Ingin Putus Cinta tapi Masih Berharap, Coba Cara Ini

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi putus cinta. Shutterstock.com

    Ilustrasi putus cinta. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Putus cinta adalah salah satu hal tersulit yang pernah dilakukan banyak orang. Anda mungkin merasa bingung, bersalah, menyesal, bahkan ketika tahu itu satu-satunya jalan.

    Jika memerlukan saran tentang cara putus cinta dari orang yang masih disayangi, tidak perlu mencari lagi. Berikut beberapa langkah untuk memastikan berpisah dari pasangan secepat mungkin dan tanpa rasa sakit bagi berdua.

    Jelaskan alasan
    Sebelum mengatakan pada pasangan, Anda harus membangun pelindung mental. Ketika memulai perpisahan, pasangan mungkin mencoba membuat Anda berubah pikiran dan Anda harus kebal dari upayanya.

    Persiapkan diri menghadapi responsnya
    Anda mungkin berpikir tahu bagaimana reaksi pasangan ketika putus darinya. Tetapi, Anda perlu bersiap untuk setiap kemungkinan. Mungkin ia akan menerimanya jauh lebih baik daripada yang diperkirakan tetapi mungkin juga ia akan marah, putus asa, atau bahkan agresif. Pertimbangkan skenario terburuk dan rencanakan bagaimana Anda akan merespons, menyulap respons rasional dari awal ketika dihadapkan dengan emosi pasangan.

    Jangan tunda
    Ketika tahu perlu putus dari seseorang, menyeretnya keluar berbahaya bagi Anda berdua. Banyak orang bertahan dalam hubungan yang tidak sehat, bahkan ketika ia tahu tidak ada harapan untuk perbaikan. Ia terus mengatakan pada diri sendiri akan pergi ketika waktunya tepat, ketika tahu pasangan berada di tempat yang positif, atau ketika siap secara emosional untuk pergolakan. Tetapi, tidak pernah ada waktu yang baik untuk menghancurkan hati Anda sendiri atau hati orang yang dicintai. Anda hanya perlu melakukannya, lebih cepat lebih baik.

    Tegas tapi tidak menyakiti
    Ketika akhirnya berbicara dengan pasangan, lakukan secara langsung. Jangan mengisyaratkan apa yang dimaksudkan, katakan saja padanya. Jika tidak jelas, ia mungkin berpikir Anda sedang membicarakan hal lain, seperti ingin istirahat atau memperbaiki sesuatu bersama. Hal terburuk yang dapat dilakukan saat ini adalah memberi harapan. Tidak ada cara mudah untuk memberi tahu Anda akan meninggalkannya.

    Jujur
    Jika tergoda untuk mengatakan beberapa variasi, "Ini bukan kamu, ini saya," pilih kata-kata dengan sangat hati-hati. Apakah itu yang sebenarnya dirasakan, atau Anda hanya mencoba membuatnyaa merasa lebih baik? Perpisahan adalah hal yang sangat pribadi. Mengungkapkan klise hanya akan menyakitinya. Anda berutang kepadanya untuk memberi tahu dia mengapa Anda mengakhiri hubungan meskipun itu menyakitkan.

    Jangan bernegosiasi
    Sayangnya, tidak peduli seberapa definitif Anda, mantan pasangan mungkin mencoba tawar menawar. Ia berjanji akan berubah. Ia akan memberi tahu akan melakukan apa saja. Ketika dihadapkan dengan ini, Anda mungkin menemukan diri melemah. Anda mencintainya, mengapa tidak memberi kesempatan pada hubungan itu lagi? Pada saat ini, ingat Anda telah mengambil keputusan sejak lama. Jangan biarkan ia menghapus ingatan atau tekad itu. Anda tahu apa yang perlu dilakukan.

    Hentikan komunikasi
    Aturan tidak ada kontak bermanfaat untuk semua perpisahan, tetapi bagi orang yang masih mencintai mantan, itu penting. Anda mungkin beruntung dan tidak merasakan apa-apa selain lega setelah putus. Tetapi kemungkinan besar Anda akan patah hati dan bahkan mungkin menyesal. Menutup komunikasi akan mencegah Anda dari kambuh dan mencari mantan, yang akan merusak peluang untuk putus cinta.

    Jangan memantau
    Aturan tidak ada kontak tidak terbatas pada memutuskan komunikasi langsung. Ini termasuk berhenti mengikuti mantan di media sosial. Jika tidak, Anda mungkin terjebak dalam obsesi terhadap setiap gerakannya dan memperpanjang rasa sakit karena putus cinta dan menempatkan Anda dalam keadaan pikiran yang gelap dan melihat ke belakang. Sekarang lah saatnya menjaga diri sendiri dan menatap masa depan.

    Jangan menyesal dan meminta maaf
    Tidak peduli seberapa patah hati mantan, Anda tidak perlu meminta maaf. Bukan salah Anda jika hubungan itu gagal. Ini bukan salah siapa-siapa. Meminta maaf menyakiti hati berdua karena itu berarti Anda merasa bertanggung jawab atas rasa sakit mantan dan ia merasa segalanya bisa berjalan berbeda. Banggalah pada diri sendiri karena melakukan apa yang perlu. Menyalahkan tidak memiliki tempat dalam situasi ini.

    Percaya itu yang terbaik
    Bahkan jika berpegang teguh pada aturan larangan kontak, emosi Anda bisa berubah menjadi keputusasaan, penyesalan, dan tidak rasional. Anda dapat secara mental mengedit hubungan dan mulai menjalankan semua hal yang baik, sepenuhnya menghilangkan yang buruk. Sekarang adalah waktu untuk mengingat mantra itu. Ingatkan diri mengapa Anda perlu mengakhiri hubungan dan percaya Anda tahu apa yang dilakukan. Akhirnya, ketika patah hati mereda, Anda akan menyadari betapa bijaksananya keputusan yang dibuat.

    Baca juga: Tanda Pasangan Tak Lagi Cinta


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Ustaz Abdul Somad Ditolak Masuk Singapura

    Ustaz Abdul Somad, yang populer dengan sebutan UAS, mengaku dideportasi dari Singapura. Dia mengunggah video suasana di imigrasi.