yaitu kebutuhan dasar (basic needs), dukungan manajemen (individual), kerja sama (team work), dan perkembangan (growth) yang dapat membentuk tim yang efektif.

    Kristy Nelwan, Head of Communications PT Unilever Indonesia, Tbk mengatakan timnya memiliki sejumlah komitmen dan target untuk mengatasi permasalahan sampah di Indonesia, dari hulu sampai hilir, hingga tahun 2025 mendatang. "Sebagai contoh, kami melakukan berbagai upaya penyelesaian masalah plastik melalui tiga kerangka kerja pengelolaan, edukasi pemilahan sampah pada berbagai level, hingga investasi besar dalam pengembangan model bisnis baru yang mendukung ekonomi sirkular," katanya.

    “Kami percaya bahwa upaya kolektif serta tim yang efektif merupakan hal penting dalam merealisasikan sebuah gerakan. Sesi dari Sano kali ini menjadi kesempatan yang bagus bagi para peserta untuk belajar dari pengalaman beliau selama ini, sehingga harapannya gerakan-gerakan yang para peserta canangkan dapat didukung dengan faktor People Engagement yang mumpuni.”

    Sesuai dengan yang telah disampaikan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo pada Konferensi Tingkat Tinggi COP-26, penyelesaian masalah lingkungan dapat diselesaikan melalui solidaritas, kemitraan, hingga kolaborasi. Ketiga elemen tersebut menjadi bagian penting dari program ‘Every U Does Good Heroes’ yang diinisiasi oleh PT Unilever Indonesia untuk menemukan sosok-sosok muda yang ingin mewujudkan purpose dan memberikan kebaikan bagi Indonesia yang lebih hijau, sehat, dan sejahtera. Sebanyak 100 peserta terpilih mendapatkan program mentoring dengan berbagai modul, salah satunya modul People Engagement yang diharapkan dapat membantu peserta dalam proses pembentukan tim yang efektif untuk mewujudkan visi dari gerakan/organisasi masing-masing.

    Baca: Gerakan Sosial Tanpa Asap dari Kelompok Perindu Sehat


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.