Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

3 Penyakit yang Berpotensi Muncul Akibat Gigitan Monyet Liar

image-gnews
Monyet selfie. Wikipedia.org
Monyet selfie. Wikipedia.org
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Meskipun tampak meyenangkan, bermain dengan monyet liar dapat membawa risiko serius bagi kesehatan manusia. Selain berpotensi menggigit, monyet juga bisa menularkan penyakit. Sejumlah penyakit yang disebabkan gigitan monyet juga bisa menular ke orang lain. Dilansir dari berbagai sumber, inilah deretan penyakit yang berpotensi ditularkan monyet: 

1.Cacar Monyet (Monkeypox)

Dilansir dari World Health Organization, cacar monyet merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus cacar monyet. Hal ini dapat menyebabkan ruam yang menyakitkan, pembesaran kelenjar getah bening, dan demam. 

Dikutip dari Medical News Today, cacar monyet atau Monkeypox (Mpox), adalah virus zoonosis, yang berarti berpindah dari hewan ke manusia. Beberapa hewan yang dapat membawa cacar monyet adalah berbagai spesies monyet, tikus raksasa-pouched, dormice Afrika, dan jenis tupai tertentu

Kebanyakan orang sembuh total, namun ada pula yang sakit parah. Virus ini dapat menyebar dari orang ke orang atau terkadang dari hewan ke manusia.

2.Rabies

Rabies adalah penyakit virus yang mempengaruhi sistem saraf dan biasanya berakibat fatal jika tidak diobati. Penyakit ini dapat ditularkan melalui air liur hewan yang terinfeksi, seperti monyet, biasanya melalui gigitan atau cakaran.

Luka bekas gigitan tersebut bisa menyebabkan masuknya kuman atau virus dan terkena penyakit rabies. Profilaksis rabies pasca pajanan harus dipertimbangkan bagi korban gigitan primata bukan manusia di negara-negara dimana rabies bersifat enzootik.

3. Herpes B

Dilansir dari kingcounty.gov, B-Virus, juga dikenal sebagai Herpesvirus B umum ditemukan pada kera. Infeksi B-Virus sangat jarang terjadi, namun dapat menyebabkan kerusakan otak parah atau kematian jika tidak segera ditangani.

Orang biasanya tertular B-Virus jika mereka digigit atau dicakar oleh monyet yang terinfeksi, atau melakukan kontak dengan mata, hidung, atau mulut monyet tersebut.

Penting untuk berhati-hati saat bersentuhan dengan monyet agar tidak digigit atau dicakar. Jika Anda digigit atau dicakar monyet, penting untuk segera mencari pertolongan medis dan mengikuti prosedur pertolongan pertama yang benar.

Pilihan Editor: Hubungan Seksual Sehat Cegah Cacar Monyet

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


85 Monyet Mati dan Jatuh dari Pohon Akibat Cuaca Panas di Meksiko

28 hari lalu

Seekor monyet ekor panjang yang merupakan spesies asli Jakarta di pohon di kawasan Balai Konservasi Suaka Margasatwa Muara Angke, Jakarta, Sabtu (8/9). TEMPO/Yosep Arkian
85 Monyet Mati dan Jatuh dari Pohon Akibat Cuaca Panas di Meksiko

Meksiko dilanda cuaca panas yang menyebabkan puluhan monyet-monyet mati dan jatuh dari pohon.


6 Fakta Sindrom Empty Sella, Penyakit yang Diidap Ruben Onsu

31 hari lalu

Ruben Onsu. (Instagram/ruben_onsu)
6 Fakta Sindrom Empty Sella, Penyakit yang Diidap Ruben Onsu

Kesehatan Ruben Onsu menurun, disinyalir karena Sindrom Empty Sella yang ia alami.


Tikus Sering Menjadi Hewan Percobaan, Ternyata Ini Alasannya

56 hari lalu

Ilustrasi tikus. mirror.co.uk
Tikus Sering Menjadi Hewan Percobaan, Ternyata Ini Alasannya

Biasanya, ketika melakukan penelitian dalam dunia medis, peneliti kerap menggunakan tikus. Lantas, mengapa tikus kerap menjadi hewan percobaan?


Epidemiolog: Cacar Monyet Berpotensi Jadi Penyakit Endemik di Indonesia

20 April 2024

Ilustrasi cacar monyet atau monkeypox (Kemkes)
Epidemiolog: Cacar Monyet Berpotensi Jadi Penyakit Endemik di Indonesia

Epidemiolog Dicky Budiman menyatakan, infeksi cacar monyet berpotensi menjadi penyakit endemik karena minimnya penanganan.


Dugaan Infeksi Cacar Monyet di Jayapura, Epidemiolog: Lesi Bisa ke Alat Kelamin

19 April 2024

Cacar monyet. WHO
Dugaan Infeksi Cacar Monyet di Jayapura, Epidemiolog: Lesi Bisa ke Alat Kelamin

Cacar monyet atau Mpox bukanlah penyakit yang berasal dari Indonesia.


Ada Youtuber Siksa Kera di Angkor, Pemerintah Kamboja Bakal Ambil Tindakan

10 April 2024

Candi Angkor Wat di Siem Reap, Kamboja, (1/12). Angkor Wat dibangun oleh Raja Suryavarman II pada pertengahan abad ke-12, dan kini menjadi tujuan wisata di Kamboja. ANTARA/Wahyu Putro A
Ada Youtuber Siksa Kera di Angkor, Pemerintah Kamboja Bakal Ambil Tindakan

Selama ini, penyiksaan terhadap kera di Angkor tidak mencolok, tapi lama kelamaan kasusnya semakin banyak.


Belum Ada Kasus Virus B di Indonesia, Kemenkes Tetap Minta Waspada

9 April 2024

Ilustrasi monyet peliharaan. AP/Rajesh Kumar Singh
Belum Ada Kasus Virus B di Indonesia, Kemenkes Tetap Minta Waspada

Kemenkes menyatakan hingga kini belum terdeteksi adanya risiko kasus Virus B di Indonesia namun masyarakat diingatkan untuk tetap waspada


Irak Kirim 10 Juta Liter Bahan Bakar ke Gaza dan Tawarkan Bantuan Medis

8 April 2024

Warga Palestina mengantri untuk membeli roti di tengah kekurangan pasokan makanan dan bahan bakar, saat konflik antara Israel dan Hamas di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 22 Oktober 2023. REUTERS/Mohammed Salem
Irak Kirim 10 Juta Liter Bahan Bakar ke Gaza dan Tawarkan Bantuan Medis

Irak pada Minggu setuju untuk mengirim 10 juta liter bahan bakar ke Jalur Gaza demi mendukung rakyat Palestina


3 Fakta Kanker Karena Faktor Keturunan, Cara Mendeteksi dan Tips Mencegahnya

27 Maret 2024

Ilustrasi Kanker paru-paru. Wikipedia
3 Fakta Kanker Karena Faktor Keturunan, Cara Mendeteksi dan Tips Mencegahnya

Ada sejumlah cara untuk mengetahui apakah Anda memiliki gen kanker yang diwariskan atau tidak.


Tim Relawan Medis Indonesia MER-C Bertugas di Tiga Faskes Gaza Selatan

26 Maret 2024

Presidium Lembaga Medis dan Kemanusiaan (MER-C) Faried Thalib dan Sarbini Abdul Murad saat konferensi pers di kantor MER-C Indonesia, Jakarta Pusat pada Selasa, 19 Maret 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A.
Tim Relawan Medis Indonesia MER-C Bertugas di Tiga Faskes Gaza Selatan

MER-C mengirimkan tim medis yang terdiri dari 11 orang ke Gaza, Palestina.