Ketika Makanan Anak Muda Ikut Berubah

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak makan bersama keluarga. medaviesmallsteps.com

    Ilustrasi anak makan bersama keluarga. medaviesmallsteps.com

    Menurut Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), anak muda atau youth adalah orang-orang yang berusia 15-24 tahun. Namun ada juga organisasi PBB  lain, UN Habit, mengklasifikasi anak muda dari 15-32 tahun. Bahkan di The Africa Charter menyebut usia anak muda ini dari 15-35 tahun. Data Badan Pusat Statistik menyebutkan Indonesia memang dicanangkan akan mendapatkan Bonus Demografi pada 2030. Saat itu, jumlah usia produktif Indonesia antara 15-30 bisa mencapai 180 juta orang dan jumlah usia non produktif hanya sepertiganya saja.

    Baca: https://gaya.tempo.co/read/1126378/agar-iq-tinggi-jangan-biarkan-anak-tidur-larut-malam

    Makanan atau tepatnya nutrisi yang disantap Bianca dan teman-temannya serta anak-anak di mall belum tentu sesuai dengan gizi yang dibutuhkan mereka. Nutrisi yang kurang tepat bisa mengakibatkan 4 masalah kesehatan yang dialami anak muda yaitu kurang zat besi alias anemia, masalah tinggi badan, kurus atau kurang energi kronis, dan kegemukan atau obesitas.

    Direktur Kesehatan Keluarga Eni Gustina mengatakan ada 18,4 persen remaja yang mengalami anemia. Ada pula 20,8 persen wanita usia subur yang mengalami kekurangan energi kronik. Masalah kehamilan pada usia remaja pun masih terjadi sebanyak 20,3 persen. "Semua ini menjadi salah satu hambatan pemerintah untuk menurunkan kematian Ibu di Indonesia," kata Eni.

    Baca: Cek Kesehatan Anak Melalui Internet, Pilih Situs yang Terpercaya

    Berbagai masalah kesehatan yang dialami anak muda, khususnya perempuan bisa berdampak pada meningkatnya Angka Kematian Ibu. Selain itu, hal ini pun berhubungan dengan masalah stunting yang saat ini diperangi pemerintah. “Kalau dilihat dari ke belakang, stunting bisa disebabkan karena ibu yang anemia. Ibu yang anemia bisa saja terbawa karena sudah mengalaminya sejak remaja,” katanya.

    Project Manager Young Health Programme (YHP) dari Yayasan Plan International Indonesia (YPII) Fahmi Arizal mengatakan masalah nutrisi utama adalah satu dampak yang terjadi karena ketidaktahuan mereka masa peralihan yang mereka rasakan dari anak ke dewaa, yaitu perubahan fisik, psikis dan sosial yang dialami remaja itu. Dari segi fisik, remaja tentu akan mengalami pubertas dan perubahan bentuk tubuh.

    Secara psikis, remaja juga akan mengalami perubahan. Bila ketika anak-anak mereka lebih riang, saat remaja mereka lebih banyak diam dan mulai bisa menentukan sikap. Ada pula anak remaja yang mulai berani melakukan beberapa kegiatan yang selama ini dilarang saat menjadi anak-anak. Salah satunya adalah merokok. Lalu dari segi sosial, remaja juga merasakan tekanan dari teman-teman sebayangnya. Tidak jarang mereka mengikuti pola mayoritas temannya. "Nah, kalau dalam masa perubahan itu remaja tidak didukung dan diberi informasi dengan baik, remaja ini jadi tidak tahu apa yang baik untuk mereka demi menjaga kesehatan fisik, psikis dan sosialnya," kata Fahmi.

    Masalah nutrisi yang dialami remaja pun berhubungan dengan kurangnya dukungan yang diterima mereka. Fahmi mencontohkan, karena tidak tahu makanan apa yang terbaik untuk perubahan fisik yang mereka rasakan, maka remaja ini terbiasa memakan makanan seenaknya, bahkan ada yang menggunakan motto 'yang penting kenyang'. "Akibatnya, tumbuh lah masalah nutrisi remaja seperti obesitas. 

    Kembali karena kurang mendapat informasi yang baik, dan dukungan terhadap perubahan sosial. Demi mendapatkan pengakuan teman-temannya, tidak jarang anak remaja mengubah pola gaya hidupnya. Tidak jarang remaja akan mengenakan pakaian atau mengubah bentuk tubuh sesuai dengan lingkungan sekitarnya. "Kalau remaja akhirnya bergaul dengan anak nakal, ya kemungkinan dia juga akan nakal," katanya. 

    Masalah gizi yang dialami remaja menjadi hal yang penting untuk dicari jalan keluarnya. Remaja yang kurus, anemia, atau bahkan obesitas akan berdampak pada tingkat produktivitas mereka. Hal itu juga akan berdampak pada masalah ekonomi.

    Baca: Demi Dapat Generasi Emas, Penuhi Macam-Macam Hak Anak In

    Pungkas mengatakan ada sebagian remaja yang masuk kategori pekerja. Ketika mereka anemia, dan juga kurus, maka remaja itu akan mengalami letih dan lesu atau sakit-sakitan sehingga mereka akan jarang masuk kerja dan mengganggu produktivitasnya. Sebaliknya, remaja yang berlebihan berat badan juga akan mengganggu produktivitas karena obesitas bisa berdampak pada penyakit tidak menular yang kemungkinan dialami oleh anak muda itu. Berbagai penyakit seperti stroke, jantung dan hipertensi serta diabetes mengintai para anak muda yang berlebihan berat badan. Ketika mereka sakit, tentu mereka tidak bisa bekerja. "Penyakit tidak menular juga bisa mengakibatkan kematian. Hal itu tentunya bisa memperbesar dampak ekonomi," kata Pungkas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.