Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Serba Pedas dari Yogya  

image-gnews
TEMPO/Bernada Rurit
TEMPO/Bernada Rurit
Iklan
TEMPO Interaktif, Yogyakarta -Meski harga cabai melambung di angka Rp 65 ribu per kilogram, bahkan sampai lebih dari Rp 100 ribu per kilogram untuk jenis rawit, seolah tak berpengaruh bagi Waroeng Spesial Sambal (SS). Lihat saja pengunjung di waralaba tersebut. Nyaris tak ada kursi yang tersisa di restoran bermaskot orang-orangan berbentuk cabai memakai kacamata itu.

Maskot bernama Mr Hu Hah itu pas sekali dengan ekspresi yang ditimbulkan para pengunjung setelah menyantap menu di resto ini. Seperti yang dialami Damayanti dan Triworo, yang datang ke salah satu resto Waroeng SS di kawasan Sagan Yogyakarta, sore itu.

"Howah? howah, hu? hah.... Gila ya, cabe mahal aja, enggak ngaruh makan di SS," kata Damayanti. Napasnya megap-megap, raut wajahnya serupa kepiting rebus, merah meruam. Berkali-kali ia harus menyeka hidungnya yang basah. Sang teman, Triworo, yang tak jauh berbeda dengan keadaan Damayanti, hanya meringis.

Di depan mereka, ada menu ikan wader, sambal terung, sambal teri, ikan nila goreng, telur dadar, serta tahu dan tempe untuk dua porsi. Triworo sampai harus menyeka keringatnya berulang-ulang begitu sambal-sambal itu berpindah ke perutnya yang tambun. Dia takjub dengan menu di hadapannya. Sedangkan Damayanti sudah menyerah. "Enggak kuat aku. Pedes banget," ujarnya.

Waroeng SS merupakan pelopor makanan serba sambal di Yogyakarta. Motor dari resto ini adalah Yoyok Hery Cahyono, jebolan Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada. Warung pertamanya terletak di kaki lima di Jalan Kaliurang, sebelah barat gedung Graha Sabha Permana, berdiri sejak 2002. Kini, tak kurang dari 41 gerai Waroeng SS tersebar di Jawa. Di Yogyakarta saja 11 gerai, di Jabodetabek 7 gerai.

Kepedasan sambal seolah menjadi oase baru kuliner Yogyakarta, yang didominasi oleh gudeg, gado-gado Yogja, dan lotek. Apalagi setelah berdiri Waroeng SS, bermunculan resto sejenis dengan menjual rasa superpedas dalam menu utamanya, seperti resto Xtra Hot, Pondok Cabe, dan Cabe Nusantara.

"Setidaknya, makanan Yogja yang serba manis ada alternatif lainnya," kata Triworo, asli Jawa Timur yang gemar makanan pedas dan serba asin. Baginya, makanan di Yogyakarta menjadi tidak begitu membosankan dengan keberadaan masakan serba pedas ini.

Damayanti, yang asli Kalimantan, juga mengakui bahwa makanan serba sambal ini menjadi alternatif baru ketika dia bosan dengan makanan serba manis. "Apalagi kebiasaan di rumah makanannya pakai sambal terus," katanya. Ia mengamati, sambal yang disajikan di waralaba-waralaba serba sambal itu tak mengurangi kepedasan meski harga cabai susah turun.

Bagi warung serba sambal ini, soal kepedasan memang tak bisa ditawar-tawar. Hanya, pengaruhnya memang kentara pada harga makanan. Pondok Cabe misalnya, jika paket makanan sebelumnya dengan menu nasi, ikan lele, telur, dan lalapan dibanderol dengan harga Rp 11 ribu, naik menjadi Rp 13.500. Waroeng SS yang semula hanya Rp 10 ribu per porsinya, kini naik menjadi Rp 12-15 ribu.

Harga serba sambal yang semula dibanderol dengan harga cukup Rp 1.000 saja, naik menjadi Rp 1.500. Dari sekitar 24 jenis sambal yang ditawarkan Waroeng SS, paling mahal adalah sambal cumi dan udang pedas, yang dibanderol dengan harga Rp 4.500 per porsi. Sambal yang menjadi unggulan adalah sambal teri, bawang, terung, dan bajak. Dipadu dengan lauk apa pun, sambal ini memang cucok di lidah.

Tempo mencicipi rasa sambal di Waroeng SS, Pondok Cabe, dan Xtra Hot. Sensasinya tetap sama dengan sekitar lima tahun lalu. Tetap pedas, asin, dan pas ketika berpadu dengan lauk dan nasi mengepul bikin lidah berdendang. Restoran Pondok Cabe, yang berada di Jalan Affandi No. 28B Yogyakarta, menawarkan puluhan jenis sambal. Sambal bawang, teri, dan terungnya juga menjadi favorit pengunjung.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Keberadaan resto serba sambal juga telah mengubah makanan, yang semula hanya kelas mahasiswa dan kelas lapak kaki lima, menjadi restoran bergengsi. Tengok saja di kawasan Babarsari, Jalan Cik Di Tiro, Waroeng SS mengukuhkan diri sebagai resto kelas atas. Persis di depannya, Pondok Cabe juga hadir dengan gedung mentereng. Pengunjung datang tiada henti. "Meski saya sampai megap-megap, tetap saja ketagihan. Kembali dan kembali," kata Handani, yang menikmati sedapnya sambal bawang Pondok Cabe.

BERNADA RURIT


SELERA

1. Pondok Cabe
Jalan Affandi No. 28B, Yogyakarta

2. Waroeng Spesial Sambal
Jalan C. Simanjuntak, Yogyakarta

3. Xtra Hot
Jalan Kaliurang Km 6 (sebelah BCA Yogyakarta)


HARGA MENU
- Sambal: terung, bawang, bajak, cumi, udang, ampela ati, teri, goreng brambang, gobal gabul, teras segar, dan terasi matang mulai Rp 1.500-4.500

- Lauk pauk: paling murah tahu goreng Rp 2.500, termahal ikan gurame dan udang tepung Rp 7.500.

- Sayuran: kangkung, pete goreng, sayur asam, terancam, terung goreng, jamur goreng mulai Rp 1.500-5.000

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Hidangan Idul Adha, 5 Kuliner Khas Nusantara Berbahan Utama Daging

3 jam lalu

Ilustrasi rendang. shutterstock.com
Hidangan Idul Adha, 5 Kuliner Khas Nusantara Berbahan Utama Daging

Saat merayakan Idul Adha, daging hewan kurban yang didapat akan dimasak untuk hidangan makan bersama keluarga


10 Makanan Khas Rusia Paling Populer dan Menggiurkan

3 hari lalu

Berikut ini beberapa makanan khas Rusia yang bisa Anda cicipi. Rasanya unik dan juga enak, seperti blini, kulebyaka, hingga solyanka. Foto: Canva
10 Makanan Khas Rusia Paling Populer dan Menggiurkan

Berikut ini beberapa makanan khas Rusia yang bisa Anda cicipi. Rasanya unik dan juga enak, seperti blini, kulebyaka, hingga solyanka.


7 Tempat Makan di Suryakencana Bogor, Ada Soto Kuning hingga Asinan

3 hari lalu

Bukan hanya roti unyil, bolu talas, atau asinan saja, ada banyak makanan khas bogor yang perlu Anda coba. Berikut ini rekomendasinya. Foto: Canva
7 Tempat Makan di Suryakencana Bogor, Ada Soto Kuning hingga Asinan

Bagi Anda yang sedang berkunjung ke Bogor, berikut ini beberapa tempat makan di Suryakencana Bogor yang enak. Ada soto kuning sampai asinan.


Dubes Inggris Ajak Pengusaha RI Buka Restoran: Kuliner Indonesia Enak Banget!

8 hari lalu

Duta Besar Inggris untuk Indonesia Dominic Jermey di acara perayaan ulang tahun Raja Charles III di The Ritz-Carlton, Mega Kuningan, Jakarta Selatan pada Kamis, 6 Juni 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A.
Dubes Inggris Ajak Pengusaha RI Buka Restoran: Kuliner Indonesia Enak Banget!

Dubes Jermey mengatakan ingin melihat Indonesia lebih dikenal di Inggris dan mengajak buka restoran di sana.


Gojek Umumkan Inovasi Baru, Pesan GoFood Bisa Lewat Google Search atau Maps

8 hari lalu

Seroang konsumen menunjukkan layanan Go Food pada aplikasi Tokopedia, di Jakarta, 31 Oktober 2022. Kehadiran GoFood dalam aplikasi Tokopedia merupakan bagian strategi cross-pollination atau sinergi antar-platform, yang dilakukan guna mempercepat profitabilitas dan berdampak luas pada ekosistme Gojek. TEMPO/Jati Mahatmaji
Gojek Umumkan Inovasi Baru, Pesan GoFood Bisa Lewat Google Search atau Maps

Gojek umumkan inovasi baru via kolaborasi dengan Google di GoFood. Begini langkah-langkah menggunakannya.


Kaya Kuliner, Sandiaga Uno akan Usulkan Solo Raih Penghargaan City of Gastronomy 2025

12 hari lalu

Menparekraf Sandiaga Uno memberikan pernyataan kepada wartawan di Balai Kota Solo seputar potensi wisata gastronomi, Ahad malam, 2 Juni 2024. TEMPO/SEPTHIA RYANTHIE
Kaya Kuliner, Sandiaga Uno akan Usulkan Solo Raih Penghargaan City of Gastronomy 2025

Di Indonesia baru Ubud, Bali, yang dapat penghargaan dari UN Tourism sebagai Kota Gastronomi. Kota Solo dinilai berpotensi raih penghargaan yang sama.


Badan Kuliner Bogor Hadirkan UMKM di Acara Puncak Hari Jadi Bogor ke-542

12 hari lalu

Ella (pemilik Vinni Cake) dan pelaku UMKM lainnya sedang menjual produk-produk mereka di Bazar Hari Jadi Kota Bogor ke-542 di Jalan Sudirman, Bogor, 2 Juni 2024. KEZIA.
Badan Kuliner Bogor Hadirkan UMKM di Acara Puncak Hari Jadi Bogor ke-542

Badan Kuliner (Bakul) Bogor memfasilitasi para usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk hadir di bazar Hari Jadi Kota Bogor ke-542 hari ini.


Napoli Italia Dinobatkan sebagai Kota Kuliner Terbaik 2024 oleh Time Out, Apa Makanan Populernya?

13 hari lalu

Ilustrasi piza sehat. REUTERS
Napoli Italia Dinobatkan sebagai Kota Kuliner Terbaik 2024 oleh Time Out, Apa Makanan Populernya?

Ribuan penduduk lokal disurvei tentang makanan di kota mereka untuk menentukan peringkat ibu kota kuliner dunia pada tahun 2024


Ubud Food Festival Hadirkan Kelezatan Jajanan Kaki Lima ke Turis Lokal dan Mancanegara

13 hari lalu

Wisatawan mancanegara saat mengunjungi Ubud Food Festival di Taman Kuliner Ubud, Gianyar, Bali, Kamis, 30 Mei 2024 (ANTARA)
Ubud Food Festival Hadirkan Kelezatan Jajanan Kaki Lima ke Turis Lokal dan Mancanegara

Para pecinta kuliner akan dimanjakan dengan kelezatan kuliner kaki lima dan berkesempatan bertemu dengan tokoh kuliner di Ubud Food Festival 2024.


Asal-usul Sate Maranggi dan Lokasi Awal Penyebarannya di Purwakarta

14 hari lalu

Sate maranggi yang telah matang ditempatkan di dalam wadah baskom beralas daun pisang untuk disajikan ke pembeli. TEMPO/ANWAR SISWADI
Asal-usul Sate Maranggi dan Lokasi Awal Penyebarannya di Purwakarta

Sate maranggi dulu juga dijajakan berkeliling dengan pikulan, dari pagi sampai sore.