Kenali Gejala Hipospadia pada Anak Seperti yang Dialami Aprilia Manganang

Reporter:
Editor:

Iqbal Muhtarom

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aprilia Manganang bersiap melakukan servis dalam sebuah pertandingan voli. Kiprah Aprilia cemerlang hingga masuk dalam skuad Timnas voli putri Indonesia di ajang Asian Games 2018.  Instagram fansclub Aprilia Manganang

    Aprilia Manganang bersiap melakukan servis dalam sebuah pertandingan voli. Kiprah Aprilia cemerlang hingga masuk dalam skuad Timnas voli putri Indonesia di ajang Asian Games 2018. Instagram fansclub Aprilia Manganang

    TEMPO.CO, Jakarta - Aprilia Manganang salah satu mantan atlet timnas bola voli Indonesia kini resmi berjenis kelamin pria, setelah menjalani pemeriksaan medis. 

    Sebelumnya, ia telah diprotes beberapa kali saat pertandingan. Salah satunya di ajang SEA Games 2015. Tim Filipina meminta agar Aprilia diperiksa gendernya. Kini, titik terang telah ditemukan, Aprilia Santini Manganang dinyatakan mengidap kondisi bawaan lahir yang disebut Hipospadia.

    Apa Itu Hipospadia

    Kata hipospadia berasal dari bahasa Yunani. Kata "hypo" berarti di bawah dan "spadon" memiliki arti celah. Urology Health menyebutkan bahwa hipospadia merupakan kondisi di mana lubang uretra tidak berada di ujung penis.

    Lubang bisa berada di mana saja, di sepanjang bagian bawah penis. Hipospadia adalah cacat lahir yang umum ditemukan pada 1 dari setiap 200 anak laki-laki.

    Hipospadia terbagi menjadi 2 macam, yaitu distal dan proksimal. Hispodia distal terjadi bila uretra ditemukan di dekat ujung penis. Sedangkan jika berada dari tengah batang penis ke pangkal penis, atau bahkan di dalam skrotum, disebut hispodia proksimal. Lebih dari 80 persen anak laki-laki dengan hipospadia, mengalami hipospadia distal.

    Penyebab Hipospadia

    Dilansir oleh Cleveland Clinic, salah satu pusat medis akademis multispesialis nirlaba, penyebab dari hipospadia belum diketahui secara pasti. Namun, berkaitan dengan kondisi gen. Anak-anak dengan hipospadia mungkin saja memiliki ayah atau saudara laki-laki yang juga hipospadia.

    Penis mulai berkembang sekitar minggu kedelapan dalam masa kehamilan. Cacat uretra terjadi antara minggu ke 9 dan 12.

    Masih oleh Cleveland Clinic, ada beberapa faktor tertentu yang dapat meningkatkan risiko. Apabila ibu memiliki faktor-faktor tersebut, bayi laki-lakinya berisiko mengidap hipospadia. Di antaranya:

    1. Kelebihan berat badan (obesitas)
    2. Berusia di atas 35 tahun
    3. Menjalani perawatan kesuburan untuk hamil. Faktor ini berkaitan dengan paparan hormon progesteron yang digunakan selama pembuahan
    4. Menggunakan hormon lain sebelum atau selama kehamilan
    5. Pernah terpapar pestisida

    Gejala Hipospadia

    Hipospadia umumnya sudah terlihat saat lahir. Tidak hanya posisi uretra yang salah, tetapi kerap kali kulup tidak terbentuk sempurna di bagian bawahnya. Akibatnya, ujung penis menjadi terbuka. Beberapa bayi baru lahir memiliki kulup abnormal dengan uretra di tempat yang normal. Dalam kasus lain, kulup yang normal mungkin menyembunyikan uretra yang abnormal.

    Anak-anak dengan hipospadia seperti yang dialami Aprilia Manganang memiliki gejala seperti:

    1. Lubang uretra tidak berada di ujung penis
    2. Penis melengkung ke bawah
    3. Testis tidak sepenuhnya turun ke skrotum
    4. Kulup yang belum berkembang
    5. Buang air kecil tidak normal, di mana urin tidak mengalir langsung.

    ANNISA FEBIOLA

    Baca juga:  Sebab Perempuan Bisa Bertubuh Kekar Seperti Aprilia Manganang


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.