Rabu, 15 Agustus 2018

Menggoda Anak Soal Pacaran, Dampaknya Anak Merasa Boleh Menikah

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak remaja berpacaran diawasi orang tuanya. TEMPO/ Gunawan Wicaksono

    Ilustrasi anak remaja berpacaran diawasi orang tuanya. TEMPO/ Gunawan Wicaksono

    TEMPO.CO, Jakarta - Terkadang sangat mudah para orang tua menggoda anak dengan mengatakan si anak adalah pacar A atau pacar B. Padahal pertanyaan dan candaan itu bisa disalah artikan oleh anak. Salah-salah, anak yang digoda bisa menganggap dirinya juga sudah boleh menikah. Baca: Tips Cegah Panas Dalam saat Ramadan, Ini Kata Dokter

    Asisten Deputi Pemenuhan Hak Anak atas Pengasuhan Keluarga dan Lingkungan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Rohika Kurniadi Sari meminta agar orang dewasa tidak menggoda anak-anak yang bermain dengan lawan jenis dengan menyebutnya berpacaran. "Orang tua harus menjelaskan informasi yang jelas pada anak. Anak-anak mudah meniru. Model yang dia tangkap akan diikuti," kata Rohika dalam bincang-bincang dengan media yang diadakan di Jakarta, Jumat 25 Mei 2018.

    Menurut Rohika, harus ada terobosan yang progresif dari orang tua untuk mencegah perkawinan anak. Apalagi, tantangan anak dan orang tua saat ini sangat kompleks, tidak bisa disamakan dengan sebelumnya. "Pengaruh globalisasi sangat kuat. Orang tua dan anak-anak sama-sama terpapar. Orang tua harus mempersiapkan anak-anaknya untuk menghadapi perkembangan teknologi," katanya. Baca: 7 Alasan Bibir Kering Saat Puasa

    Rohika mengatakan bahwa perkawinan anak harus dicegah karena dapat melanggar hak-hak anak, baik hak anak yang dikawinkan maupun anak yang dilahirkan dari perkawinan tersebut. Selain itu, perkawinan anak dapat menimbulkan berbagai permasalahan yang disebabkan ketidaksiapan mereka dalam berumah tangga. "Dengan menikah, mereka dipaksa menjadi dewasa. Padahal, reproduksi mereka masih berkembang, belum siap. Begitu pula dengan psikologis mereka. Bila terjadi pertengkaran dengan pasangannya, anak-anak mereka bisa menjadi korban," katanya. Baca: Fungsi Obat Diabetes Lama-lama Menurun, Intip Alasannya

    Indonesia saat ini berada di urutan ketujuh dengan angka absolut perkawinan anak tertinggi di dunia, dan tertinggi kedua setelah Kamboja di Asia Tenggara.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fatwa MUI dan Buah Pikir Ma'ruf Amin, Calon Wakil Jokowi

    Beberapa buah pikiran Ma'ruf Amin, Ketua Majelis Ulama Indonesia pilihan Jokowi untuk menjadi wakilnya, yang mengundang komentar publik.