Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Hadapi Polusi Udara Jakarta, Jaga Pertahanan Tubuh dengan Probiotik

Reporter

image-gnews
Ilustrasi buah dan sayur segar. shutterstock.com
Ilustrasi buah dan sayur segar. shutterstock.com
Iklan

TEMPO.CO, JakartaPolusi udara Jakarta yang buruk masih terus menjadi sorotan. Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Prof. Dr. dr. Ari Fahrial Syam, Sp.PD-KGEH mengatakan konsumsi probiotik dapat membantu menjaga kesehatan mikrobiota usus yang bisa terganggu akibat masuknya polutan ke sistem pencernaan.

Kegiatan seperti mengobrol di udara terbuka tanpa masker saat polusi udara tinggi menjadi salah satu jalan polutan masuk ke sistem pencernaan, kata Guru Besar ilmu penyakit dalam Universitas Indonesia itu dalam webinar kesehatan di Jakarta, Kamis, 24 Agustus 2023.

"Sistem pencernaan tidak siap kalau menerima racun. Oleh karena itu perlu juga perhatikan menjaga kesehatan semisal konsumsi probiotik untuk menjaga mikrobiota sehat," jelasnya.

Ketika mikrobiota terganggu akibat polutan, yang juga bisa secara tidak sengaja dikonsumsi melalui makanan, maka terjadilah masalah kesehatan seperti diabetes, obesitas, dan gangguan metabolik. Dia menyarankan untuk mengonsumsi makanan dari sumber alami seperti buah dan sayur dibanding suplemen kesehatan.

"Itu salah satu solusi karena buah dan sayur banyak mengandung antioksidan. Kalau kita sehat, tidak ada masalah pada lambung dan hipertensi, saya rasa kopi bisa jadi solusi. Kopi itu antioksidan, teh juga begitu," papar Ari.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kanker usus besar
Dia pun menyoroti kasus kanker usus besar yang belakangan cenderung dialami orang muda dan Indonesia termasuk negara yang disorot karena kecenderungan kasus pada usia muda. Kondisi itu kemungkinan terkait polusi udara atau mikrobiota usus sudah terganggu karena seringnya orang tak sengaja mengonsumsi polutan-polutan melalui makanan.

"Secara langsung ketika makanan mengandung polutan, pasien bisa jadi diare. Dalam jangka panjang menyebabkan peradangan pada usus besar yang kemudian terjadi IBD (inflammatory bowel disease atau penyakit karena peradangan pada saluran pencernaan)," jelas Ari.

Menurutnya, menjaga kesehatan lingkungan menjadi upaya yang harus dilakukan pemerintah bersama masyarakat. Merujuk kepada negara-negara Eropa, sudah ada upaya mencegah terjadinya pembakaran dari kendaraan dengan beralih ke kendaraan listrik dan ini bisa menjadi upaya yang juga bisa diterapkan di Indonesia.

Pilihan Editor: Awas, Anak Bisa Terpapar Polusi Udara sejak Dalam Kandungan

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Alasan Walhi Sebut Kampanye Jalan Kaki Tak Efektif Kurangi Polusi Jakarta

4 hari lalu

Gedung-gedung diselimuti polusi udara di kawasan Kota Jakarta, Selasa 24 Oktober 2024. Kualitas udara di Jakarta pada Selasa (24/10/2023) pagi tidak sehat dan menempati peringkat ke 4 terburuk di dunia. Berdasarkan data IQAir, tingkat polusi di Ibu Kota berada di angka 170 AQI US pada pukul 06.00 WIB. Peringkat kualitas udara Jakarta saat ini berada di posisi ke-4 di dunia dengan indikator warna merah, yang artinya tidak sehat. Adapun indikator warna lainnya yaitu ungu yang berarti sangat tidak sehat, hitam berbahaya, hijau baik, kuning sedang, dan oranye tidak sehat bagi kelompok sensitif. TEMPO/Subekti.
Alasan Walhi Sebut Kampanye Jalan Kaki Tak Efektif Kurangi Polusi Jakarta

Walhi menyebut kampanye jalan kaki 7.500 langkah per hari yang dicetuskan Pemerintah Jakarta tak efektif. Dianggap hanya seremonial.


Cara Startup Milik Mahasiswa ITS Menyulap Tumbuhan Mikroalga jadi Pembersih Udara

5 hari lalu

Mahasiswa ITS ciptakan Air Purifier berbasis Bioteknologi Mikroalga (Dok. ITS)
Cara Startup Milik Mahasiswa ITS Menyulap Tumbuhan Mikroalga jadi Pembersih Udara

Aither, startup besutan mahasiswa ITS, mengembangkan alat pembersih udara berbasis mikroalga, tumbuhan air penyerap CO2.


Kelebihan dan Kelemahan Aplikasi MLFF untuk Transaksi di Gardu Jalan Tol

10 hari lalu

Multi Lane Free Flow (MLFF) - Foto dok: Creative Common
Kelebihan dan Kelemahan Aplikasi MLFF untuk Transaksi di Gardu Jalan Tol

Jalan tol nirsentuh MLFF digadang-gadang sebagai solusi kemacetan di Indonesia. Namun, sistem ini juga memiliki sejumlah kelemahan dan tantangan.


4 Tips Hidup Sehat dengan Satu Paru-paru

18 hari lalu

Ilustrasi paru-paru basah. Foto : halodoc
4 Tips Hidup Sehat dengan Satu Paru-paru

Meskipun hanya hidup dengan satu paru-paru, seseorang masih bisa bertahan hidup. Berikut tips agar tubuh tetap fit meski hanya dengan satu paru-paru.


Alasan di Balik Popularitas Greek Yogurt, Apa Kelebihan Dibanding Jenis Lain?

22 hari lalu

Ilustrasi Greek Yoghurt. Foto: Freepik.com/Racool_studio
Alasan di Balik Popularitas Greek Yogurt, Apa Kelebihan Dibanding Jenis Lain?

Popularitas Greek yogurt ikut terdampak media sosial sebagai salah satu produk susu paling populer, bahkan melebihi jenis yogurt lainnya.


Studi di Cina Ungkap Kualitas Udara di Pusat Kebugaran

23 hari lalu

Ilustrasi perempuan olahraga di gym. Foto: Freepik.com/Jcomp
Studi di Cina Ungkap Kualitas Udara di Pusat Kebugaran

Peneliti Cina, memeriksa komposisi dan konsentrasi polutan di sebuah pusat kebugaran yang berlokasi di rubanah. Bagaimana kualitas udara mereka?


Mengapa Rambut yang Memutih Tidak Bisa Kembali Hitam?

25 hari lalu

Ilustrasi rambut beruban. Shutterstock
Mengapa Rambut yang Memutih Tidak Bisa Kembali Hitam?

Rambut berubah menjadi abu-abu atau putih karena hilangnya melanin, komponen penghasil pigmen yang menghasilkan sel melanosit.


Pemprov DKI Jakarta Gencarkan Edukasi Polusi Udara

32 hari lalu

Pemprov DKI Jakarta Gencarkan Edukasi Polusi Udara

Dinas Kesehatan dan Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta melakukan kampanye edukasi dengan tema 'Udara Bersih Untuk Jakarta', di Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Pandawa Tanah Tinggi.


Pola Makan yang Dianjurkan untuk Redakan Gejala Menopause

33 hari lalu

Ilustrasi wanita makan sayuran. Freepik.com
Pola Makan yang Dianjurkan untuk Redakan Gejala Menopause

Fokus pada pola makan yang baik dengan mengonsumsi makanan yang bervariasi bisa membantu meringankan gejala menopause.


Tidak Sehat, Kualitas Udara Jakarta Terburuk Kedua di Dunia pada Minggu Pagi

34 hari lalu

Foto aerial kondisi polusi udara di kawasan Pelabuhan Muara Angke, Jakarta Utara, Rabu, 13 Desember 2023. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada Rabu, konsentrasi polutan particulate matter 2.5 (PM2,5) di Jakarta sebesar 41 mikrogram per meter kubik dan berada di kategori tidak sehat bagi kelompok sensitif karena polusi. ANTARA/Iggoy el Fitra
Tidak Sehat, Kualitas Udara Jakarta Terburuk Kedua di Dunia pada Minggu Pagi

Jakarta hanya satu level di bawah Delhi (India).