Waspadai Penyebaran Virus Corona ke Jantung, Kenali Tandanya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi jantung (pixabay.com)

    ilustrasi jantung (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Waspadalah, Covid-19 bisa merusak organ tubuh, mulai dari organ pernapasan, jantung, sampai otak. Sesuai studi JAMA, hampir 78 persen pasien muda dan sehat yang pulih terus menderita tanda-tanda komplikasi dan kerusakan jantung.

    Pada orang dengan gangguan jantung, Covid-19 juga dapat meningkatkan risiko kematian. Sebuah studi yang dilakukan oleh China CDC Weekly menemukan 22 persen pasien yang meninggal akibat Covid-19 menderita masalah jantung.

    Ada juga bukti kuat yang menunjukkan masalah jantung dapat muncul di hari-hari pertama infeksi, bahkan bagi mereka yang tidak menunjukkan gejala. Jadi, selama masa infeksi Covid-19, sangat penting untuk menjaga jantung dan melihat tanda-tanda awal masalah. Berikut lima tanda infeksi virus corona mungkin menyebar ke jantung.

    Kelelahan ekstrem
    Kelelahan, kelelahan akut, dan nyeri dada sering dilaporkan sebagai gejala di antara orang-orang yang didiagnosis dengan kerusakan jantung setelah terinfeksi Covid-19. Ketika jantung bekerja lembur untuk mengatur aliran darah, itu benar-benar bisa melelahkan dan membuat Anda merasa lelah, mengalami detak jantung yang cepat dan tidak teratur. Ini adalah salah satu tanda peringatan awal dari masalah jantung. Jika menderita kelelahan kronis dan mengalami detak jantung yang tidak menentu, konsultasikan dengan dokter.

    Baca juga: Aneka Penyebab Serangan Jantung, Pahami dan Hindari

    Peradangan jantung
    Saat ini, miokarditis atau radang otot jantung adalah komplikasi jantung yang ditakuti, namun umum terkait dengan COVID-19. Miokarditis dapat terjadi karena serangan langsung virus pada jantung atau karena sitokin yang dapat membuat tubuh menyerang sel-sel sehat secara keliru.

    Dengan peradangan jantung dan masalah terkait lainnya, otot jantung menjadi lebih lemah, menyebabkan organ membesar dan mengganggu aliran darah. Ini dapat menyebabkan tingkat tekanan darah turun secara tidak terduga dan menyebabkan penumpukan cairan. Tekanan berlebihan di paru-paru atau jantung juga bisa menyebabkan gagal jantung.

    Saturasi oksigen
    Komplikasi umum ketika virus menghalangi aliran darah beroksigen dalam tubuh, kondisi seperti hipoksia, disorientasi, kebingungan, bibir atau wajah kebiruan juga bisa menjadi sinyal gangguan jantung. Gangguan apa pun pada aliran darah dapat menyebabkan penggumpalan, meningkatkan peradangan, dan mempersulit jantung untuk melakukan tugasnya. Aritmia, mengalami kebingungan, kesulitan bicara, keringat berlebih adalah tanda-tanda gagal jantung yang perlu mendapat perhatian.

    Nyeri dada
    Nyeri dada adalah sesuatu yang berhubungan dengan penurunan fungsi paru-paru, sesak napas, serta kerusakan jantung. Dalam kasus Covid-19, penggandaan dan penyebaran virus dapat merusak organ-organ vital, yang dapat merusak otot-otot jantung dan mengakibatkan nyeri dada atau angina.

    Nyeri dada juga dianggap sebagai salah satu tanda pertama serangan jantung, bisa membuat tidak nyaman, terasa seperti sakit diremas atau ditarik di sekitar dada dan leher. Dalam beberapa kasus, nyeri dada yang ekstrem dan berdenyut serta denyut jantung yang berfluktuasi juga dapat menyebabkan pingsan.

    Menderita POTS
    Beberapa peneliti percaya bahwa pasien COVID-19, terutama yang melakukan perjalanan jauh, dapat menghadapi kondisi seperti POTS atau sindrom takikardia ortostatik postural, yang merusak sistem saraf, menyebabkan ketidakseimbangan detak jantung, tingkat tekanan darah yang tidak biasa.

    Takikardia juga dapat bermanifestasi menjadi gejala seperti pusing, sirkulasi darah menurun, menyebabkan jantung berdebar-debar, kekebalan tubuh yang terganggu, yang semuanya dianggap sebagai tanda awal gangguan jantung. Ini mungkin mempengaruhi orang yang telah bersih dari infeksi atau mungkin melawan infeksi aktif tetapi dapat meningkatkan kemungkinan masalah jantung muncul kemudian.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.