Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Awas Tabungan Jebol, Ini Fase yang Terjadi Sebelum Alami Gangguan Psikologis Kecanduan Belanja

image-gnews
Suasana pusat perbelanjaan Lotte Shopping Avenue, Jakarta, Kamis, 2 Desember 2021. Jam operasional pusat perbelanjaan dan pusat perdagangan saat PPKM Level 2 juga dibatasi sampai pukul 21.00. Tempo/Tony Hartawan
Suasana pusat perbelanjaan Lotte Shopping Avenue, Jakarta, Kamis, 2 Desember 2021. Jam operasional pusat perbelanjaan dan pusat perdagangan saat PPKM Level 2 juga dibatasi sampai pukul 21.00. Tempo/Tony Hartawan
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Rasa senang bisa timbul dengan berbagai cara. Salahsatunya ketika bisa memiliki barang kesukaan. Baik ketika diberi hadiah atau ketika bisa membelinya sendiri. Namun, rupanya ada rasa senang ketika mengeluarkan uang untuk membeli sesuatu. Perasaan bahagia, sensasi puas dan lega campur aduk menjadi satu ketika berhasil belanja barang kesukaan. Intensitasnya akan lebih sering bagi penderita kecanduan belanja.     

Laiknya candu, bagi sebagian orang, gejolak perasaan itu ingin dirasakan berulang-ulang. Bahkan sensasi kesenangan saat belanja menjadi suatu pelarian dari rasa sedih yang dialami. Sama halnya seperti rasa lapar yang tidak terkontrol sehingga menyebabkan hasrat untuk terus makan, gangguan psikologis seseorang ketika terus menerus belanja barang konsumtif yang berlebihan dan tak terkontrol dapat dikategorikan sebagai suatu gangguan kejiwaan yang dikenal dengan Compulsive Buying Disorder atau CBD.

Seperti dilansir dari penelitian Donald W Black dengan judul “Compulsive Buying Disorder: Definition, Assessment, Epidemiology, and Clinical Management”, menyebut bahwa CBD merupakan perilaku berbelanja yang abnormal atau berlebihan dan dilakukan secara tidak terkontrol, berulang, dan selalu memiliki dorongan yang kuat untuk berbelanja. Tak jarang, hal itu jadi cara untuk menghilangkan stress, cemas, dan memuaskan diri. Sementara itu, gangguan tersebut muncul seiring dengan psikologis lainnya seperti mood disorders, anxiety disorders, substance use disorders, eating disorders, dan disorders of impuls control.

Gangguan psikologis tersebut tidak terjadi secara acak atau muncul secara tiba-tiba, seperti gangguan psikologis lainnya, CBD memiliki beberapa pola. Lebih lanjut, terhadap lima pola yang terjadi pada individu yang mengalami CBD, yakni:

  • Impulse purchase 

Kelainan ini terjadi ketika selalu membeli barang secara impulsif atau tanpa memikirkan akibatnya. penyintas kelainan ini membeli barang tanpa pertimbangan. Biasanya penderita penyakit ini berpotensi menjadi seorang penimbun barang, karena Ia akan terus berbelanja tanpa disadari masih banyak barang baru yang belum Ia sentuh sama sekali.

  • Buyers high 

Seseorang yang merasakan kegembiraan yang berlebih ketika Ia mempertimbangkan dan membeli barang. Namun rasa puas itu hanya sesaat. Ketika telah memiliki barang tersebut ia kehilangan rasa senang.

  • Shopping to dampen unpleasant emotions 

Membeli barang secara berlebihan menjadi pelarian dari hidupnya yang kesepian. Orang ini biasanya membeli barang hanya untuk menghibur diri dari masalah dan penderitaan. 

  • Guilt and remorse 

Seseorang akan merasa bersalah dan menyesal, namun akan timbul rasa untuk melakukan “perbaikan” yang tidak lain adalah membeli sesuatu barang yang lain. 

  • The pain of paying 

Seseorang dengan kebiasaan seperti ini akan bergantung pada kartu kredit dibandingkan dengan uang tunai, karena mereka menganggap membayar dengan uang tunai adalah suatu hal yang menyakitkan dibandingkan dengan membayar menggunakan kartu kredit.

Seperti gangguan psikologis lainnya, CBD juga memiliki konsekuensi yang bersifat jangka pendek maupun konsekuensi jangka panjang. Dilansir dari laman yayasanpulih.org, berikut konsekuensi dari CBD atau kelainan belanja. 

  • Konsekuensi jangka pendek bersifat positif, meliputi mengurangi stress, meningkatkan konsep diri dan meningkatkan hubungan interpersonal. 
  • Konsekuensi jangka panjang bersifat negatif dan dapat berimbas kepada keadaan ekonomi dan psikologis. Konsekuensi ini meliputi meningkatkan tunggakan kartu kredit, memiliki hutang yang berlebihan, berkurangnya tabungan, terjerat kasus hukum, muncul perasaan rendah diri, meningkatnya rasa bersalah, depresi, cemas, frustasi dan munculnya konflik interpersonal. 

Pilihan Editor: 

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram http://tempo.co/. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Terpopuler: Deretan Masalah Program Pendidikan Dokter Spesialis Gratis hingga Lowongan Kerja BTN

46 hari lalu

Presiden Joko Widodo atau Jokowi (tengah) didampingi oleh Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Mendagri Tito Karnavian, MenPAN-RB Azwar Anas, Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta sekaligus Kasetpres Heru Budi Hartono saat meresmikan Program Pendidikan Dokter Spesialis Berbasis Rumah Sakit Pendidikan sebagai Penyelenggara Utama atau Hospital Based (PPDS RSPPU) di RS Anak dan Bunda Harapan Kita, Jakarta, Senin, 6 Mei 2024. TEMPO/Martin Yogi Pardamean
Terpopuler: Deretan Masalah Program Pendidikan Dokter Spesialis Gratis hingga Lowongan Kerja BTN

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis pada Kamis, 9 Mei 2024, dimulai dari deretan masalah dari Program Pendidikan Dokter Spesialis Gratis atau PPDS.


Langka ATM Tunai Pecahan Rp 20.000, Simak Lokasinya di Jakarta dan Bandung

14 April 2024

Ilustrasi pengunjung melakukan transaksi pada mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM). TEMPO/Tony Hartawan
Langka ATM Tunai Pecahan Rp 20.000, Simak Lokasinya di Jakarta dan Bandung

Anjungan Tunai Mandiri atau ATM pecahan Rp 20.000 semakin langka. Berikut lokasinya di Jakarta dan Bandung.


Waspada Uang Palsu Jelang Lebaran, Cegah dengan Tips Ini

8 April 2024

Ilustrasi pekerja menerima THR. Pexels
Waspada Uang Palsu Jelang Lebaran, Cegah dengan Tips Ini

Waspada peredaran uang palsu saat bagi-bagi THR menjelang Lebaran.


Waspada Peredaran Uang Palsu, Begini Cara Bedakan Uang Asli dan Palsu

8 April 2024

Uang palsu yang peredarannya diungkap oleh Polres Metro Jakarta Barat. ANTARA/HO-Polres Jakbar
Waspada Peredaran Uang Palsu, Begini Cara Bedakan Uang Asli dan Palsu

Kebutuhan terhadap uang tunai mendekati lebaran meningkat. Namun, perlu waspada peredaran uang palsu. Ingat lagi bedakan uang asli dan palsu.


Saat Risma Sebut Bansos Kemensos dalam Bentuk Uang Tunai Bukan Barang di Sidang Sengketa Pilpres MK

6 April 2024

Menteri Sosial Tri Rismaharini hadir dalam sidang perselisihan hasil Pilpres 2024 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat 5 April 2024. Agenda hari ini ialah mendengarkan kesaksian empat menteri kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin. TEMPO/Subekti.
Saat Risma Sebut Bansos Kemensos dalam Bentuk Uang Tunai Bukan Barang di Sidang Sengketa Pilpres MK

Dalam sidang sengketa Pilpres 2024 yang digelar di Mahkamah Konstitusi, Menteri Sosial Tri Rismaharini sebut bansos diberikan dalam bentuk uang tunai, bukan barang.


30 Maret Hari Bipolar Sedunia, Kenali Tipe dan Gejala Gangguannya

30 Maret 2024

24_KOSMO_bipolar
30 Maret Hari Bipolar Sedunia, Kenali Tipe dan Gejala Gangguannya

30 Maret diperingati sebagai Hari Bipolar Sedunia. Kenali tipe dan gejala bipolar.


BI Jawa Barat Siapkan Uang Tunai Rp 13,2 Triliun untuk Lebaran, Ada 306 Titik Layanan

22 Maret 2024

Warga mengantre untuk menukar uang pecahan di mobil kas keliling yang melayani penukaran uang pecahan di Pasar Pramuka, Jakarta, Rabu 20 Maret 2024. Bank Indonesia (BI) menyiapkan uang tunai senilai Rp197,6 triliun untuk memenuhi kebutuhan masyarakat selama Hari Besar Keagamaan dan Nasional (HBKN) Idulfitri 1445 H/2024 M. Kepala Departemen Pengelolaan Uang Bank Indonesia Marlison Hakim menyampaikan bahwa penyediaan rupiah ini tumbuh sebesar 4,65% dari realisasi tahun sebelumnya yang mencapai Rp188,8 triliun. TEMPO/Tony Hartawan
BI Jawa Barat Siapkan Uang Tunai Rp 13,2 Triliun untuk Lebaran, Ada 306 Titik Layanan

BI bersama perbankan menyiapkan uang tunai senilai Rp 13,2 triliun untuk memenuhi kebutuhan penukaran uang periode Lebaran 2024.


Menjelang Lebaran, Bank Indonesia NTB Siapkan Uang Tunai Rp 3,63 Triliun

21 Maret 2024

Warga mengantre untuk menukar uang pecahan di mobil kas keliling yang melayani penukaran uang pecahan di Pasar Pramuka, Jakarta, Rabu 20 Maret 2024. Bank Indonesia (BI) menyiapkan uang tunai senilai Rp197,6 triliun untuk memenuhi kebutuhan masyarakat selama Hari Besar Keagamaan dan Nasional (HBKN) Idulfitri 1445 H/2024 M. Kepala Departemen Pengelolaan Uang Bank Indonesia Marlison Hakim menyampaikan bahwa penyediaan rupiah ini tumbuh sebesar 4,65% dari realisasi tahun sebelumnya yang mencapai Rp188,8 triliun. TEMPO/Tony Hartawan
Menjelang Lebaran, Bank Indonesia NTB Siapkan Uang Tunai Rp 3,63 Triliun

Bank Indonesia menyatakan jumlah tersebut sangat siap untuk memenuhi kebutuhan masyarakat pada Ramadan hingga Lebaran.


Terkini: Titik Rawan Macet di Jalan Tol dan Pantura saat Mudik Lebaran 2024, Sri Mulyani Dicecar Anggota DPR soal Program Makan Siang Gratis

21 Maret 2024

Ilustrasi arus mudik dan balik Lebaran. TEMPO/Hilman Fathurrahman
Terkini: Titik Rawan Macet di Jalan Tol dan Pantura saat Mudik Lebaran 2024, Sri Mulyani Dicecar Anggota DPR soal Program Makan Siang Gratis

Menhub Budi Karya Sumadi memperkirakan titik kemacetan pada arus mudik Lebaran 2024 akan terjadi di ruas Jalan Tol Cipali.


Libur Lebaran 2024, BRI Siapkan Uang Tunai Rp 34 Triliun

21 Maret 2024

ATM BRI. Istimewa
Libur Lebaran 2024, BRI Siapkan Uang Tunai Rp 34 Triliun

BRI menyiapkan uang tunai sebesar Rp 34 triliun menjelang libur Lebaran pada periode 6-15 April 2024 atau naik 5,3 persen dibanding tahun lalu.